Jumat, 02 September 2011

Seputar Idul Fitri 1432H

Idul Fitri 1432H ini berbeda dengan Idul Fitri tahun-tahun sebelumnya. Bermula dari 'penundaan' Idul Fitri. Akibatnya para ibu rumah tangga mengeluhkan mengapa kepastian tentang tanggal Idul Fitri baru diumumkan pada malam hari. Alhasil, terjadilah tragedi opor nasional... hehehe. Hayo ngakuuu, siapa yang sudah menyiapkan masakan istimewa untuk menyambut Idul Fitri tanggal 30 Agustus..? (^_^)

Budeku yang tinggal di Jakarta mengeluh (via telpon) bahwa beliau sudah terlanjur memesan makanan Idul Fitri dari sebuah rumah makan untuk menyambut anak, cucu dan menantunya. Tanggal 30 Agustus anak, cucu dan menantu memang pada datang, tapi.. semuanya masih puasa. So, sia-sialah usaha budeku menyambut anak, cucu dan menantunya dengan makanan Idul Fitri yang istimewa.

Teruss... banyak SMS hilir mudik yang isinya tak lain joke tentang tragedi opor nasional itu. Misalnya :
Dijual murah tanpa perantara, lontong opor lengkap. Cepetaaannn.. keburu basi. *edisigakmaurugi*
Sahur nanti malam pakai lontong opor, buka puasa pakai sisa lontong opor. Hari Raya, cukuplah makan mie instan saja.. *edisipasrah*
Ketupat opor di rumah utuh tak tersentuh... sementara kami memandanginya dengan rasa pilu dan perut keroncongan *edisilebay*
Tahun depan tak akan lagi masak opor. Traumaaaa... *edisimarah*

Sayangnya di balik 'kemeriahan' Idul Fitri kali ini, aku tak bisa menikmatinya seperti biasa. Penyebabnya adalah aku jatuh sakit tepat saat mudik, tanggal 29 Agustus 2011 kemarin. Aku dan keluarga besar suamiku mudik ke Jombang, dan sejak dalam perjalanan aku sudah merasakan bahwa kondisiku drop. Benar saja, mulai malam itu sampai hari ini aku sakit. Sehingga, aku lebih banyak tiduran di kamar dan tak bisa bergabung dengan saudara-saudara yang lain.

Sebenarnya, kemarin (1 September 2011) aku dapat undangan reuni di 3 tempat. Yang pertama adalah Reuni teman-teman SMP. Yang kedua adalah reuni khusus dengan teman-teman sekelas waktu kelas 3 SMA. Yang terakhir adalah reuni dengan teman-teman SMA. Sayang aku terpaksa tak dapat menghadiri ketiga reuni itu. Untungnya, teman-teman sekelasku waktu kelas 3 SMA menyempatkan diri menjengukku setelah acara reuni itu. Seneng banget pastinya dan yang jelas bisa mengobati rasa kangen dengan teman-temanku.

Untungnya kemarin sore dokter langganan kedua orangtuaku mau menerimaku sebagai pasien Idul Fitri mereka. Setelah dapat penanganan dokter, rasanya badanku sudah jauh lebih ringan. Itu makanya, aku sudah bisa buka blog dan FB lagi. Langsung sibuk kirim ucapan selamat Idul Fitri dan meminta maaf kepada beberapa sahabat blogger.

Cukup sekali ini aku drop saat Idul Fitri. Aku tak mau mengulanginya lagi. Gak enak banget, karena gak bisa senang-senang dan makan-makan enak seperti yang lainnya. Gak bisa pergi kemana-mana pula... #sedih.

Ini cerita Idul Fitriku, bagaimana ceritamu? (^_~)

20 komentar:

  1. Walah sedih ya mbak ndak bs seneng2.
    Nek di kampung saya masak ketupatnya lebaran ke 7 lho. Hehe

    BalasHapus
  2. Lucu. Kalimat terakhirnya seperti iklan sebuah produk mie instanst

    BalasHapus
  3. yang penting skrg dah sehat lagi ya mbak .... nggak bisa mbayangkan kalo pas lebaran badan sakit :(

    wah ... reuninya byk amat mbak, walau nggak bisa dtg, tapi hepi ya mbak didatangi temen2 lama :)

    BalasHapus
  4. somoga sekarang sudah sehat ya mbak,jaga kesehatansomoga sekarang sudah sehat ya mbak,jaga kesehatan

