Minggu, 29 Desember 2013

[Review] Mengenal Cinta Lewat Secangkir Moka


foto pinjam dari sini

Judul : The Mocha Eyes (menemukanmu dalam secangkir cinta)
Penulis : Aida M.A.
Penerbit : PT. Bentang Pustaka
Cetakan : Pertama (Mei 2013)
ISBN : 978-602-7888-32-6
Tebal : x + 250 halaman
Harga : Rp. 44.000

Muara, atau yang biasa disebut dengan Ara, adalah seorang gadis yang penuh dengan luka di hati. Ada 3 kejadian yang membuatnya begitu terpukul dan menyalahkan diri sendiri : menjadi korban perkosaan, ayahnya meninggal akibat shock atas musibah yang menimpa putri semata wayangnya dan dicampakkan oleh kekasihnya.

Trauma yang diderita Ara membuatnya menjadi pribadi yang pemurung, tertutup, kaku dan sinis. Sikapnya itu tak hanya membuatnya kehilangan sahabat, namun dia juga dicap sebagai orang yang antisosial dan aneh. Bahkan, cowok-cowok yang mencoba mendekatinya pun hanya mendapat tanggapan sinis dan curiga darinya.

Kondisi Ara tentu saja membuat pedih hati Ibunya. Setelah kematian suaminya, hanya Ara yang dimilikinya. Tak lelah dinasehatinya Ara untuk berdamai dengan masa lalu dan berhenti menyalahkan diri sendiri. Beliau ingin Ara kembali menjadi gadis yang periang, ramah dan terbuka seperti dulu. Namun, Ara tetap tak berubah.

Keadaan mulai berubah saat Fariz datang dan mengenalkannya dengan secangkir moka. Fariz pun memberinya kebebasan memilih dalam memaknai hidup seperti secangkir moka : memilih menikmati rasa manis atau rasa pahit.

Perlahan, Ara kembali menemukan dirinya yang dulu. Tepat pada saat itu, Damar, kekasih yang dulu mencampakkannya namun masih dicintainya, kembali hadir dalam hidupnya dan menawarkan untuk kembali merajut tali kasih yang dulu sempat terputus.

***

Novel ini seolah telah berhasil menyuguhkan moka di hadapanku. Rasa pahit dan manis datang silih berganti. Penulis telah berhasil menggambarkan beratnya penderitaan seorang korban perkosaan. Trauma akibat perkosaan dan ketakutan mengungkapkan peristiwa itu membuat korban perkosaan kian terjerumus dalam penderitaan yang tak berkesudahan.

Tokoh-tokoh yang muncul dalam novel ini memiliki peran yang jelas dan karakter yang kuat. Hanya saja, sosok Fariz yang disebut sebagai ‘womanizer’ menurutku agak sedikit berlebihan jika digambarkan selalu mampu memikat wanita. Yang aku ketahui, soal selera setiap orang itu berbeda, jadi rasanya agak aneh jika semua peserta wanita dalam pelatihan yang dilakukan Fariz jadi tertarik padanya.

Munculnya tokoh Meisha membuat cerita jadi menarik, karena memicu hadirnya konflik. Cerita yang sebelumnya nyaris terasa datar bahkan cenderung miskin konflik, jadi menarik dengan munculnya Meisha.

Uniknya, tokoh dalam novel ini tidak digambarkan secara detil penampilan fisiknya, terutama wajahnya. Penulis hanya menceritakan bahwa tokoh tersebut tinggi, menarik, cantik ataupun tampan. Namun, penulis tak menggambarkan secara detil tentang bagaimana cantik atau tampannya tokoh-tokoh tersebut.

Alur cerita berjalan lambat dan nyaris tanpa kejutan, karena semua masalah Ara sudah terbuka di awal. Salah satu masalah sudah dibuka di halaman 16. Sedangkan kedua masalah berikutnya dibuka di halaman 36 dan 38. Selanjutnya, pembaca lebih banyak disuguhi tentang beratnya hidup Ara akibat memikul ketiga masalahnya itu.

Ceritanya cukup runut dan logis. Ada sedikit flashback yang membantu pembaca mengetahui latar belakang tokoh-tokohnya. Pada akhirnya, tokoh utama mampu menemukan penyelesaian dari masalah yang dihadapinya. Hanya saja, sepertinya kesadaran untuk mencari penyelesaian itu terlalu cepat dan perubahan yang terjadi juga cukup instan.

