Selasa, 13 Desember 2011

Kenangan tentang Lombok dalam foto

Aku mau memenuhi janjiku kemarin nih, yaitu berbagi fotoku selama di Lombok. Tapi, seperti yang sebelumnya aku katakan bahwa foto-fotoku tidaklah memuaskan. Bisa dibilang alakadarnya.... Dan seperti yang aku katakan juga sebelumnya bahwa aku malah tak sempat mengambil foto-foto pemandangan selama di Lombok. Benar-benar patut disayangkan.

Jadi, hanya seperti inilah foto-foto kenanganku selama di Lombok yang bisa aku bagikan.... Maaf jika mengecewakan.

1. Sentra produsen tenun Desa Sukarara


para perajin sedang tekun menenun
Ketrampilan yang harus dimiliki setiap wanita bahkan wanita yang belum bisa menenun belum boleh menikah lho.

sebuah kain diselesaikan dalam waktu 2 bulan
Benar-benar dibutuhkan kesabaran ekstra.

Belajar menenun sebentar ya? Tak mudah ternyata.
Kabarnya laki-laki tak boleh menenun karena dikhawatirkan tak akan punya anak (entah apa alasannya)

2. Tempat pembuatan gerabah dari tanah liat Desa Banyumulek, Kecamatan Kediri.


Inilah gudang penyimpanan gerabah
Aku lupa mengambil gambar showroomnya
Pengunjung bisa juga belajar membuat gerabah lho


3. Gili Trawangan


naik perahu untuk menyeberang ke Gili Trawangan
karena tak punya persiapan ke Pantai kami harus mengeluarkan uang sebesar Rp. 20.000 untuk membeli sandal jepit dan topi

duduk bersantai memandang keindahan Gili Trawangan
tapi aku malah lupa mengambil gambar pantainya yang cantik itu, saking terpesonanya #ngeles

sebuah perahu terombang-ambing di atas laut
foto aku ambil saat aku kembali menyeberang dari Gili Trawangan menuju Pulau Lombok

Bagi yang ingin menikmati keindahan Gili Trawangan, lebih baik minta bantuan Mbah Google saja ya? Karena aku tak dapat menunjukkan keindahan itu lewat postingan ini, karena benar-benar tak ada fotonya. Hikss.. *benar-benar reporter yang gagal*

50 komentar:

  1. wah senangnya jalan2 kesana...
    gili trawangan emang yahud mbak :)

    BalasHapus
  2. dulu juga pernah mampir ke pengrajin tenun, sayang nggak pede buat foto pas nenun ~.~" *belum kumat narsisnya jaman itu* xD

    BalasHapus
  3. Foto-fotonya lumayan kok mbak, untuk menampilkan salah satu sisi dari kep. Lombok :)
    Lagian klo mau mengambil banyak foto moment bukan perjalanan dinas namanya mbak, tapi travelling ^_^
    saya paling suka foto ombaknya...

    BalasHapus
  4. Seru bgt mbak. Klo poto2 ttg keindahan lombok mgkn udah betebaran.. tp hal2 unik yg jd tradisinya blm semuanya tau. Seperti menenun itu.. wanita yg gak bs menenun blm blh merit, and laki2 gak blh nenun krn khawatir gak punya anak.. waahh.. interaksi ke masyarakat ini yg bikin perjalanan + seru selain menikmati pemandangannya... :-) nice post mbak reni..

    BalasHapus
  5. huaaa Mbak, seruu skali sepertinya. jadi pengen kesana.

    BalasHapus
  6. belum pernah kelombok jadi pengen deehhh.. cek tangal cari waktu libur,, hihi

    BalasHapus
  7. hahaha, mau ketawa dulu ah membaca kalimat terakhir postinganmu mba....'reporter yang gagal', hihi.

    Tenang... tak akan kutambah kalimatnya menjadi lebih mengecewakan kok... hihi.

    aku suka melihat foto yg sedang menenun itu mba.... keren.
    Jangan sedih, foto2 lainnya juga cukup apik kok.... :-)

    Kapan ya bisa ke Lombok?

    BalasHapus
  8. jadi beli kain tenunnya? mahal ya mbak...

    BalasHapus
  9. Mb gimana rasanya nenun kain, kayaknya enak tapi sulit pastinya ya mb

    Enak ya mb jalan-jalan sambil, itu laut atau pantai mb yang menggunakan pompong...ombaknya terlihat agak ngeri juga.

    BalasHapus
  10. wah serunya ya mba... foto terakhir yang di laut bagus banget, berasa ada di laut. foto oleh2nya mana mba? hehehe

    BalasHapus
  11. ih mba reni kerja ato jalan-jalan sih huhuuu.. iriiii...
    aku pengen ke gili trawangan :p

    BalasHapus
  12. sayang banget mbak pemandangan indah lombok gak di abadikan lewat kamera photo

    BalasHapus
  13. keren juga ternyata dinegeri lombok

    Eh gue ajari ngeblog buat post, yg sekiranya mudah dipahami, yg baca juga merasa terhbur,
    Thx sebelumnya

    BalasHapus
  14. Siapa bilang gagal, ini bagus banget kok Mbak, sungguuhhh...

    Hiiihiii baru tahu ada mitos laki2 g boleh nenun.

