Minggu, 17 Januari 2010

Shasa beraksi lagi

Judulnya keren ya..? Hehehe, entah mengapa aku kok tiba-tiba ingin memakai kata-kata itu. Tapi jangan membayangkan 'aksi' yang heboh dulu. Yang ingin aku ceritakan adalah 'aksi' Shasa dalam 'berbisnis' kecil-kecilan... (^_^) Pengen tahu kan...?

Ceritanya berawal waktu Shasa kelas 2 SD, dua tahun yang lalu. Entah apa penyebabnya, tiba-tiba saja Shasa ingin 'jualan'. Waktu itu, Shasa mencoba untuk mendapatkan uang dari hasil menjual pembatas buku. Meskipun hanya dijual pada teman-teman sekelasnya, aku tetap saja kewalahan. Maklum saja, pembatas buku yang dijual Shasa itu adalah hasil karyaku. Shasa hanya membantuku memasangkan pita kecil pada pembatas buku, sebagai sentuhan akhirnya.

Ini sisa-sisa pembatas buku yang tidak laku terjual (mungkin karena terlalu sederhana), sementara pembatas buku yang lain yang lebih bagus sudah habis terjual

Meskipun sederhana, tapi pekerjaan membuat pembatas buku ~dengan gambar dan warna kertas sesuai pesanan teman-teman Shasa~ ternyata menyita waktuku. Pembatas buku hasil karyaku itu dijual Shasa perlembarnya Rp. 500. Setelah aku kewalahan melayani pesanan teman-teman Shasa, aku minta Shasa menghentikan aksinya. Dan, hasil penjualannya murni menjadi milik Shasa, aku tak dibaginya sepeserpun...! *gemes mode on*

Selanjutnya waktu kelas 3 SD, Shasa punya ide yang lain. Dia ingin menjual gelang, kalung dan cincin dari hasil kerajinan tangannya sendiri. Akhirnya, aku dan suami belanja aneka manik-manik untuk keperluan itu. Berbeda dengan pembatas buku, untuk barang dagangannya kali ini Shasa bisa membuat sendiri dan aku hanya 'ditugasi' untuk mengikat talinya. Untuk dagangannya kali ini Shasa menjualnya dengan harga Rp. 1.500 s/d Rp. 2.500. Dan seperti sebelumnya, hasil penjualan itu diambil Shasa semua untuk ditabungnya.

Ini sisa hasil karya Shasa yang juga tak laku terjual, ternyata banyak yang tidak suka warna manik-manik itu

Sepertinya, setiap tahun Shasa punya ide untuk mendapatkan uang selain dari orang tua dan eyangnya. Karena tahun ini, saat kelas 4 SD, Shasa punya ide baru... yaitu menjual karet penghapus. Anehnya, ide itu selalu muncul setelah Shasa selesai menjalani UTS atau UAS. Mungkin kegiatan itu dilakukan Shasa sebagai sarana refreshing ya ?

Kali ini Shasa tidak perlu membuat sendiri barang dagangannya, karena dia sudah punya banyak sekali karet penghapus. Sejak kecil Shasa memang sudah koleksi karet penghapus, dan mungkin karena bosan, kemudian dia menjualnya kepada teman-teman sekelasnya. Kebetulan, beberapa hari yang lalu aku mengomentari koleksi karet penghapusnya itu mau diapakan setelah berkumpul sekian lama. Jawab Shasa saat itu adalah, " ya nanti kalau sudah bosan, ya dijual to..." Mendengar jawabannya itu aku menjawab, "ya nggak bisa to mbak, wong sudah dibeli kok dijual lagi." Mungkin saja kata-kataku itu menginspirasinya.

Aku dan suami sampai heran kenapa tiba-tiba dia punya ide untuk menjual barang koleksinya. Tapi kami membiarkan saja, apalagi karet penghapus itu memang milik Shasa sendiri. Awalnya Shasa mengambil keuntungan Rp. 500 untuk setiap karet penghapus yang dijualnya. Tapi aku melarangnya. Soalnya harga karet itu waktu aku beli berkisar Rp. 1.000 s/d Rp. 2.500, kalau ditambah 'laba' Rp. 500 jadinya kok kemahalan menurutku. Jadinya, Shasa aku minta tetap menjualnya sesuai dengan harga belinya dulu.

