Minggu, 07 Februari 2010

Tabung elpiji 3kg

Entah sudah berapa kali aku mendengar berita tentang tabung elpiji 3 kg yang meledak dan memakan korban. Yang terakhir aku dengar adalah pemilik kantin kantorku juga menjadi korban ledakan tabung elpiji 3 kg itu. Untung saja, luka yang dialaminya tidak serius. Namun begitu, rasa was-was itu tetap ada. Apalagi sekarang setiap rumah (di lingkunganku) telah mempunyai tabung itu. Takutnya kalau meledak, bukan hanya satu rumah yang menjadi korbannya... tapi beberapa rumah. Namanya tinggal di komplek perumahan, rumahnya sudah gandeng semuanya. Kalau satu terbakar... maka akan dengan mudah merembet ke tetangga-tetangganya. Iih... ngeri.


Aku heran, mengapa tabung elpiji 3 kg mudah sekali meledak. Sementara tabung elpiji yang besar kok tidak ya ? Mengapa gas bisa bocor ya ? Apakah tabungnya yang tidak memenuhi standar ? Kalau hal itu ditanyakan ke pihak Pertamina, pasti jawabannya adalah Tabung Elpiji 3 kg sudah memenuhi standard Safety SNI 19-1452-2001, sehingga tidak mudah meledak.

Pertamina meyakinkan bahwa setiap tabung Elpiji mempunyai masa edar 5 tahun sejak diproduksi dan kemudian setelah 5 tahun akan diuji ulang secara menyeluruh. Apabila kondisi tabung masih layak edar maka tabung tersebut akan diedarkan dan diisi Elpiji hingga 5 tahun mendatang. Kalau begitu.., mengapa banyak tabung elpiji 3 kg yang meledak ?

Kalau 'kesalahan' tidak terletak pada tabungnya, maka apakah regulator-nya yang bermasalah ? Padahal, regulator itu sama dengan yang dipakai untuk tabung elpiji yang lebih besar (12 kg) kok tidak mudah meledak ?.  Ada yang menyarankan agar tabung elpiji itu diberi pengaman. Walaupun tidak mahal, tapi bagi masyrakat miskin tetap sayang juga kalau harus mengeluarkan uang sendiri untuk beli pengamannya.

Aku yang sering berurusan dengan elpiji dan kompor di dapur tentu saja sering merasa was-was. Takut ada kebocoran gas, takut tabungnya meledak. Aduh.., masak di rumah sendiri kok tak merasa nyaman dan aman ya ?

Kemarin ada kejadian yang membuatku bingung. Ceritanya aku sedang memasak nasi dengan menggunakan gas dari tabung elpiji 3 kg. Kebetulan tabung elpiji yang 12 kg sedang kosong, dan aku belum sempat membeli lagi. Saat aku ke dapur untuk mengambil sesuatu, tanpa sengaja kakiku mengenai tabung elpiji yang 3 kg itu. Aku kaget.., kok tabungnya dingin banget ? Aku periksa apakah kira-kira tabungnya tadi ketumpahan air. Tapi ternyata tidak, karena sekelilingnya kering. Aku penasaran... maka dengan kakiku, aku menyenggol beberapa bagian luar tabung itu. Lho... kok semuanya dingin ?

Setelah aku cermati lagi.., tabung itu ternyata berembun di bagian luarnya. Seperti sebuah gelas yang di dalamnya diisi dengan es, maka bagian luar gelas berembun bukan ? Nah... seperti itulah keadaan tabung gas-ku kemarin. Tabung itu berembun di bagian luarnya, seakan-akan yang di dalam tabung itu adalah es. Antara bingung dan takut.., maka aku segera mematikan kompor. Selanjutnya aku minta suamiku untuk mencabut selang regulatornya.

Aku dan suami tak tahu, mengapa tiba-tiba tabung gas itu berembun. Kami juga tak tahu apakah tindakan yang kami ambil sudah benar. Kami hanya berjaga-jaga saja, karena kami takut tabung itu akan meledak. Untuk sahabat semua.., adakah yang bisa memberiku jawaban mengapa tabung elpiji itu bisa berembun di luarnya ? Apa yang menyebabkan tabung elpiji mudah sekali meledak ?

Sebelumnya terima kasih banyak bagi yang bersedia memberiku informasi yang aku butuhkan itu.

31 komentar:

  1. waduh! sayang aku nggak berpengalaman tentang ini Mbak... maap... :-(

    BalasHapus
  2. Nunggu yang paham tentang ini deh... :-)

    BalasHapus
  3. iya,,tetangganya temenq juga ada yg jadi korban,,
    jadikan pelajaran aja
    salam kena juga,,

    BalasHapus
  4. Mbaaakkkk *ops, malam2 tereak2* hehehe.. Maksudnya, ko ganti rumah dua2nya gak ngundang2 saya mbak...??? khan mau bantuain angkat genteng :) Tapi, lebih berat lho mbak, loadingnya :(

    Tentang tabung berembun, tiu saya biasa mengalaminya mbak. Biasanya, kalau gas udah mau habis. Saya baru nyadar sewaktu di Malaysia sini.

