Jumat, 29 Mei 2009

Kegiatan Pramuka

Beberapa hari yang lalu diberitakan tentang anak-anak Pramuka dan guru pembimbingnya yang tersesat di kawasan puncak Rengganis di Pegunungan Argopuro. Untungnya setelah beberapa hari dilakukan pencarian, mereka semua dapat ditemukan dalam keadaan selamat. Meskipun ada yang harus dirawat di rumah sakit karena patah tulang dan kekurangan cairan serta kekurangan gizi.

Kejadian tersebut tentu saja sempat membuat panik orang tua anak-anak itu. Apalagi mereka pamit hanya untuk berkemah selama 2-3 hari dan tanpa membawa bekal yang cukup. Ditambah lagi dengan sudah seringnya terdengar berita tentang banyaknya pendaki gunung yang hilang dan ditemukan sudah dalam kondisi tidak bernyawa. Orang tua mana yang tidak akan gelisah ?

Kejadian itu mengingatkan aku pada pengalamanku beberapa tahun yang lalu. Saat aku duduk di bangku SMA, aku sempat ikut dalam kegiatan pramuka. Berkemah dan hyking sudah beberapa kali aku alami.

Yang paling mengesankan adalah saat kami berkemah di Desa Geni Langit, Kecamatan Poncol, Magetan. Desa yang berada di kaki Gunung Lawu itu memang tempat yang asyik untuk berkemah. Apalagi kami berkemah di bawah pohon-pohon pinus yang tumbuh lebat. Wah.., asyik sekali pokoknya. (Jadi pengen ke sana lagi...)

Seperti biasa, setiap acara berkemah selalu diikuti dengan kegiatan hyking (pada siang hari) dan jurit malam (pada malam hari). Dalam acara itu kami harus berjalan menyusuri lereng Gunung Wilis. Bahkan pada malam hari, kami disuruh berjalan satu persatu, tidak boleh berombongan. Ngeri..? Ya iyalah....

Nah, setelah beberapa hari berkemah dengan segala macam suka dukanya, kami pulang dengan gembira. Ternyata, waktu kami sampai di sekolah... orang tua yang menjemput sudah banyak yang menunggu kami. Kami tentu saja heran.., karena tidak biasanya seperti ini. Setelah kami turun dari kendaraan kami (truk barang saudara-saudara!) kami mendapat berita yang mengagetkan. Ternyata.., di saat kami sedang berkemah di Geni Langit itu, dalam waktu yang bersamaan muncul berita di TVRI bahwa ada beberapa orang pendaki gunung yang hilang di Gunung Lawu !!

Tentu saja orang tua kami panik. Apalagi kami yang sedang berkemah tidak dapat dihubungi sama sekali. Kalaupun saat itu sudah ada handphone, belum tentu juga sinyalnya sebagus saat ini. Makanya.., pada saat kami dijadwalkan pulang, para orang tua sengaja menjemput untuk memastikan bahwa kami semua "selamat" dan baik-baik saja.

Terus terang saja, kejadian itu sempat membuatku kapok juga pergi berkemah di kaki gunung. Bukan acara berkemahnya yang membuatku khawatir, tapi... acara "jalan-jalan" di lereng gunung itu yang membuatku was-was. Dan kini..., aku mikir lagi, apakah kira-kira suatu saat nanti aku akan mengijinkan Shasa mengikuti kegiatan seperti itu ya ? Untuk saat ini sih... jawabanku : tidak !! Hehehehe...

Sekarang aku berada dalam posisi sebagai orang tua..., dan aku kini bisa merasakan betapa cemas dan khawatirnya orang tuaku dulu saat aku ikut kegiatan di gunung seperti itu... Jadi, aku pikir, aku akan menolak keinginan Shasa bila suatu saat dia meminta ijinku untuk ke gunung.

*lamunanku yang terlalu jauh ke depan..., padahal Shasa masih kelas 3 SD dan belum tentu dia ingin ikut kegiatan-kegiatan seperti itu*

39 komentar:

  1. tawarin ajah mbak reni tp jangan dipaksa.

    mantan ketua pramuka ranting kel semper timur jakarta utara neh,heheheh..

    BalasHapus
  2. heee Salam kenaaal :D....hmmm.. kalo si kecil ternyata cinta dengan alam... bagaimana?? heuheuheu.. ikot ajaah ke gunung... dulu waktu smp saia diintilin ma ortu waktu ke gunung hhuhuhuu keliatanya emank menyebalkan bagi saia waktu itu.. (ngerasa kaya anak kecil bgt) tapi ternyata teman2 senang dengan ikotnya orangtua saya itu akhirnya nambah banyak bekal makanan yang dibawa dan semuaa makin senang hehehe...

    makasih yahh udah berkunjuung :D Keep healthy blogging!! :D

    BalasHapus
  3. salam pramuka..
    hehehehehehehe

    BalasHapus
  4. Beruntung dong mbak Reni ikut kegiatan Pramuka, biasanya jebolan pramuka anaknya berani dan kreatif.

