Selasa, 28 September 2010

Nasi pecel

Sebagai warga Kota Madiun, apalagi yang lahir dan dibesarkan di kota Madiun, maka aku sangat mencintai nasi pecel. Sampai-sampai aku bilang pada Shasa dan hubby, kalau tiap hari aku makan nasi pecel (tapi cuma sekali sehari, sementara yang 2 kali menu yang lain)... rasanya aku tak akan pernah bosan. Menurutku lagi, nasi pecel cocok dimakan kapan saja, untuk sarapan, makan siang ataupun makan malam tetap saja enak... hehehe.

Jika keluarga kami ada rencana makan di luar, dan aku dimintai pendapatku ingin makan apa, pasti jawabku adalah... nasi pecel. Karena terlalu seringnya aku ngajak Shasa dan hubby makan nasi pecel, sampai-sampai mereka bosen. Herannya, aku tak pernah merasa bosen. Pokoknya nasi pecel bagiku is the best lah...


Seperti saat aku di kantor siang ini. Tiba-tiba saja aku kepingin banget makan nasi pecel. Terbayang olehku nasi hangat, sayur mayur yang disiram sambel pecel, peyek plus tempe goreng angetnya. Hemmm... *ngilerdotcom*. So, tanpa buang waktu aku segera ambil handphone dan SMS hubby.

Aku : pengen maem nasi pecel
Hubby : wkkkk.... pecel lagi
Aku : pengen banget.... *ngiler*
Hubby : ya... nanti.
Aku : Yesss....! thanks honey.... *kiss*

So, malam nanti adalah waktu untuk memuaskan hasratku makan nasi pecel lagi. Yummy... Untuk nasi pecel ini kami punya selera yang sama, sukanya yang sambal pecelnya tidak pedas, karena kami sekeluarga bukan penggemar nasi pecel. Selama ini kami sudah punya langganan sendiri, penjual nasi pecel yang sambel pecelnya tidak terlalu pedas.

Sebenarnya penjual nasi pecel di kota kami sangat banyak. Ada di setiap tempat dan setiap waktu. Hanya saja, jika ternyata nasi pecel yang kami datangi ternyata bumbunya pedas sekali... maka kami tak akan pernah datangi lagi... hehehe. Kami juga lebih suka makan nasi pecel di pincuk daun pisang, karena kok rasanya terasa lebih enak ya...?

Nah.., siapa yang mau ikutan beli nasi pecel nanti malam bersamaku..? Kutunggu di rumahku dan nanti kita berangkat bersama-sama... OK ?!

*gambar diambil dari sini*

32 komentar:

  1. kirimin aja mbak..he..he..kalau jogja yang terkenal sgpc bu wiryo...

    BalasHapus
  2. wuiidiih..nasi pecel ya budhe..sayang ndak seneng sayur..padahl penting ....

    BalasHapus
  3. I luv it too mbak..Tapi kalau pecel madiun biasanya pedes banget mbak,jadinya paling lebih suka pecel buatan ibu saya sendiri ^_^
    Hidup pecellah pokoknya..

    BalasHapus
  4. Mb mau...sepertinya enak sekali..udah lama gak makan pecel nich

    BalasHapus
  5. nasi pecel enaknya digabung dengan pisang goreng buk... :D

    BalasHapus
  6. padahal saya baru makan siang lho bu. baca cerita ini, kok jadi ngiler juga ya. hadoh, akhir bulan pula. wakakaak...

    BalasHapus
  7. Orang2 Jember juga penggemar setia nasi pecel lho mbak, termasuk saya;
    Mbaknya tau daerah mrawan? tempatnya persis perbatasan Jbr - Banyuwangi. Nah di stasiun mrawan (stasiun kecil) ada banyak asongan yg jualan pecel khas mrawan. Barangkali dulu yang mbuka areal tersebut sesepuh dari Madiun ya mbak,,Hehe;

    BalasHapus
  8. Saya juga suka pecel mbak... Pecel Madiun sama Ponorogo sama enaknya.

    BalasHapus
  9. Mauuuu...banget nasi pecelnya. Aku juga penggemar nasi pecel yg ngga pedas...

    BalasHapus
  10. Uenak tenan, walaupun lum pernah bener2 makan nasi pecel madiun, tapi pernah bikin pake pecel madiun instan gt deh, rasanya enak jg

    BalasHapus
  11. dulu Almrhm ibu yg sering buatin aku pecel. skrng dah lama ga mkn pecel...kyknya perlu nih nyari2 yg dagang pecel di sini

    BalasHapus
  12. wah... pengen banget mbak... kirim ke rumah dong.... pleaseeeeeee....

    BalasHapus
  13. bu mau dong aku :D
    2 porsi yaaaa :))

    BalasHapus
  14. jiahhh
    aku pernah makan nasi pecel
    tapi dasar lidahku Manado banget jadi nggak terlalu cocok..
    hehehehe
    kalo di beliin/dibikinin sop buntut mauuuu
    ^__^

    BalasHapus
  15. hegh.... endingnya sama seperti setelah baca tulisan ,mba Reni ttg gudeg: ngileeerrr...
    disini ngga ada pecel yg enak mba, krg pedes dan bumbunya ngga banyak. nanti kalo aku ke madiun bisa ditraktir pecel nih :D

    BalasHapus
  16. PENGEEEEEEEE..........EEEEENNNNNNN!!!!

    wah sama mba istri saya juga seneng banget makan nasi pecel......dan itu sudah menular kesaya wkwkwkwkwkwkwk.................

    BalasHapus
  17. Waduh, bikin ngiler berat deh. Enak banget yah nasi pecel.....

    BalasHapus
  18. assalamualaikum
    alhamdulillah saya sempat berkunjung ke blog ini lagi
    setelah membalas komentar Anda di blog kangmusa tentunya
    dan selalu saja posting yang Anda sajikan sangat menarik dan inspiratif
    seperti mengajak untuk menjadi lebih baik dan lebih baik lagi ke depan
    semoga saya bisa mengambil pelajaran berharga dari posting-posting Anda
    jangan lupa untuk berkunjung balik ke http://www.kangmusa.com
    salam hangat
    kangmusa

    BalasHapus
  19. budhe...ada award..mohon diambil..

    BalasHapus
  20. menggoda banget nasi pecelnya.. hmmm jadi lapeerrr... :)

    BalasHapus
  21. aku juga sampe bawa bumbu pecel ke pekanbaru lho mbak...
    soalnya bumbu pecel di sana rasanya beda...hehehehe

    BalasHapus
  22. wah wah . .
    pengen ikut sih mba . .
    biar di traktir ama mba ,,
    haha . . :D

    BalasHapus
  23. dulu sewaktu aku kerja di kediri, kurang suka dengan pecel, tapi setelah gak di kediri lagi jadi kangen juga...

    btw, pecel kediri sama madiun rasanya sama gak ya?

    BalasHapus
  24. wuaaaaaah..... jadi laper ni mbak.. kirim ke rumah saya dunk

    BalasHapus
  25. Samapai saat ini aku masih kesulitan cari penjual pecel yg sambalnya gak pedes. Ada satu ibu2 tua penjual pecel gendongan. Tapi akhir2 ini tak pernah jualan lagi. Hiks...sedih... *dan ngiler juga..*

    BalasHapus
  26. mba chika waktu ke surabaya
    juga pernah 2 kali makan nasi pecel
    che" jadi suka banget
    >.<
    ampe skarang kepengen lagi maemnya
    dibengkuulu gx ada nasi pecel hiksss

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)