Minggu, 17 Februari 2013

Berkutat dengan pekerjaan rumah tangga

Bagi wanita yang bekerja sepertiku, weekend tak dapat diartikan sebagai waktu untuk istirahat. Apalagi aku tak punya asisten rumah tangga, otomatis acara weekend-ku hampir dipastikan akan dihabiskan di rumah. Weekend adalah saat bagiku untuk beralih "profesi" menjadi ibu rumah tangga seutuhnya.

Seperti Sabtu dan Minggu ini. Dalam dua hari ini aku berkutat dengan pekerjaan rumah tangga yang (herannya) tidak ada habisnya saudara-saudara. Hari Sabtu kemarin aku sengaja meluangkan waktu lebih banyak untuk beres-beres rumah yang di hari-hari lainnya aku kerjakan sesempatnya saja. #ngaku

Awalnya, aku berniat mampu menuntaskan acara beres-beres seluruh rumah. Tapi ternyata, hanya 3 ruangan yang bisa aku "tuntaskan", yaitu : ruang tamu, kamar Shasa dan kamarku. Sementara ruangan yang lain, hanya aku bereskan biasa saja tanpa sempat aku tata ulang.

Seperti biasa, saat beres-beres rumah seperti itu, aku menemukan banyak sekali "harta karun" di antara tumpukan barang-barang kami. Menyortir barang-barang itu, memisahkannya antara barang yang masih bisa dan akan dipakai, yang masih bisa tapi tak akan dipakai lagi serta barang-barang yang sudah rusak, benar-benar memakan waktu. Ujung-ujungnya, pemulung yang lewat depan rumahku akan bersorak gembira karena menemukan tumpukan aneka jenis barang yang bisa mereka ambil dengan gratis hehehe.

Sementara hari ini tadi, aku meluangkan waktu lebih banyak untuk mencuci baju. Rasanya semua yang bisa dicuci ingin aku cuci seharian ini tadi hehehe. Kasihan juga sih mesin cucinya telah bekerja seharian dari pagi sampai sore. Itupun saat sore aku memutuskan untuk stop mencuci, masih ada saja barang yang ingin aku cuci tapi belum kesampaian.

Di sela-sela waktu mencuci, aku sempatkan untuk sortir timbunan tas yang sudah menumpuk  di dalam kardusku. Aku pisahkan tas kertas, goody bag, tas kain dan tas plastik. Olala, ternyata tas plastik sudah menumpuk banyak sekali. Karena selama ini tas plastik itu aku simpan dengan cara dilipat, jadi tak keliatan kalau tumpukannya sudah sebanyak itu. Akhirnya, aku memutuskan untuk kembali menyingkirkan 80% dan menyiapkannya di tempat sampah depan untuk diambil pemulung yang lewat. Tas kertas, goody bag dan tas kain sudah lebih dari cukup sebagai persediaanku. Sementara 20% tas plastik sengaja aku sisakan untuk melapisi tempat sampahku.

Dua malam ini aku merasa capek tapi puas juga karena berkat hasil kerja kerasku, rumah jadi lebih tertata dan rapi. Tapi harus aku akui bahwa berkutat dengan pekerjaan rumah tangga seutuhnya membutuhkan tenaga ekstra. Banyak sekali yang harus dikerjakan, mulai dari menyiapkan makanan, cuci piring, bersih-bersih dan beres-beres rumah, cuci baju sampai setrika. Olala... salut banget dengan para ibu yang dengan telaten melakukannya setiap hari.

Aku sendiri, mencuci baju 2 atau 3 kali seminggu. Setrika sesempatku aja, karena aku paling gak suka pekerjaan setrika baju. Yang rutin aku lakukan setiap hari hanya menyiapkan makanan, cuci piring dan bersih-bersih rumah. Urusan bersih-bersih rumah pun aku sudah dibantu Shasa. Beres-beres rumah hanya aku lakukan kalau weekend seperti kali ini.

Kelelahan berkutat dengan pekerjaan rumah tangga, membuatku tak menengok blog sama sekali Sabtu kemarin. Sedangkan di hari Minggu ini aku baru sempat membuka blog setelah waktu menunjukkan pukul 9 malam lewat beberapa menit. Dan sekarang, aku hanya ingin menutup blog ini untuk kemudian istirahat karena besok aku harus kembali bekerja.