    Khan majikan saya suka bikin kerupuk banyak2. terus, gorengnya di kuali yang besar sekali *Anaz boleh masuk kedalamnya lho mbak* hehe. Makanya, majikan Ana gak kasih Ana goreng, *takut kecebur kuali katanya* wekekeke..

    back to tabug gas berembun, selama ini, kalau ana masak, khan tabungnya diumpetin tuh, di bawah kompor :). jadi, ana gak tahu mau abis apa enggak. Tapi, kadang2 gas itu bau, kalau mau habis (bener gak mbak?)

    Nah, sewaktu goreng kerupuk pake kuali besar, khan rabung gasnya di luar tuh, Ana bisa ngelihat. Kak Ani, yang selalu goreng kerupuk kalau gasnya mau abis, dia tidurin tuh gas (Biasanya khan berdiri tuh mbak? kalau ditidurin kayak githu, aliran gas masih kuat da nyala api pun besar) ana tadinya takut lho ngelihatnya.

    Terus, pas Ana perhatiin, bagia bawah gas yang ditidurkan itu, berembun dan sejuk sekali memang. Nah, kemarin2nya, Ana juga ngelihat githu mbak. Bagian bawah tabung gas, berembun ketika mau habis. Wallahu'alam deh mbak. Mungkin selama ini kita gak merhatiin betul2 :)

    Maaf, kalau komentarnya melebihi postingan hehehehe... Ngabur ah, dah malem mbak, ngantuk

    BalasHapus
  5. baru lihat pertama kali template ibu wah bagus dulunya cuma lihat pake hp, mengenai tabung gasnya hati-hati ya bu makenya soalnya udah banyak kasus meledak

    BalasHapus
  6. sama nih mbak... belum mudeng... tapi yang pasti ati-ati perlu selalu ditingkatkan...

    BalasHapus
  7. Waduh blognya tambah ciamikkk nih mbak Reni...

    cantik nian, jadi tambah kinclong bacanya, hehehhe

    BalasHapus
  8. maap mba, saya gak tau soal tabung gas. Memang di rumah juga pakai 2 jenis tabung, tapi saya gak begitu memperhatikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Guoblok!! Kalo tidak tau gak usah koment

      Hapus
  9. maaf mbak saya ga tau apa-apa soal tabung gas...ga ngerti, bahkan tabung gas 12 kg sekali pun >_<

    BalasHapus
  10. Wah..templatnya diliat dikantor mkn jelas, kl drmh kmr agak berat jd ga jls, sy blm pnh liat tabung gas berembun bu, tp spt kt mb ana, kl gas mo hbs emang baunya nyekat banget, itu aja yg kutau, dl jg kaget kok bau nyengat gini...tyt mo hbs.

    BalasHapus
  11. hm wah saya gak pernah merhatikan tuh mba!?!?! berembun ya!!!

    tapi info dari mba anaz bisa juga tuh mba!!!!

    BalasHapus
  12. apa mungkin tabungnya lebih tipis ketimbang yg 12 kg?

    bisa jadi kan bu? jadi lebih rawan bahaya. hati-hati bu. atau sekalian mending ngga ush pakai tabung yg 3 kg..

    BalasHapus
  13. kl saya sih milih aman aja dgn ga make yg 3 kg. saya jg ga tau knp soalnya. tanya pertamina juga percuma sepertinya..

    salam kenal yah! :D

    BalasHapus
  14. coba tanya kepada pihak penjualnya bu, kalo tidak tanya langsung ke pertamina.. hihihiihii

    BalasHapus
  15. Tabung elpiji ya ?.
    waduh sorry aku bukan ahlinya
    katanya pak Fauzi Bowo harus ditanya pada ahlinya mbak.
    wakakakaa

    BalasHapus
  16. Wah tabung 3kg itu sering meledak...bhy juga ya mbak...harus hati2..btw mengenai pertanyaan mbak...saya sarankan mbak langsung bertanya ke ahli terdekat...krn bahaya juga lama2 hal tersebut dibiarkan

    BalasHapus
  17. Ada cara sederhana mbak untuk dapat menghindari tabung meledak pertama harus mewaspadai bila mencium atau tercium bau gas di sekitar tabung.
    kedua dengan melumurkan air sabun di sepanjang alur slang regulator. Manakala ditemui gelembung, bisa dipastikan telah terjadi kebocoran. "Jika sudah demikian, jangan memaksakan untuk menyalakan api,"(sumber google)
    moga bermanfaat :)

    BalasHapus
  18. Ga pernah nemuin tabungnya berembun, mbak. Soalnya ga pernah megang (agak jauh dari kompor). Setuju sama yg lain, mending ga usah dipake yg 3kg, mbak!