    BalasHapus
  5. jeboolan pramuka memang kreatip2 kang.. spakat...

    BalasHapus
  6. pramuka kegiatan yang positif..and mengajarkan kita atau sibuah hati tentang disiplin dan cinta terhadap alam...salam persahabatan mbak..

    BalasHapus
  7. wekwekwekwekw,.,,, sabar mbaak... pramuka juga gak jelek jelek amat kok... :D

    BalasHapus
  8. saya dulu pernah ikut bunda. kalo kul mah cm naik gunung2 aja. ;P

    BalasHapus
  9. hehehhhe, bener2 penuh kenangan si mbaknya nih....
    moga ajah shasanya nurut ya...hehehehhe

    BalasHapus
  10. Wah mbak, jadi inget waktu prauka dulu. Meskipun gak pernah nyasar alhamdulilah... :)

    Shasa suruh ikutan aja mbak, jangan jauh2 tapi :)

    BalasHapus
  11. tepuk pramuka, plokplokplok...plokplokplok,he...
    ikt keg pramuka ni bnyk bgt mbri pngruh positif ke anak, pa lagi ntar klo da krja, dia lbh bs berorganisasi/bersosialisai dg baik

    BalasHapus
  12. Yaah...tragis juga ya kalo sampe kejadian....

    Jadi, sekarang modelnya trauma nih...apa nggak disebut sebagai pengekangan anak...? Atau mungin perlu di arahkan (dipaksa kali yaaa) untuk mengikuti outdoor yg lain saja...tapi ada nggak nih yg nggak beresiko...

    Mudahan punya cara way out yg bijaksana....

    BalasHapus
  13. kalo shasa masih seusia sekarang kayaknya jangan dulu mbak,,kalo udah smp baru bisa dikasih ijin, diliat juga perginya dengan siapa. henny waktu smp juga pernah ikutan pramuka, ikutan lomba trus mendaki gunung gede dan gunung slamet, alhamdulillah selamat.

    BalasHapus
  14. salam...! nongol dikit di komentar..! moga aja bermanfaat..!

    BalasHapus
  15. Tepuk pramuka....Izinkan aja mbak utk ikutan pramuka, hitung-hitung pengalaman

    BalasHapus
  16. hahaha...moga2 Shasa gak baca posting ini deh! Tapi hidup ini ada yg ngatur mbak, jangan kuatir! Dia pasti selalu menjaga Shasa.

    BalasHapus
  17. waktu kecil aku nggak pernah ikut kegiatan pramuka, karena aku paling tidak bisa tidur kalau bukan di rumah sendiri. Kebiasaan ini baru berubah sewaktu mahasiswa.... malah masuk jadi anggota Mapala.

    Ada Award untuk mbak Reni di postingan terakhir saya.

    BalasHapus
  18. @JengSri : wah..., aku dapat perintah nih dari mantan ketua pramuka ranting kel Semper Timur Jakut..!! ^_^

    @Bima : kalau Shasa suda ama gunung ? Wah..., bakal gak tenang tidur malamku tiap kali dia berangkat ke gunung hehehe...

    @yanuar : Salam..!!

    @Newsoul : selama ikut Pramuka, sebenarnya banyak hal menarik yang telah aku alami mbak..

    @ardisragen : masak sih .. ?? ^_~

    @dinoe : setuju...!!

    @rangga : bukan Pramukanya kok yang aku takutkan, tapi ke gunungnya itu lho....

    BalasHapus
  19. @awal sholeh : wah cinta ama gunung ya ternyata...

    @buwel : la umur udah banyak gini kan kenangan juga makin banyak hehehe..

    @anazkia : dipikirkan dulu deh hehehe

    @dunia polar : setuju banget..! Tepuk pramuka...!!

    @ammadis : yups.. semoga ketemu cara yang paling bijaksana utk Shasa.

    @henny : mungkin aku aja yg terlalu cemas berlebihan ya ? Hihihi jadi malu..

    @djhins : terima kasih..

    @eri : Pramukanya sih boleh-2 aja, naik gunungnya itu lho...

    @fanda : hmm, mbak Fanda bener juga. Moga-2 aku gak perlu cemas yg berlebihan lagi..

    @seti@wan : hah.. award lagi ? Oke deh, langsung ke rumah bang seti@wan deh.

    BalasHapus
  20. hehehhe jadi inget waktu ikut pramuka hmmmm kenangan yg gak kulupakan...
    kegiatan pramuka tuh banyak positifnya lho mbak, pa lagi pas ada lomba antar pramuka

    ntar kalo shasa udah gede and kalo mo ikutan ya di kasih aja mbak asal positif

    BalasHapus
  21. yaa Bu..klo Sasha-nya mau, gpp lagi...hehehehe...
    Aku juga sering naik turun gunung dulunya Bu...skr jadi pengen lagi...