    Lombok emang elok ya Mbak ;)

    Gara2 cerita Mbak tentang pergi ke Lombok, aku jadi ingat sebuah buku hadiahnya Mbak Anaz waktu kontes blog, tetang wisata ke Lombok, satu2nya buku hadiah ngeblog yang belum pernah kubaca, hikks *semoga Mbak Anaz g kemari...

    BalasHapus
  15. Walah,
    ada kecamatan kediri tho di sana :P

    BalasHapus
  16. waaaaaaaaaaahhh
    jalan-jalan ketempat seindah itu ...
    jadi pengen holiday ...
    pengen kesana mbak :)

    BalasHapus
  17. Sebelumnya lam kenal dulu y mba...foto2nya lumayan kok mba...yg terpentingkan jalan2nya,kpn y bisa ke lombok....

    BalasHapus
  18. eh sempet nyobain nenun mba :D wow satu kain butuh 2 bulan lama bgt ya :D

    BalasHapus
  19. waaah asyik ni...........
    cerita jalan-jalannya.....
    poto kapal di lautnya asli tu Ibu yg jepret..??
    :P

    BalasHapus
  20. eh itu foto ketiga belum bisa nenun ya..?
    kok dah menikah..?
    hehe

    BalasHapus
  21. fotonya cantik cantik mbak, suka yg laut biru , juga yg lagi menenun

    BalasHapus
  22. Lombok memang keren. Lebih asyik karena belum serame Bali.

    Nice pict mbak..

    BalasHapus
  23. Waah keren2 fotonya. apalagi part tembikar (mupeng)

    Btw, salam kenal yah. Saya br buat blogger. jd lagi ngiter2 cr temen nih ^^

    BalasHapus
  24. Pantesan saja harga kain tenun mahal, Lha wog satu lembar aja bikinnya 2 bulan :).

    BalasHapus
  25. waaa beruntung mbak reni bisa belajar nenun.. tapi katanya ada mitos kalo itu alat tenun nggak boleh disentuh oleh laki-laki ya?..

    pernah denger sih. hahaha.

    okelaah gili trawangan nanti akan saya jelajahi juga di akhir tahun #tetep bertekad

    BalasHapus
  26. mbak, bukunya usahakan sebelum ahad ini ya.. soalnya ahad mau ditransfer..

    BalasHapus
  27. Lombok emang cantik juga ya ... gerabah2nya cantik2 ya, mbak...

    BalasHapus
  28. Pingin rasanya kesana, lihat pembuatan kain tenun.

    BalasHapus
  29. Ealah... Ana kelamaan gak bewe nih, ketinggalan. Rupanya Mbak reni dari Lombok? hehehe.. Seru dan pengen ke sana. Halagh, semua dipengenin..

    Btw, maaf, Mbak, Ana dah ngomongin Shasa di lapaknya Ana.
    Silakan ceklik

    http://anazkia.multiply.com/links/item/19

    BalasHapus
  30. lama ndak main kesini tambah ajib aja template blognya.... :D mampir2 ya mbak....

    BalasHapus
  31. reporter punya juru kamera sendiri, dan memang jeli juga dengan situasi. nanti lama-lama jadi lebih baik... ngiri pengen ke lombok juga

    BalasHapus
  32. lombok yang cakep...
    kapan kapan
    kapaan
    aku bisa kesana ya mbak >.< pengen

    BalasHapus
  33. Belum pernah ke lombok nih saya

    BalasHapus
  34. Mba Reniiii, kayanya asyiiiikkk banget deh kegiatannya. Jadi pengen *ngelirik Om Zul kapan mo ngajak bininya ke Lombok*

    BalasHapus
  35. waaa jd pengen ke lombok.. :D

    salam kenal ya mb, :)

    BalasHapus
  36. ini pun sudah cukup mewakili keinginan utk bertandang ke sana kok mbak :D

    BalasHapus
  37. Lombok eui. nanti saya akan bulan madu disana. pasti kesana.

    where's my bride?

    BalasHapus
  38. yang udah ke lombok, kata orang, gak bakal rugi. apalagi kalo udah jalan2 ke gili trawangan. banyakan turis impor ketimbang lokalnya, he

    BalasHapus
  39. selain foto foto pulang dari lombok udah dapat oleh oleh apa mbaaak? hehe... laki2 tidak boleh menenun, mau tahu alasanya mudu nyari tahu dulu di google :p

    BalasHapus
  40. Wah jadi kepingin ke lombok ni ibuk. Keliatannya asik. berkunjung ke blog ku ya ibuk.

    BalasHapus
  41. heloh, mbak rani ke lombok yah? wah, gak ajak-ajak nih.hehehehe

    BalasHapus
  42. seorang mbak reni di sibukan oleh banyak kenangan ya :) mantap banget lombok :)

    BalasHapus
  43. Lombok oh Lombok, salah satu tujuan wisata dalam negeri yang ingin saya datangi... ^^

    BalasHapus
  44. Senangnya menjalani tugas kantor tp sambil jalan-jalan y mba.

    mba reniiii, ih senang deh liat mba dgn rambut pendek gitu terlihat lebih fresh ^^

    BalasHapus
  45. Dari dulu lagi aku ingin ke Lombok, tetapi sampai sekarang tak kesampaian , niatnya masih tertanam dalam hati dan pikiran yang tulus. oh indahnya Lombok.

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)