Kamis, 03 Desember 2009

Matematika... oh ... Matematika

Gambar diambil dari sini

Suatu sore Shasa mengulurkan buku sekolahnya kepadaku. Dia memintaku untuk membantunya mengoreksi Pekerjaan Rumah yang telah dikerjakannya. Ternyata Shasa memintaku mengoreksi pekerjaan Matematikanya. Biasanya Shasa memang memintaku mengoreksi PR-nya, agar jika ada kekeliruan dari jawabannya masih bisa diperbaikinya.

Setelah aku membaca soalnya..., mataku jadi terbelalak tak percaya. Soal-soal yang harus aku koreksi sebanyak 15 soal dan bentuk soalnya antara lain seperti ini :

  1. Ani pergi berenang setiap 3 hari sekali. Sedangkan Ana berenang setiap 4 hari sekali. Jika hari Minggu mereka berenang bersama-sama, pada setiap hari berapa hari mereka akan bertemu ?
  2. Lampu A menyapa setiap 45 menit lalu padam. Lampu B menyala setiap 30 menit lalu padam. Jika lampu A dan lampu B menyala bersama pada pukul 09.30, pada pukul berapa lampu A dan B menyala bersama lagi ?

Astaga... Shasa baru kelas 4 SD bukan ? Tapi kok pelajaran Matematikanya sudah 'rumit' begini ya... Terus terang saja aku tak langsung bisa mengoreksi hasil pekerjaan Shasa, karena aku tak tahu bagaimana cara menghitungnya. Akhirnya, aku harus belajar dulu cara-cara penyelesaian soal-soal seperti itu dari bukunya Shasa. Heehh..., ternyata tak mudah juga. Setelah bersusah payah mempelajarinya, akhirnya aku bisa juga mengoreksi pekerjaan Shasa. Leganya....

Namun aku tetap saja mulai merasa kewalahan dengan pelajaran Matematika-nya Shasa. Aku merasa pelajaran Matematika-nya sudah semakin berat. Atau... aku saja yang berlebihan karena pada dasarnya aku memang tidak mahir dalam Matematika ? Aku jadi berpikir, bagaimana dengan anak-anak yang tidak memiliki orang-orang yang membantunya mengoreksi pekerjaan rumahnya ? Jika ternyata mereka tak mampu mengerjakannya, pada siapa mereka akan bertanya.. ? Bagi yang memiliki banyak uang mungkin tak masalah, karena mereka dapat memasukkan anak-anaknya dalam program bimbingan belajar. Sementara bagi yang tidak mampu... bagaimana solusinya ?

Aku sendiri mulai berpikir untuk mencarikan tempat les Matematika bagi Shasa. Aku kini sudah merasa kesulitan mengikuti pelajaran Matematikan anak kelas 4 SD. Padahal dulu aku berkeinginan agar selama Shasa duduk di bangku SD, aku tak akan mengijinkannya mengikuti les pelajaran sekolah. Meskipun teman-teman Shasa sudah banyak yang les, dan Shasa sendiri sudah beberapa kali minta les, tapi selama ini aku tidak mengabulkannya. Bagiku, selama aku masih bisa mengajarinya maka aku tak akan memasukkannya dalam les manapun. Tapi kini... setelah mengetahui betapa rumitnya pelajaran anak kelas 4 SD... aku mulai berubah pikiran.

Seandainya saja aku cukup pandai dalam Matematika....

27 komentar:

  1. Pengalamannya kok sama dengan saya, kadang dia tanya, malah saya yang gantian tanya, tadi gurunya nerangkannya ya apa ..... kacau! Saya kadang kasihan anak SD sudah dikasih soal rumit seperti itu! Baiknya yang terapan aja sambil bermain!

    BalasHapus
  2. yah....nggak jadi yang pertama!!! bener Mbak Ren!!! aku juga punya tetangga kelas 4 SD an tiap pai selalu ketok pintu sama teriak tante Ira.....PR matematikaku sulit banget!!! mau tak kerjaian mepet sudah mau msuk. Alhasil!! aku selalu kerjakan PR matematika dan sange empunya mandi!!! halah....
    Aku ngak bisa bayangkan kalo ntar punya anak bisa-bisa pas SD ngerjain tugas anak SMA weleh-weleh!!!
    Tapi ada untungnya juga Mbak!! aku akhirnya kembali belajar!!!