Yang aku suka, banyak nasehat serta filosofi yang aku temukan di dalam novel karya Aida M.A. ini. Penulis yang juga seorang motivator ini sangat piawai menyuntikkan motivasi lewat dialog-dialog yang ditampilkannya dalam novelnya. Aku pun belajar tentang filosofi hidup melalui secangkir moka, seperti di bawah ini :

Perasaan manusia itu seperti cangkir, setiap saat diisi dengan berbagai macam hal. Kamu tidak akan merasakan bahagia, jika kamu membiarkan cangkirmu diisi penuh dengan sesuatu yang rasanya pahit. Rasa cangkirmu itu berdasarkan apa yang kamu pilih! (hal. 77)
Kalau kamu mengandaikan hidupmu sebagai kopi yang pahit, sekalipun ada hari yang manis, kamu akan tetap merasa pahit. Begitu juga aku, hidupku itu seperti cokelat yang gurih. Maka, sekalipun ada yang pahit, aku akan mencoba menetralisasi (hal. 139)
Hidup itu ada pada secangkir moka. Suka dan tidak suka harus bergabung menjadi satu. Enak dan tidak enak harus diaduk menjadi satu karena enak tidak akan terasa enak, kalau tidak ada perbandingan yang tidak enak (hal. 172)
Rasa enak dan tidak enak, pahit dan gurih. Semua harus diaduk menjadi satu. Rasa selanjutnya adalah pilihan kita masing-masing. Bahkan, rasa gurih sekalipun menjadi idak enak jika terlalu fokus pada pahit! (hal. 175)

Masuk di halaman 170 yang menceritakan tentang usaha Fariz menunjukkan pada Ara tentang kekuatan pikiran manusia, aku sedikit bingung. Aku tak tahu, apakah itu ada kesalahan ketik atau aku yang salah memahami maksudnya.

“Sambil memejamkan mata, sekarang coba kamu bayangkan, jari telunjuk tangan kananmu lebih panjang dari jari telunjuk tangan kirimu. Coba bayangkan pelan-pelan telunjuk tangan kiri itu memanjang.”

Dalam kalimat tersebut dikatakan bahwa jari telunjuk tangan kanan yang lebih panjang, tapi mengapa yang dibayangkan memanjang justru jari telunjuk tangan kiri? Padahal digambarkan Ara membayangkan bahwa jari telunjuk tangan kanan yang lebih panjang dan dia keheranan saat memandang telunjuk tangan kanannya lebih tinggi dari telunjuk tangan kiri.

Untuk cerita flashback di halaman 14, rasanya lebih tepat jika kata “ini” diganti dengan “itu” karena kejadian yang diceritakan adalah kejadian masa lalu, saat itu. Bukan saat ini.

Laki-laki itu menyodoriku segelas jus buah, mungkin menyadari betapa kikuknya aku saat ini di depannya.

Dalam novel ini penulis (dengan terpaksa) menuliskan moka dalam 2 bahasa. Ditulis moka jika menceritakan tentang secangkir moka tanpa menyebutkan jenisnya. Dan ditulis mocha saat menceritakan tentang jenis moka tertentu yang memang lebih dikenal dalam Bahasa Inggris.

Untuk tampilannya, aku cukup puas dengan covernya yang menurutku sangat menarik dengan dominasi warna coklat. Penulisan halaman juga unik, karena tak ditulis di bagian bawah sebagaimana biasa, namun di sisi samping kanan / kiri halaman. Sementara, nama penulis dan judul buku yang biasanya tampil di bagian atas halaman, kini ditulis di bagian bawah. Menarik dan berbeda!

Hanya saja, menurutku ukuran hurufnya agak terlalu kecil. Seandainya hurufnya sedikit lebih besar akan lebih membuatku nyaman. Walau itu berarti akan membuat ketebalan novel ini lebih dari 250 halaman.

Singkat kata, novel ini sangat layak untuk dibaca karena melalui novel ini pembaca dapat belajar untuk memilih cara menikmati hidup. Kisah Ara hanyalah simbol tentang hidup yang tak bisa lepas dari masalah, dan itu juga dialami setiap manusia. Tinggal bagaimana kita menyikapinya.

