Jumat, 19 September 2014

Bekal Sekolah

Bekal sekolah adalah hal yang harus selalu aku pikirkan dan aku sediakan setiap hari. Shasa memang selalu minta untuk membawa bekal sekolah. Alasannya adalah untuk mengurangi belanja di kantin sekolah dan alasan yang kedua adalah agar bisa berbagi bekal dengan teman-teman kelasnya.

Bekal sekolah yang aku sediakan fleksibel, tergantung pesanan Shasa. Terkadang Shasa minta membawa bekal nasi lengkap dengan sayur dan lauknya. Biasanya Shasa membawa bekal nasi jika dia pulang sekolah sore hari karena ada kegiatan OSIS atau kegiatan lainnya.

Untuk menyiapkan bekal nasi lengkap dengan sayur dan lauknya ini tentu saja aku harus ribet di pagi hari. Kalau urusan lauk lebih simpel, asalkan ada tahu, tempe, telor dan nugget urusan lauk pauk beres. Sementara untuk sayur aku harus ekstra memikirkannya. Aku sengaja menyiapkan sayur yang simpel dan tidak berkuah, agar tidak tumpah saat dibawa Shasa. Menu sayur andalanku untuk bekal berat seperti ini adalah orak-orik sayuran, berbagai jenis tumisan atau oseng-oseng dan berbagai jenis cha. Sesekali sarden atau gudeg bisa jadi pilihan jika Shasa bosen dengan menu sayuran yang biasa. Atau terkadang aku mengganti nasi dengan bakmi, bihun goreng atau spagetti.


credit

Jika Shasa tak ingin membawa makanan berat, maka lebih mudah lagi. Aku bisa membekalinya dengan roti, pom pom tomato, otak-otak, martabak, pisang bakar coklat keju, siomay kukus dsb. Tapi kalau Shasa membawa bekal sekolah berupa cemilan seperti itu, maka dia selalu minta untuk membawa banyak. Alasannya membawa bekal cemilan yang banyak supaya bisa dimakan bersama-sama dengan teman-teman sekolahnya.


credit

Saking seringnya Shasa membawa dan membagi-bagikan bekal yang dibawanya, teman-teman sekelasnya sampai 'nagih'. Sering temannya iseng bertanya apa bekal yang akan dibawa Shasa esok hari ke sekolah. Kali lain saat Shasa tak membawa bekal ke sekolah pasti temannya bertanya mengapa Shasa tak membawa bekal.

Aku sendiri tak pernah mempermasalahkan jika Shasa membawa banyak bekal ke sekolah. Kebiasaan bagi-bagi bekal di sekolah ini sudah dilakukan Shasa sejak TK dulu. Memang dulu aku mendorongnya untuk berbagi bekal dengan teman-teman sekolahnya. Aku mengharapkan agar Shasa biasa untuk berbagi dengan orang lain. Maklum saja, Shasa adalah anak tunggal, aku tak ingin dia menjadi egois dan hanya mementingkan dirinya sendiri. Aku mengajaknya untuk bisa berbagi dengan orang lain, jika tak bisa dilakukan di rumah (karena dia anak tunggal) maka dia bisa melakukannya dengan teman-teman sekolahnya.

Alhamdulillah... bekal sekolah yang dibawa Shasa tiap hari telah membuat Shasa bisa menikmati indahnya berbagi dengan yang lain.


27 komentar:

  1. Mau dong jadi temannya Shasa, biar bisa kebagian bekalnya juga .. hehe

    Apa kabar Mbak ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... kabar baik mbak.

      Setiap hari Shasa selalu nanya "apa bekalku hari ini?"
      Kalau ternyata bekal yang kusiapkan cuma sedikit dia manyun karena ga bisa berbagi dengan banyak teman2nya. :)

      Hapus
  2. kalo bawa bekal rasanya enak aja,nggak bingung,bisa tuker2an hahahaha...*pengalaman*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya teman2nya malah jarang ya bawa bekal mbak... mereka malah kayak "ngarepin" Shasa yg bawa bekal. Hehehe.....