    BalasHapus
  3. hi,hi,hi

    tapi sekarang ndak binun lagi kan mbak ren...

    kasih les privat dirumah aja mbak biar gampang ngontrolnya *sekalian mbak ren ikut les juga...hi,hi,hi*

    becanda mbak...

    Hmmmm, jadi mikir..
    bagusnya sekarang ada mata pelajaran NGEBLOG 1,2,3 buat anak SD yak...

    BalasHapus
  4. Ternyata bukan saya saja ya yang kebingungan melihat pelajaran anak2 SD sekarang,Anakku kelas tiga SD ,tapi masyaallah Prnya hampir tiap hari sampai 5 hal penuh,dan pertanyaannya ,terkadang tidak ada dibuku.
    Mungkin karena anakku di SDIT jadi pelajarannya lebih banyak ,ditambah pelajaran agamanya yg banyak ,jadi ya otomatis PRnya pun banyak.

    Kasian juga lihat anakku ...

    BalasHapus
  5. Sama kita Mbak, saja juga punya adek kelas 4 SD dia selalu nanya kepada saya apabila ada PR.. soal2nya sekrang udah tambah sadis buat anak klas 4 sD beda dengan zaman kita dulu,heheh

    BalasHapus
  6. Yang paling tersiksa yang ada di lapangan kayak saya Mbak...
    Kalau yg buat kebijakan sich enak aja.

    Saya yang guru Matematika saja nggak mampu jelaskan ke anak saya saat dia SD.

    Materi Pelajaran di Indonesia sangat berlebihan tingginya. Mungkin dulunya para ahli yang punya kewenangan beranggapan bahwa mutu pendidikan bisa dikejar dengan menambah bobot konten.

    Tapi nyatanya nol besar.
    Yg kerepotan lagi2 orang tua dan guru.
    Masyarakat umumlah...

    BalasHapus
  7. sekolah jaman sekarang kayaknya emang makin dibikin susah ya pelajarannya, saya liat anak" bawa bukunya aja sampe bejubel...ngeri...
    jujur, soal matematika di atas saya pun nggak ngerti mbak, XD
    maklum, 4 tahun bergelut sama bahasa bikin saya kider kalo ngitung, juga soal rumus

    BalasHapus
  8. Dulu aja waktu aku kuliah pernah ditanyain soal matematika oleh anak tante kosku yg duduk di bangku SMP. Heh...aku ga bisa jawab, mbak! memang kayak mbak Reni, aku dari dulu ga mahir dan ga suka ama matematika. Dan berhub itu cuma anak tante kos, jadi aku bilang aja, ...wah cece udah lupa tuh rumusnya! Hihihi...

    Kasian juga anak sekolah jaman sekarang, anak bosku aja sekolahnya sampe jam 3 sore krn ada eksul. Setelah itu masih harus ngerjain PR dan belajar. Lalu kapan ia bisa bersosialisasi dgn teman2nya dan kapan ortunya bisa mengajarkan nilai2 hidup dan spiritual kalo sepanjang waktunya habis buat mengejar ketinggalan agar ga sampe ga naik kelas? Itu belum kalo harus ngejar jadi juara kelas!

    BalasHapus
  9. Ya,memang itulah faktanya mbak. Entah kenapa sekarang ini saya merasa anak-anak sudah terenggut masa kanak-kanaknya..

    BalasHapus
  10. Bener mbak, matematika untuk kelas 4 sd sekarang sudah sulit.....
    diriku sendiri kewalahan menghadapi pr2 ponakan...hufffft... :)

    BalasHapus
  11. Wuih mbaca judul postingan mbak reni dari blogroll aq, langsung meluncur kesini...
    nomor satu, tiap 12 hari mbak dicari KPK dari 3 dan 4 . jadi minggu ditambah 12 hari, ketemu lagi hari jumat (kalo itungan hariku benar...)
    no. 2, KPK dari 45 sama 30 = 90menit jadi 9.30 tambah 90menit jadinya pk 11.00 hehe maklum kerjaan sehari-hari.
    les privat di aq ja mbak diskon akhir taun qeqeqeeqeqeqeqeqe

    BalasHapus
  12. jadi inget waktu kecil, kalo di ajarin matematika selalu nangis. huhuhu ketauan kurang pinter hehhehe
    tapi itu dulu lho mbak. waktu masih imut..... banget

    BalasHapus
  13. Matematika SD emang rada susah sih mbak... anak saya malah biasa ngejek, "Koq Ayah sebagai seorang Guru nggak tahu sih?"