Sejujurnya aku gak tahu kenapa aku maksa ingin nulis ini, padahal aku merasa capek sebetulnya. Mungkin aku hanya ingin merasakan puas setelah bisa menyampaikan apa yang aku rasakan ini, padahal gak penting sama sekali kan? Hehehe... Itu makanya, maafkan aku kalau postingan kali ini gak karuan ya? Maklum yang nulis tidak dalam keadaan fit 100% hehehe


33 komentar:

  1. Posting itu penting ngga penting jadinya penting...
    Makasih udah share..aku juga salut sama IRT...sudah ngga habis2 pekerjaannya, masih bisa lhoooo atur keuangan....Hebat ya ....kalau aku mumet mba...

    BalasHapus
  2. wanita karir outside, ibu rumah tangga inside.. semangat terus bu!! :D

    BalasHapus
  3. Mba ku ini memang juara, wanita karier dengan kesibukan yg tinggi tapi masih sempat untuk turun beres-beres rumah.

    apa kbr mba ? kangen deh sm mba reni ^_^

    BalasHapus
  4. Ngebanyangin betapa beratnyajadi Ibu rumah tangga*TeringatIbuDirumah T_T

    BalasHapus
  5. wanita bekerja harus bisa mngatur waktu ya mbak untuk urusan pekerjaan rumah. semangat terus ya mbak

    BalasHapus
  6. @Reygha's Mum >> bener banget lo mbak, gak habis2 kerjaan ibu rumah tangga itu ya? belum atur keuangan, jaga kesehatan anak dan suami dll... dll...

    @miwwa >> bener banget, tugas ganda nih ceritanya :D

    @IrmaSenja >> habis gimana mbak, di rumah kan gak ada asisten, jadi mau tak mau harus turun tangan sendiri, walaupun sering kali sih sesempatnya aja hehehe. Tapi kalau urusan masak sih kalah jauh aku dibanding mbak Irma hehehe

    @Irawan >> makanya, cintai dan hormati Ibumu ya? :)

    @Lidya - Mama Cal-Vin >> makasih mbak, memang harus terus semangat karena itu sudah konsekuensi wanita yg bekerja spt aku :)

    BalasHapus
  7. Walaupun belum bergelar IRT, sayapun udah agak merasakan capeknya ketika weekend kudu rapihin kamar dan nyuciin baju.

    IRT emang gelar yang keren, ya Mam ;)

    BalasHapus
  8. @Putri Baiti Hamzah >> walaupun belum bergelar IRT, kan sudah "latihan" sekarang... jadi besok kalau bener2 sudah jadi IRT gak akan kaget lagi kan? :)

    BalasHapus
  9. Itulah kelebihan wanita bekerja ya mba? Walo udah sibuk dikantor dari senin hingga jumat, eh masih juga kelebihan pekerjaan. Ya itu tuh, bekerja dirumah. Beberes yang memang selalu aja menyita waktu... tapi tetap asyik kan? Wanita itu masih ternyata masih lebih hebat dari laki-laki ya? Hehe..

    BalasHapus
  10. heheh iya mbak ngerjain pekerjaan rumah tangga kayaknya gak selesai2 :D

    BalasHapus
  11. Salut mbak, nggak dalam keadaan fit saja sdh bisa bikin postingan ini , apalagi kalau fit ya mbak :)

    BalasHapus
  12. aku juga nggak suka setrika mbak, panas :S

    BalasHapus
  13. saya juga paling males menyetrika, gak tau kenapa.
    Mendingan nyuci deh ...

    BalasHapus
  14. @Alaika Abdullah >> bener banget mbak Al.. beberes itu bener2 menyita waktu banget. Padahal rasanya ingin sesekali bsia menikmati weekend dg bersantai-santai tanpa "kerja" lagi :D

    @Keke Naima >> pekerjaan rumah tangga emang banyak banget ya mbak... makanya rasanya gak selesai2.

    @ely meyer >> gak fitnya karena kelelahan aja sih mbak... bukan karena sakit, tapi meski kemarin lelah kok ya aku maksa bikin postingan ini hehehe

    @Ninda >> nah itu dia yang membuatku gak suka setrika.. panas! :p

    BalasHapus
  15. @dey >> ternyata banyak yg gak suka/males utk setrika ya mbak? hehehe

    BalasHapus
  16. pekerjaan rumah tangga itu bakalan takkan pernah habis..selama manusia masih bernafas dan mau berbuat demi kebaikan dirinya sendiri dan juga keluarganya...salam :-)

    BalasHapus
  17. @BlogS of Hariyanto >> emang sih, selama kita masih bernafas pekerjaan rumah tangga emang gak ada habisnya :)

    BalasHapus
  18. Pekerjaan ibu rumah tangga tanpa asisten memang berat. Banyak hal yang harus diurusi dan itu benar2 menguras tenaga. Tetapi jika melihat hasil yang bagus, rasa lelah hilang seketika.