Ini timbunan koleksi karet penghapus Shasa

Campuran (bintang, kerang, hati, bundar, dll)

Tokoh-2 animasi

Biskuit dan sandwich

Permen dan ice cream

Yang dikemas dalam wadah yang cantik

Fashion (baju, sepatu, sandal dan topi)

Telephone

Binatang

Karet penghapus yg bisa dibongkar pasang

Campuran : alat-2 pertukangan, sikat gigi, alat-2 makan, alat tulis, dll

Buah, sayur dan bunga

Paket makanan

Aku saat ini hanya ingin Shasa tidak 'money oriented' dengan mengejar laba sebanyak-banyaknya. Aku mengijinkannya 'beraksi' supaya Shasa punya pengalaman sendiri bahwa untuk mendapatkan uang, perlu usaha dan kerja keras. Bahwa perlu keuletan dalam menjalankan usaha. Aku memang mendukung niat Shasa, sekaligus berupaya menumbuhkan jiwa entrepeneur padanya. Siapa tahu, kelak Shasa bisa menjadi pengusaha yang sukses kan..? Amin.

Itulah koleksi karet penghapus Shasa. Siapa yang ingin beli....?

41 komentar:

  1. salam sobat
    wah saluut banget dengan putri mba RENI,,SHASA,,masih kecil sudah bakat bisnis ,,
    dari jualan penghapus karet,pembatas buku dan koleksilainya.
    nanti kalau sudah besar akan jadi Pembisnis ulung mba,,

    BalasHapus
  2. wuih banyak bgt y mbak brangnya..
    ckckckck ..mantap! :D

    BalasHapus
  3. Wah muncul juga ma. Mh kira-kira kelas 5 mau jualan apa ya?

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah, anak sekecil itu sudah punya ide bisnis! Benar keuntungan bukan yang utama, bila ada yang menginginkan dan temannya gak punya uang kasih aja, untuk melatih welas asih!
    Bahagianya punya anak seperti Shasa!

    BalasHapus
  5. Shasa emang kreatif banget... saya yakin kalau besar nanti bakalan jadi pengusaha yang sukses...
    Anaknya siapa dulu?

    BalasHapus
  6. wah...mengajarkan berwirausaha semenjak dini....hmmm...salut mbak...

    BalasHapus
  7. wah, dah keliatan bakatnya ya Mbak. Selamat deh, n salam manis buat Shasa... :)

    BalasHapus
  8. Halo shasa....shasa yg hebat, jempol dua ya untuk shasa, Koleksinya menarik ya, model-2nya cantik n kreatif, jd menginspirasi yg py koleksi utk mengkreatifkan ide-ide sejak usia dini...

    BalasHapus
  9. Mbak, mbok Shasa diajarin kalau jadi pengusaha itu mesti mbayarin karyawan yang tugasnya ngiketin pita juga, jangan semua labanya diembat sendiri, hahaha..

    BalasHapus
  10. @nura > Amin... minta doa aja mbak.

    @ajir > soalnya sudah lama ngumpulinnya, makanya jadi sebanyak itu.

    @shasa > walah.. kok sudah mikir utk yg kelas 5 sih ? :D

    @ahmad > usul akan aku teruskan ke Shasa. Thanks ya..

    @seti@wan > Amin... makasih doanya, Bang.

    @berry > soalnya aku dan suami tak punya jiwa itu, makanya waktu Shasa tanpa diminta tertarik utk berbisnis, aku dukung saja.

    @partelon > Insya Allah salamnya akan disampaikan.

    @lilah > jika menemukan model karet penghapus yg lucu emang shasa gak tahan utk beli.

    @laurentina > justru yg ngiket pita itu dia mbak... Oke, saran akan aku teruskan pada Shasa. Thanks.

    BalasHapus
  11. dulu waktu masih kecil saya juga suka ngoleksi penghapus...
    tapi udah ga ingat lagi saya kemanain yah itu semua penghapus... hehehee...

    BalasHapus
  12. heheheheh, Iya Sha ngambil Labanya Jangan Banyak2....
    Moga shasa tumbuh menjadi yang seperti mbak inginkan wes... :-)

    BalasHapus
  13. Wah hebat shasa masih kecil dah bisa punya ide bisnis pasti nanti besarnya akan jadi pengusaha sukses...
    Dukungan penuh mba untuk anaknya jangan lupa.

    BalasHapus
  14. kreatif banget. salut, mudah2an dapat terus berkembang secara positif. ini yang paling mengesankan timbunan karet penghapusnya tu lho!

    BalasHapus
  15. Shasha memang kreatif, cerdas dan lincah banget. Wah, koleksi karet penghapusnya sebanyak itu?

    BalasHapus
  16. sukrlah punya naluri bisnis sejak kecil, tinggal ngasih modal jadilah shasa pebisnis muda yang kreatif.

    BalasHapus
  17. wahhh,hebat....siapa tahu nanti kalo sudah besar shasa bisa jadi pengusaha sukses nih,jiwa bisnisnya sejak kecil sdh ada loh mba.
    dannn,....wahhhhh,koleksinya banyak sekali *_*
    lucu-lucu....hemm,kira2 kelas 5 nanti dia idenya apa lg ya mba ? hehe... salam untuk sipinter shasa ^_*

    BalasHapus
  18. Wah hebat ya Shasa..salam salut ya buat Shasa yang kreatif..