    BalasHapus
  14. kurikulum pelajaran sekarang memang lebih susah daripada dulu mba...
    yg dulu harusnya baru diajar di smp skrg udah lari ke sd...
    saya yg suka matematika aja sering kerepotan kalo udah disuruh ngecek pr matematika keponakan saya... hehee...

    BalasHapus
  15. pelajaran SD sekarang Mbak sama pelajaran matematika kita jaman dulu di SMP jadi susah banget

    BalasHapus
  16. saya juga minta ampun kalau masalah matematika mbak

    BalasHapus
  17. hahaha.... sama Mbak Reni, saya juga baru saja mengajarkan soal itu minggu kmrn pd anak saya yg kelas 2

    BalasHapus
  18. Wach matematika emang gampang2 susah mbak coz waktu sklh saya emang kurang menyukai pelajaran tersebut xixixi...:D

    BalasHapus
  19. mba,aku gak suka matematika hiksss....

    dan itu menurun juga ternyata sm tazkia,dia juga gak suka matematika...dan aku merasa bersalah mba... *_*

    hufft,...

    BalasHapus
  20. Ya begitulah pelajaran anak-anak. PR Shasha itu Matematika dalam bentuk soal cerita. Ru,it ya mbak, perasaan dulu saya ngeh saya bentuk soal yang itu, sekarang, hehe, sudah lupa....

    BalasHapus
  21. tuh kan matematika tu ngrepotin..

    BalasHapus
  22. Hm..sebenarnya gampang aja beresin logika matematika Sasha itu, Mbak. Itu seperti begini:
    1. Ayah beli mata pisau cukur enam hari sekali.
    2. Ibu beli sayuran empat hari sekali.
    Berapa hari sekali ayah dan ibu bisa belanja bareng supaya mereka bisa hemat BBM motor buat ke supermarketnya?

    BalasHapus
  23. aku ga mahir matematik.. *-*/

    BalasHapus
  24. Semoga Sukses Segala Kinerjanya


    Salam Sastra

    Kumpulan Puisi Acep Zamzam Noor, Artikel Budaya, Artikel Sastra, Artikel Sosial,

    Artikel Seni, Lukisan Acep Zamzam Noor dapat di update pada Blog

    http://acepzamzamnoor.blogspot.com

    Selamat Berapresiasi
    ----------------------------


    Salam Sastra

    Kumpulan puisi, Kumpulan Cerpen, Artikel Bebas, Gita Lirik, Otodidak Computer

    silakan kunjungi di http://kobongsastracipasung.blogspot.com

    Selamat Berapresiasi
    ------------------------

    Salam musik Indonesia

    band ternama, directory pop, lirik pop, lagu pop, pop lyric, free pop lyric, lirik

    pop gratis, kumpulan lirik pop, lirik pop melayu, tembang pop lengkap ada di

    http://popindonesia.co.cc

    Selamat Bersenandung Ria
    ------------------------------

    Salam Dangdut

    goyang dangdut, directory dangdut, lirik dangdut, jago dangdut, dangdut lyric, free

    dangdut lyric, lirik dangdut koplo, direktori lirik dangdut, hot dangdut lengkap

    bisa dikunjungi di http://goyangdangdut.co.cc

    Terima kasih

    Salam Dangdut

    BalasHapus
  25. aku juga ga pinter math,mbak. mamaku dulu juga sempet kewalahanbantuin aku belajar math. setelah kelas 4 SD mama gak bisa bantu lagi. untungnya bisa naik kelas juga krn dulu tuh gakpernah les juga.

    tapi utk kasus Sasha, kalo dah makin sulit,mau gak mau dikasih les deh.

    BalasHapus
  26. aku juga ga pinter math,mbak. mamaku dulu juga sempet kewalahanbantuin aku belajar math. setelah kelas 4 SD mama gak bisa bantu lagi. untungnya bisa naik kelas juga krn dulu tuh gakpernah les juga.

    tapi utk kasus Sasha, kalo dah makin sulit,mau gak mau dikasih les deh.

    BalasHapus
  27. hohoho.. soal2 ini soal favorit kalo di ujian penerimaan karyawan. tapi... sayah juga bingung gimana caranya ya? xixixi *mikir dulu*

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)