Selasa, 27 Desember 2011

Cerita dari kolam renang

Kolam renang ternyata memberikan banyak cerita. Dulu aku sudah pernah bercerita tentang kejadian yang aku alami "dari pinggir kolam renang". Kejadian yang membuatku mengelus dada. Dan kali ini aku lagi-lagi punya cerita yang aku dapatkan sewaktu aku mengantarkan Shasa berenang Minggu, 25 Desember yang lalu.

Saat itu aku dan suami mengantarkan Shasa dan Lutfi, sahabat tercintanya, berenang ke Kintamani Waterpark Ponorogo. Ternyata saat itu di Kintamani Waterpark sedang banyak acara untuk merayakan Natal. Selain ada atraksi Reog Ponorogo, ada juga pertunjukan musik dangdut yang panggungnya tepat di pinggir kolam renang atau tepat di atas kamar mandi. Dan, lagi-lagi dari pinggir kolam renang aku hanya bisa mengurut dada melihat segala yang terjadi.

Awalnya acara renang Shasa dan Lutfi lancar-lancar saja. Namun makin siang banyak sekali pengunjung yang datang, sehingga kolam renang anak-anak penuh. Tak hanya anak-anak saja yang masuk ke kolam renang itu, tapi juga orang tuanya. Hanya saja, 95% dari mereka tak memakai baju renang. Padahal sudah jelas-jelas ada peraturan yang menyebutkan bahwa yang berenang harus memakai baju renang berbahan nylon dan tidak menggunakan baju kaos dan celana jeans. Tapi ternyata banyak yang melanggar sementara pengawas yang ada di pinggir kolam juga tidak melarangnya.

Saat Shasa dan Lutfi sedang asyik berendam di pinggir kolam, tiba-tiba ada seorang Ibu muda yang menggendong anaknya yang masih balita mendekat ke pinggir kolam renang. Dia kemudian berjongkok di pinggir kolam, di 'saluran air' yang ada di samping kolam renang. Aku dan suami curiga melihat gelagatnya. Benar saja, ternyata sang anak pipis. Tak lama kemudian suaminya datang dan men-ceboki anaknya itu, dengan tangannya menciduk air tepat di tempat Shasa dan Lutfi berada. Karuan saja, aku segera menghampiri Shasa dan Lutfi untuk segera keluar dari kolam renang! Sungguh, aku kesal sekali dengan pasutri itu.

Saat menunggu Shasa dan Lutfi mandi, aku kemudian melihat seorang Nenek menggandeng cucu perempuannya ke pinggir kolam. Tak lama kemudian, sang cucu minta masuk ke dalam kolam. Nenek pun menuruti sang cucu, dan ikutan masuk ke dalam kolam renang lengkap dengan sandal jepit yang dikenakan sang nenek! OMG, kok Nenek itu gak mau melepas dulu sendal jepitnya ya? Untung saja Shasa dan Lutfi sudah keluar dari kolam renang yang makin tercemar itu.

Kuperhatikan, kondisi waterpark yang baru diresmikan April 2010 yang lalu (peresmiannya baca di sini) terlihat sekali kurang terawat. Tangga yang dipakai untuk naik ke tempat seluncuran sudah terlihat berlumut di sana sini. Selain itu, ada bau yang kurang sedap (seperti bau kotoran hewan) yang tercium. Mungkin itu terjadi karena lokasi water park itu dekat dengan sungai dan perkampungan penduduk. Untunglah bau itu berangsur-angsur berkurang saat hari beranjak siang dan matahari kian terik.

Selama Shasa mandi, aku sempat beberapa kali memperhatikan pagelaran musik dangdut dari tempatku duduk. Masya Allah, pantas saja dimana-mana pagelaran musik dangdut dimana-mana dicekal. Penampilan para penyanyinya benar-benar minimalis. Rok yang mereka kenakan sangat pendek, dan herannya tak ada satupun penyanyi yang memilih memakai celana panjang! Goyangan mereka yang benar-benar 'dahsyat'. Belum lagi aksi kayang dll yang membuat roknya tertarik makin ke atas. Padahal, saat itu banyak sekali anak-anak yang ada di arena water park itu. Hemmm..., apa yang ada dalam pikiran anak-anak melihat aksi yang luar biasa seperti itu ya?

Melihat situasi yang kurang nyaman itu, maka begitu Shasa dan Lutfi selesai mandi, kami langsung beranjak pergi. Dan karena aku tak membawa kamera (karena rusak), maka aku tak bisa menampilkan satupun foto di sini. Tapi, bagi yang ingin mengetahui bagaimana Kintamani Water Park, bisa melihatnya di sini.

26 komentar:

  1. ih kotor ya mbak,
    begini nih kalo gak tau aturan,
    hehe..