    BalasHapus
  19. koleksinya banyak bener si shasa itu mbak? wah...sayang sih dijual, ya, apalagi koleksi sendiri...hehehe

    BalasHapus
  20. kreatif juga yah shasa, walau masih kecil. Wah!!! ada koleksi penghapus kodoknya.. bwt tante dhe aja sha.. tante suka banget.. wekekek

    BalasHapus
  21. Shasa, kembangkan terus kreatipitas nya.
    Aku punya ide, kamu udah pernah coba buat pas poto yang terbuat dari dus dan kertas kado, lucu juga tuh.
    modal nya juga nggak seberapa sih.

    BalasHapus
  22. Duh...
    Betapa bahagianya dapat anugerah seorang anak sekreatif Shasa.
    salam buat shasa

    BalasHapus
  23. Wuaaaah... banyak bener koleksi barangnya... tp kalo jualan yg bener ya Nak... jangan ngambil laba yg teramat banyak ntar malah ndak laku., heheee...

    BalasHapus
  24. saluuut... :)
    lucu sekali, bisa kreatif, dan bisa jadi bisnis juga!

    BalasHapus
  25. wah hebat.. hati2 loh eksploitasi anak di bawah umur :p hohoho

    BalasHapus
  26. wahhh positif banget mba
    kecil-kecil udah bisa memanfaatkan hal yang baik
    sebaiknya diarahkan secara benar
    maju terus Shasha...

    BalasHapus
  27. Hehehe..Asli mbak,saya dulu juga melakukan hal yg sama waktu kelas 6 SD. Salam buat shasa ya mbak.. Terus berkarya..

    BalasHapus
  28. aiih...kreatif banget mbak, makanya ga heran kalo shasa juga jadi anak hebat!! hal seperti ini juga namanya proses pembelajaran kok mbak...
    saya baik2 saja mbak..makasih sudah setia menemani hari2 sepi saya :)

    BalasHapus
  29. Perlu dingetin juga mbak untuk tetap fokus ma sekolahnya..

    BalasHapus
  30. Mampir siang Mbak, Salam Buat Shasa Ya... ;-)

    BalasHapus
  31. sHasa hebat ya..
    masih kciL dah termpiL, untuk mndptkn uang.. pa lagi dewasa nti...
    ku jadi maLu ni... kaLah ma ank kciL.

    BalasHapus
  32. Wah... Shasa emang betul-betul berbakat nih jadi pengusaha... moga makin sukses ya... salam terkasih...

    BalasHapus
  33. Wah, Shasa keren amat koleksinya :) semoga semangat berniaganya sampai besar :)

    BalasHapus
  34. huwaaaah... ternyata shasha punya bakat bisnis hihihiii

    BalasHapus
  35. Ya ampuuun mbak, waktu mbak bilang Shasa mau jual koleksinya, tak kirain cuma 10 bijian gitu. Lha kok ternyata se-gunung? Semoga bakat entrepeneurnya melekat sampe dewasa deh...

    BalasHapus
  36. saya kagum dengan kekereaktifan shasa dalam membuat apa yang shasa koleksi....entar kalo sudah besar nanti pasti dah hebat...hehe..

    BalasHapus
  37. Shasa, kembangkan terus kreatipitas nya.
    Aku punya ide, kamu udah pernah coba buat pas poto yang terbuat dari dus dan kertas kado, lucu juga tuh.
    modal nya juga nggak seberapa sih.,,,,,,,

    BalasHapus
  38. dear mbak Reni..
    waah ternyata banyak banget ya koleksinya, jadi semangat nunjukin ke anak2ku..kebetulan 2 orang gadisku jg mengoleksi karet penghapus lucu2 semacam ini..belum banyak, total baru sekitar 400an macem.
    Lumayan ya mbak, saya pikir daripada mrk minta duit jajan makanan yg gak hiegenis di sembarang tempat, mending buat beli koleksi macam ini.
    Salam buat putrimu ya

    salam,
    Ophy

    BalasHapus
  39. masih kecil aja dah keliatan bakat bisnisnya,, pasti gedenya jadi pengusaha,, hehehehe,,aamin,,, kaya kata orang bijak , buah pasti jatuh gak jauh dari pohonnya, kok,,,

    BalasHapus
  40. Wah hebat shasa masih kecil dah bisa punya ide bisnis pasti nanti besarnya akan jadi pengusaha sukses...
    Dukungan penuh mba untuk anaknya jangan lupa berdoa biar tamnah hebat,, hehehe

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)