Tulisan ini diikutsertakan dalam LOMBA REVIEW LOVE FLAVOUR SERIES

49 komentar:

  1. semoga jadi pemenang GA tsb ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, terimakasih banyak utk doanya mbak :)

      Hapus
  2. huruf agak kecil agak kurang nyaman dibaca apalagi buat yang berkacamata kaya aku ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebetulan aku juga berkaca mata, dengan minus yg lumayan gede juga... jadi kalo ketemu tulisan yang kecil2 suka capek mataku mbak

      Hapus
  3. mba... banyak review di blog ini
    aku baca dr tempat mba reni aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebetulan sedang rajin nulis review buku.. ntar kalo hobi bacanya turun lagi, pasti sepi lagi tulisan ttg review buku disini hehehe

      Hapus
  4. wooww..sukses ngontes ripiyunya Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak mbak Lies.. :)

      Hapus
  5. aku juga suka cerita yang banyak mengangkat filosofi hidup dalam beberapa dialognya (begitupun film). Dan membaca review mbak Reni ini jujur buat aku jadi kepingin baca bukunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga mbak Winny sempat baca... karena kita akan dapat banyak pelajaran dari kisahnya

      Hapus
  6. tentang pemerkosaan ya :|
    sukses ya Mak GAnya..
    detail :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kisah yg kelam... nyesek deh bacanya

      Hapus
  7. reviewnya bagus mbak... semoga sukses di lomba ini yaa.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... terimakasih banyak utk doanya mbak :)

      Hapus
  8. wah sepertinya menarik sekali, saya jadi penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurutku sih menarik... :)

      Hapus
  9. semoga menjadi pemenang GA mbak
    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... makasih doanya dan salam kenal kembali

      Hapus
  10. kisahnya manis seperti Moca.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi rasa pahit kopinya masih sangat terasa kok hehehe

      Hapus
  11. Ara, Faris dan Meisha..tiga karakter dalam racikan kisah secangkir mocca..review yang luarbiasa
    selamat berlomba...semoga menjadi yang terbaik
    Keep happy blogging always…salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tiga karakter yang keren sekali penggambarannya.
      Makasih banyak utk doanya ya...

      Hapus
  12. Review komplit Jeng Reni, mendorong pembaca untuk menikmati menurut rasa moka. Sukses GAnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku jadi ikutan penasaran pengen nyicipin rasa moka mbak... hehehe

      Hapus
  13. mbak yg satu ini emg jago ngereviewnya.
    sy klo ngereview jg g bsa sebagus n sebanyak ini
    hheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kalo sering mencoba menulis review, lama2 akan terbiasa dan bisa detil juga kok.
      Coba aja.. :)

      Hapus
  14. Hmmm, membaca review'y saia jadi tertarik juga bu bacanya, apalagi kisah yg menimpanya, snagat membuat hati jadi sedih

    tapi ngumpulin uang dulu aja deh buat beli,,, hmmm :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga uangnya segera terkumpul dan bisa segera beli bukunya :)

      Hapus
  15. Balasan
    1. Aamiin... terimakasih banyak

      Hapus
  16. Mbak, aq juga ikutan ini, tahu gak sih, judul dan kalimat pembukanya mirip lo...huhuhu....aq juga baru tahu...kok bisa sehati gini ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa... surprise... ternyata kita sehati ya? hehehe...

      Hapus
  17. Makin bagus, Bu, ngereviewnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... terimakasih banyak tuk pujiannya

      Hapus
  18. terimakasih bu atas review bukunya, jadi tau sebelum membeli dan membacanya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus setelah membaca review di atas, pengen beli bukunya gak?

      Hapus
  19. Balasan
    1. Aku juga suka banget ama covernya... menarik banget ya? :)

      Hapus
  20. WAH semoga menang ya mbak ren :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih utk doanya yaa :)

      Hapus
  21. Wah, komplit mbak :)
    Salut, semakin byk baca novel dgn tema2 unik ya mbak...
    Semoga menang ya mbak... ^o^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penulis sekarang kreatif2 banget... jadi tema yang mereka angkat pun berbeda-beda.
      Menyenangkan sekali membacanya :)

      Oya, makasih doanya.

      Hapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)