    BalasHapus
  22. Curaang ya kalo dipikir-pikir.
    Dulu waktu kita yg ikut kegiatannya, kita merajuk kalo gak dikasih ijin. Tapi pas kita jadi orang tuanya, eh malah kita larang anak untuk ikut kegiatan gituan.
    Mungkin kita liat dulu dejauh mana kesiapan panitia acaranya. Kalau memang sudah siap semua, boleh lah kita lepas.
    BTW untung anakku gak mo yang gituan. Nginap di rumah neneknya aja gak mau.. wakakakaka

    BalasHapus
  23. asal dengan persiapan yang baik, dapat mengukur kemampuan, tidak akan jadi masalah

    biarkan aja shasha belajr mba
    biar tambah pengalaman

    BalasHapus
  24. makasih iiahh buat kunjungannya.. tp etha lg gag bsa ngomong apa2 nii :(

    BalasHapus
  25. ya di ajak temen2 kampus mana dingin lagi. pernah ke lawu n mwerbabu.

    link banner bunda sebelah mana yah? kok gak ada mau saya pasang.

    BalasHapus
  26. He..he gini to perasaan seorang ibu?
    aku sering banget ngotot pengin di ijinin ikut ini ikut itu
    lebih sering marah kalo gak bleh
    aku pikir ibuku itu kolot banget
    gak asyik atau gimana
    ternyata mungkin sama perasaannya sama mbak Reni
    terlalu sayang dan khawatir

    BalasHapus
  27. @dwina : ikut Pramuka boleh aja, tapi jangan maen ke gunung deh hehehe..

    @zakir ali : thanks..

    @yudie : emang enak sih naik gunung, tapi yg ditinggal di rumah kepikiran terus mas....

    @bang Fiko : untung dong anaknya gak ingin naik gunung, jadi gak cemas hehehe..

    @attayaya : he eh, siapa tahu kalo shasa udah gedhe aku berubah pikiran ya ?

    @etha : la itu udah ngomong...

    @awal sholeh : di gunung emang dingin banget...

    @itik bali : emang gitu, rasa sayang dan khawatir kadang terkesan sbg pengekangan ya ?

    BalasHapus
  28. ia mba, biasanya yg dahpramuka itu, anak2nya kreatif and merupakan keg.positif

    BalasHapus
  29. pagii mba.....

    happy weekend mba,
    meski kepala msh terasa berat,hidungku msh mampet,dan tenggorokan sakit aku tetep dateng berkunjung mba.....kangen baca2 disini....

    BalasHapus
  30. sayang..
    dulu waktu skul gak sempat ikut pramuka...



    huhu..

    BalasHapus
  31. Pramuka..banyak kenangan manis dulu..saya saat itu disuruh untuk menabur garam dapur disekeliling kemah ..kata pembimbing biar jangan datang ular atau harimau...iiihhhh..takut:)

    BalasHapus
  32. kalo ak dulu mba naik gunung dua kali, yang 1 karna harus, syarat ekskul

    yang ke 2 senang2 bareng temen,... tapi hari keduanya apes, temenku sakit panas banget, mpe teriak2.. panik..jadi trauma mo ikut2an gitu

    tapi kalo anaknya mo ikutan gapapalah mba..pasti berani kaya' mamanya

    BalasHapus
  33. kebanyakan terlalu dipaksa aja, mungkin belum siap benar ilmu naik gunung, sudah disuruh "turun gunung"...salam knl

    BalasHapus
  34. hehehehe, saya jadi rindu kemping mba, dulu waktu sekolah sering lho, seru juga acara pramuka, seneng kalau dimarahin sama kakak2 yang cantik2 wkwkwkwkwkkw

    BalasHapus
  35. @ratna : emang sih mbak.., Pramuka banyak sisi positifnya.

    @irma : makasih banget masih sempat mampir.. Semoga lekas sembuh..

    @kakve : wah.., padahal sebenarnya seru juga lho ikut Pramuka.

    @come n share : aku dulu juga gitu kok..., bekal garam banyak-2 hehehe...

    @kak ega : beraninya sih gak masalah, tapi yg ditinggal di rumah gak bisa tidur nantinya hehehe..

    @patahati : yg siap aja ga boleh naik gunung, apalagi kalo belum siap hehehe..

    @jonk : sering ketemu yg cantik-2 tapi kok gak dapat2 juga ya ? hehehe

    BalasHapus
  36. Mungkin itu sebabnya ketika kecil saya susah dapet ijin ikut acara pramuka yang sifatnya tour keluar kota ..
    (T_T)
    hiks hiks .. padahal dulu saya suka sedih .. soalnya temen2 pulang bawa cerita, saya gak tahu apa apa ..

    BalasHapus
  37. @kuyus : itulah kalau ortu "terlalu" sayang mbak... Takut terjadi apa-apa pada buah hati tercinta...

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)