      Hapus
  3. rajin bget ya mbak reni bgun pagi demi buatin bekal shasa,,,salut deh sama emak satu ini,,,semoga shasa selalu rajin berbagi sampai nanti ya,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.... itu tujuanku sih, jadi demi Shasa biasa berbagi aku kudu rela bangun pagi2 untuk nyiapin bekal Shasa :)
      Seneng rasanya setiap kali cerita teman2nya berebut bekal yang dibawanya.

      Hapus
  4. kalau di sekolah selalu gitu ya mbak, apa yang di bawa di makan bersama anak-anak selalu suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak... anak2 seneng banget bisa berbagi makanan dengan teman2nya.
      Aku aja dulu di kost-kostan ya rasanya seneng banget setiap kali bisa berbagi oleh2 dari rumah dengan teman2 kost. :)

      Hapus
  5. bagi bekalnya juga dunk shasa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini... sini.... tante... ini Shasa bagi nih bekalnya :)

      Hapus
  6. dgn membawa bekal, keinginan jajan anak2 bisa di rem ya mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbak... akhirnya uang bekal Shasa bisa ditabung :)

      Hapus
  7. Itu sosis berbalut roti goreng ... demikian menggodaaaa ...
    hahaha
    jadi pengen saya ...

    Salam saya Mbak Reni
    (19/9 : 11)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Om NH... emang roti goreng sosisnya itu menggoda..
      Aku aja pengen hahaha

      Hapus
  8. sama mbak Yoga sejak di SMA sdh mau lagi bawa bekal kesekolah, dan saya jg harus menyiapkan porsi yg berlebih, karena teman2nya ikut nimbrung makan bersama, Tak jarang malah Yoga nggak kebagian walau begitu tetap menyenangkan makan bersama teman2nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho, emangnya Yoga waktu SMP gak mau bawa bekal ya Mbak?
      Aku ga tahu nih apa nanti kalau Shasa sudah SMA masih mau bawa bekal ke sekolah :)

      Hapus
  9. mbaaa...
    aku pun kalo pagi selalu ribet nyiapin bekal makan siang buat Kayla...
    Soalnya Kayla kan sekolahnya full day jadi pulangnya sore :)

    Tapi yah paling yang simple2 aja mbaaa...seringnya sih nasi gorenga aja...bhuahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalo tiap hari Shasa kubekali nasi goreng, bisa2 tiap hari dia malah ngantuk dan kehausan di sekolah hehehe

      Oh baru tahu aku kalau sekolahnya Kayla full day :)

      Hapus
  10. Membawakan bekal buat anak itu keren :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak yang mau bawa bekal dari rumah itu juga keren hehehe

      Hapus
  11. Sha, Ibu kamu eman banget, ya.
    Rajin masakin buat kamu.

    Kayak Ibu saya, Sha. Kita beruntung!!! :D

    BalasHapus
  12. Wah, itu kerjaanku tiap hari mbak.
    Membuatkan bekal untuk suami dan anak-anak.
    Repot tapi menyenangkan.. Apalagi kalau saat pulang mereka menghabiskan beka yang dibawanya

    BalasHapus
  13. jadi ingat pas waktu kecil dulu bawa bekal terus tuker tukeran sama temen :)

    BalasHapus
  14. Hi Reni, salam kenal. Blognya keren. Inget jaman sekolah :)

    BalasHapus
  15. enak ya dibekalin , hehehe
    salam kenal ya mbak, ditunggu kunjungan baliknya diblogku :) :)

    BalasHapus
  16. ih mantep2 bekelnyaa .. mau juga dong bekel buat ngampus ..hahaha

    BalasHapus
  17. waaah, enak-enak tuh bekalnya bund

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)