    BalasHapus
  5. iedul fitri tetap diwarnai kontroversi,berbeda dengan iedul adha.... :)

    mungkin yg lebaran diundur ntar iedul adha jg harus diundur kayaknya.. :P

    BalasHapus
  6. Bu Reni cepat sembuh ya bu, memang sakit itu nggak bisa dikira2 datengnya, meskipun kita sudah merasa kadang masih dipaksakan buat aktivitas. saya tadi aja baru ke rumah temen eh pulangnya masuk angin kepala muter2, alhamdulillah habis dikerokin sama tiduran sembuh ^^

    BalasHapus
  7. hehehe benar mbak, ada sms yg bilang "aneh syawal tahun ini, ketupat dan opor udah siap eehh lebaran tak jadi" :D belom lagi status teman2 fb di malam hari tgl 29 "kami mengucapkan selamat sahur kembali.." wkwkwkwk

    ikut sedih dengar mbak reni sakit, tp mdh2an skrg udah jauh jauh lebih baik ya mbak... :)

    BalasHapus
  8. Moga sekarang udah sembuh dari sakitnya ya Bu Reni dan Taqobal Allahu Minna Waminkum, Selamat Hari Raya Idhul Fitri Mohon Maaf Lahir dan bathin semoga tahun depan tragedi opor nasional tidak terjadi lagi ya Bu :)

    BalasHapus
  9. cepat sembuh ya bu, wah aku d kosan aj, biasa g ad makann yg dijual:), hehe

    BalasHapus
  10. ya idul fitri tahun ini memang sedikit berbeda dari tahun-2 sebelumnya yang ditandai dengan penundaan idul fitri..met odul fitri ya..

    BalasHapus
  11. Mba Reni, selamat Hari Raya Idul Fitri yaa... Mohon maaf lahir dan batin :)

    Aku sekeluarga lebarannya hari rabu, jadilah sahur pake ketupat, buka puasa juga pake ketupat, ngenes. Yang paling ngenes karena keluarga besar dari pihak mama semuanya lebaran hari selasa, jadi keluarga aku agak2 garing gitu pas lebaran hari rabu, waktu ngumpul2 bareng keluarga besarnya udah lewat.

    BalasHapus
  12. Mbak cepet sembuh ya.. biar bs diajakin pergi klo ada acara reunian lagi. hehehehe

    BalasHapus
  13. minal aidin wal faizin ibu reni
    sama di manado juga kayak gitu bu,banyak ibu2 yang pada ngomel - ngomel..

    lebaran taun ini saya sakit jadi gak bisa ngerasain meriahnya lebaran,, ibu reni cepar sembuh ya

    BalasHapus
  14. wah, sayang banget ya makanannya. tapi ya sudahlah mau gimana lagi. btw, met lebaran ya, mbak. maaf lahir dan batin

    BalasHapus
  15. aku santai aja dah, ikut pemerintahan..makasih dah mampir ke blogku ya

    BalasHapus
  16. Tragedi opor ayam, memang tragedi nasional rupanya, khususnya untuk para ibu2..

    Semoga tragedi itu hanya tahun ini saja, tahun depan bisa pada kompak, demi persatuan dan ibu2 yang sudah nyiapin opor..

    Mba reni, Mohon maaf lahir batin, Selamat Hari raya Idul fitri semoga selalu sehat..

    BalasHapus
  17. mba waktu hari pertama idul fitri
    chika juga terserang sakit perut
    gx enak banget gx bisa makan enak hehee^^

    happy ied mba

    BalasHapus
  18. yang penting kan akhirnya bisa juga berlebaran walau diundur. hehehe

    BalasHapus
  19. Lupakan yang berlalu mari kita maaf2 aja.... met lebaran

    BalasHapus
  20. Mbak Rini .... mohon maaf lahir bathin ya,
    mbak.... maaf baru bisa BW nih....
    Iya mbak ... banyak yg sedih di undurnya Lebaran.... Kalo saya ... Alhamdulillah gak punya kendala... krn sudah 16 kali lebaran menunya gak pake opor ayam lagi, sesuai permintaan tamu menunya udh dipatenkan ( Bakso, somay, empek2, ) yang bisa dibekukan... dan kebetulan baru hari ke 2 open house nya... jadi agak nyantai dikitlah...

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)