    BalasHapus
  2. hm... bukan hanya Kintamani warterpark yang kurang terawat mba... aku perhatikan, kekurangan pemerintah kita adalah, sanggup membangun aset nan mewah tapi tak berdaya dalam perawatannya. Sungguh disayangkan memang. Padahal milyaran bahkan ratusan milyar dana terkuras untuk pembangunan suatu aset, tapi kok ya ga mikir untuk alokasi anggaran perawatannya ya?

    tentang penyanyi dangdut, image itu tercipta memang oleh ulah mereka sendiri mba... makanya aku paling ogah nontoh acara dangdutan. Ga dikota ga dikampung, selalu aja pamer body. Gara2 diexpose spt itu, jadi terkesan murahan deh mrk.

    ga baik banget memang bagi perkembangan mental anak2 tuh mba....

    pakekan lotion yang cukup tuh untuk Shasa setelah sehabis bersih2/bilas. Bilas yang bener2 bersih ya Sha, selain khlorin yang tinggi bikin kulit jadi bersisik dan berkurang lembutnya. Rambutnya juga dishampoo yang bersih ya nak...

    BalasHapus
  3. iku mengelus dada....prihatin....untung bu reny gak ikut berenang juga hehhehehe

    BalasHapus
  4. di kolam renang banyak juga lho yg pipis langsung dalam kolam huaaaaaaaaaaa


    eeeh tuh nenek2 lupa apa harus ngelepasin sendal jepitnya

    BalasHapus
  5. pingin refresh malah stres nih ceritane yo mbak Ren hehe

    BalasHapus
  6. Lagian pula aneh2 aja ya ada acara manggung di kolam renang. Nenek yg pakai sandal jepit masuk ke kolam, dikira lagi main air di tepi sungai kali ya? wakakak..... Baca ceritanya mabk, aku bakalan inget deh kalau mudik ke Indo jgn ke kolam renang umum. Hubby ku blg air kolam renang yg buat mata pedih itu diakibatkan oleh reaksi kimia antara chlorine dan air pipis. Idih jijik banget ya. Aku jd inget jamannya masih kecil di Indo kalau renang di kolam renang umum mataku suka merah dan pedih.

    BalasHapus
  7. ama rekreasi manunggal/ taman ria maospati parahan mana mbak..?? Jadi pengen kesana...

    BalasHapus
  8. aduh ada2 aja kelakuan orang Indonesia, mau gampangnya aja

    BalasHapus
  9. kalo di kolam kok sebel ya
    padahal waktu kecil suka mandi di sungai
    ga pernah peduli orang mandi nyuci ataupun beol disitu...

    BalasHapus
  10. ihh saya jijik kalo ada yg pipis gitu.. mending berenang di hotel aja mbak. kebersihan terjaga..
    dangdutan sih dimana2 emang gitu mbak. udah edan penyanyinya..

    BalasHapus
  11. perlu pilih2 kolam renang memang... aku juga hobi berenang

    BalasHapus
  12. Aaahhh sayang banget ya mbak reni kalau kolam renang jadi ajang dangdut seperti itu.. Dan pengunjungnya gak tertib pula.. Emang seharusnya petugasnya lebih tegas deh sama pengunjung >.<

    BalasHapus
  13. aduh mbak .. nggak kebayang kalau semua orang membiarkan anaknya kencing di dalam kolam renang, menceboki lagi, keterlaluan !!

    terus yg ndangdut dgn penyanyi yg seronok itu aku juga kaget mbak, lihat di you tube, kok ya ndak ada yg melarang ?

    BalasHapus
  14. bagi kita yang tau ya jadikan pembelajaran jangan meniru sesuatu yg tidak baik

    BalasHapus
  15. Kebayang Mbak, aku juga pasti kesal ya, tapi masih banyak yang begitu ya Mbak, mirisss...

    Sayang ya kurang terawat, padahal bagus ;)
    Artis begituan memang pantas dicekal ya Mbak ;(

    BalasHapus
  16. Seharusnya temapt yang seperti itu tuh harus terjaga dan terawat akan kebersihannya... biar para pengunjung bisa betah...

    BalasHapus
  17. hadeeehh... ini kolam renang ato sungai ya mb? tapi unik juga ya? hehehehe...

    BalasHapus
  18. Wah jd penasan goyangan maut nya he..he..he...**#PLAAK,di jitak mba Reni

    BalasHapus
  19. busyet.

    seharusnya dikolam renang itu ada tulisan "DILARANG MEMAKAI SANDAL WAKTU BERENANG"

    hahahahahaha

    BalasHapus
  20. kintamani water park???
    wooow asiiik neh mba

    BalasHapus
  21. aduh....benar2 ya, harus waspada empat mata...anak2 lihat goyangan heboh? wah ngeri juga tuh mbak..

    BalasHapus
  22. ckckck,.... jangan berenang disitu lagi mba.

    pasti masih ada pilihan kolam renang yg lebih baik kan mba ?

    selamat tahun baru mba ku,..miss u :)

    BalasHapus
  23. berani kotor itu baik mba..
    hehehe, tapi kalo udah ky gitu ya kebangetan juga. :D
    selamat tahun baru ya sobat..
    semoga ke depan lbh baik
    ditunggu kunjungan baliknya sobat
    happy blogging, :)

    BalasHapus
  24. jujur sampe sekarang, saya belum pernah nyebur kolam renang (lha gak bisa renang?)

    kalau konser, gak hanya dangdut..jenis musik apapun saya gak bisa lihat...bingung apa yg mau saya liat lha penontonnya udah kayak begitu crowdednya

    BalasHapus
  25. saya sampai 'setua' ini belum pernah nyebur ke kolam renang...kecuali kolam alami buatan bapak saya dulu di belakang rumah #kwkwkwkwkkk

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)