    BalasHapus
  19. Semangad Mba Reni :)
    Aku pernah begitu wkt si bibi pulkam, repot tapi dibawa happy aja hehehe

    BalasHapus
  20. saya banget ini mbak, klo sabtu minggu dari subuh beberes rumah, adaaaa aja yg dikerjain... hidup emak emak...lho....

    BalasHapus
  21. hihihihi....sama sih mba Ren, kalo wiken aku jg gitu, walopun msh berdua, tetep aja kek ga habis2 pekerjaan rumah mah ya :D

    BalasHapus
  22. gitu ya mbak, waktu aku masih jadi anak kos aktifitas spt itu juga "terpaksa" dilakukan meski cowok hehe
    yg plg males itu nyuci, so min seminggu sekali sampe numpuk gak karuan,hehehe

    BalasHapus
  23. kawan blogger semua, ada kontes blogger peduli lingkungan kalo mau gabung silahkan http://www.cirispid.com/2013/02/blogger-peduli-lingkungan.html

    BalasHapus
  24. Saya pernah mendengar istilah peran ganda wanita, yaitu sebagai motor penggerak keluarga dengan urusan ini dan itu yang membutuhkan energi pikiran dan tenaga, juga perannya sebagai pencari sumber ekonomi keluarga. Ketika dua hal bisa direngkuh dengan keikhlasan, itulah wanita luar biasa.

    BalasHapus
  25. setuju 100%, pekerjaan IRT adalah pekerjaan yang hebat, jam kerja full 24 jam. halah ...
    dan setrika adalah : perlu kesabaran kestra hehe. Alhamdulillah ya, mbak, bisa bebenah rumah. Jadi keinget ingin menata ulang ruang keluarga nih

    BalasHapus
  26. blognya sangat menarik sekali, terima kasih atas segala info catatan kecilnya yg begitu menarik

    BalasHapus
  27. @Coretan Hidup >> semua kelelahan memang "terbayar" setelah melihat rumah jadi rapi... tapi biasanya kerapian itu tak bertahan lama.. Hikss...

    @Yeye >> kalau gak dibawa happy malah makin berat aja ya rasanya mbak hehehe

    @rina >> wah bener banget mbak.. #tos! Semangat para emak di dunia hehehe... :D

    @Orin >> entar kalau sudah ada si kecil.. wow mau buat rumah rapi tuh suliittt banget mbak hahaha..

    @waroeng coffee >> sekarang sudah gak jadi anak kost ya? berarti sudah tidak terpaksa melakukan tugas2 itu lagi kan?

    @Joe Rizky >> makasih infonya..

    @Pakies >> peran ganda, memang terkadang terasa berat apalagi kalau di tempat kerja juga sedang banyak kerjaan... tapi memang kembali lagi pada rasa ikhlas ya Pak. Dengan keikhlasan semua memang terasa ringan ya Pak?

    @annie >> hahaha ternyata semua emak berpendapat sama bahwa setrika memang butuh kesabaran ekstra ya Teh... hehehe

    @Pulau Tidung >> terimakasih banyak utk pujiannya.

    BalasHapus
  28. sama mbak, aku juga paling gak suka menyetrika
    mendingan cuci piring atau ngepel gitu...

    namanya pekerjaan rumah, gak pernah ada berhentinya ya. selalu ada dan akan selaluuuu ada sepanjang jaman deh

    BalasHapus
  29. Iya, pekerjaan rumah memang ga ada habisnya. Tapi kalo dibawa happy ya happynya jadi ga ada habisnya juga ya mbak ... :)
    Salam kenal ;)

    BalasHapus
  30. @Elsan>> jiahaha... tambah lagi nih daftar orang2 yg gak demen setrika hehehe... Emang paling enak tuh kalo "mainan" ma air ya?

    @Ei >> kalo gitu kudu dibawa happy biar happy gak ada habisnya ya? :)

    BalasHapus
  31. ya emng kebanykan gak suka nyetrika..
    panas dan ribet..

    BalasHapus
  32. Maaf mbak, saat melakukan pekerjaan rumah itu suami di mana? Mengapa tidak turut membantu?

    BalasHapus
  33. @Dihas Enrico >> kayaknya emang banyak yg sepakat utk hal itu deh ya? :)

    @Dweedy Ananta >> biasanya kalo weekend suami lebih banyak berkutat ngurusin burung2 piaraannya yg banyak banget itu, tapi kalo urusan cuci mencuci sih dia bantuin. Yang dia ogah bantuin tuh kalo pekerjaan yg ada debunya spt bersih2/beres2 rumah, secara dia alergi debu.

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)