    BalasHapus
  19. hm... kalo ga salah, meledaknya tabung elpiji itu karena si penjualnya mengoplos deh.

    BalasHapus
  20. pertama :
    timpletnya okeeeeeeeee banget

    kedua :
    hmmm.. aku juga bingung ma tabung yang kedinginan berembun
    mungkin proses sublimasi (eehh kalo ga salah)

    hmmmm terlalu banyak masalah ma tabung ijo.

    BalasHapus
  21. hmmmm kenapa yah mba, aku sendiri ngga ngerti, heheh, aku selalu berfikir positif saat memasak, malah kadang ngga mikirin tentang elpiji heheh, kebacut ya :D

    BalasHapus
  22. mungkin bawahnya panas mba, jadi menguap :P, kayak aku kalo bangun tidur, :D

    BalasHapus
  23. Aku kurang tahu mengenai pertabungan gas ini mba
    tapi emang yang 3 kg banyak banget kasus meledak...

    sebenernya sudah sesuai standar, cuma emang mungkin karena pemakaiannya yang kurang tepat aja..

    BalasHapus
  24. y blue jadi berharap pada semuanya agar hati hati dan teliti saat menggunakan gas apapun merknya
    salam hangat dari blue
    post yg baik

    BalasHapus
  25. wah,saya juga nggak tahu sis.Di Indonesia famili saya pakai,tapi saya nggak pernah lihat.Di sini saya pakai listrik.

    BalasHapus
  26. hi mbak ren..
    baca tulisannya bikin aku merinding...soalnya sekarang lebih banyak di dapur urus makanan kafe...

    kmarin beli tabung 3 kiloan juga mbak dan psanag selangnya bung becce tidak berani pasang sendiri jadi minta tlg sama tukang servis...

    pesannya mbak, selalu periksa karet setiap isi ulang tabung, selalu awspada bau gas sebelum nyalakan api, atau periksa selang setiap ingin memasak...

    semoga bisa membantu mbak.

    BalasHapus
  27. meskipun d rumah ada gas elpiji 3 KG 2, tp pakai kayu bakar tetep jalan terus mb, y itung2 pengiritan, maklumlah mb' wong ndeso


    Parse Code HTML Ala Mbah Google

    BalasHapus
  28. asal kita hati2 dalam pemakaian,pasti aman

    BalasHapus
  29. Ini penjelasan singkat nya semoga membantu.

    Sesekali mungkin Anda pernah melihat tabung LPG yang sedang digunakan berembun dan terasa dingin saat disentuh. Anda pun berkeyakinan bahwa LPG yang sedang digunakan tersebut lebih baik, atau bahkan dicampur ‘pendingin’ yang mampu memperkecil potensi kebakaran.
    Sebenarnya tidak begitu. LPG di Indonesia idealnya adalah campuran 70% butana (C4H10) dan 30% propana (C3H8). Tidak ada sama sekali zat aditif ‘pendingin’. Zat tambahan yang ada hanyalah pewangi (etil merkaptan) agar LPG memiliki bau khas dan mudah dideteksi manakala bocor, karena sebenarnya LPG tidak berbau. Embun yang terlihat menempel dan mendinginnya tabung adalah fenomena fisika biasa menyusul digunakannya LPG di dalam tabung tersebut.
    Sesuai namanya, LPG (liquified petroleum gas) berarti ‘gas dari minyak bumi yang dicairkan’. LPG berfasa cair di dalam tabung harus berubah dulu ke fasa gas agar bisa bercampur dengan oksigen dari udara dan terbakar pada burner. Proses perubahan fasa dari cair ke gas membutuhkan energi. Nah, darimana lagi LPG menyerap energi selain dari tabung yang mengelilinginya? So, terjadi perpindahan energi dalam bentuk panas dari tabung ke LPG di dalamnya. Karena panasnya diserap, permukaan tabung pun mendingin. Ini yang dirasakan oleh tangan jika tabung disentuh. Proses transfer energi ini makin terasa jika Anda sedang memasak berat dalam waktu lama, karena sejumlah besar LPG harus berubah fasa dari cair ke gas, dan sejumlah besar energi pula diserap dari dinding tabung. Memasak ringan (di bawah 15 menit) biasanya belum mendinginkan dinding tabung secara signifikan.
    Selanjutnya, udara di sekitar tabung yang bersentuhan dengan dinding tabung yang mendingin akan mengembun sebagaimana pengembunan yang terjadi pada permukaan luar gelas berisi air es/dingin. Jadi, sama sekali tidak ada zat aditif ‘pendingin’ dalam LPG sehingga kita tak perlu ngotot meminta tabung berisi LPG dengan zat pendingin saat akan menukar isi ulangnya ke agen.


    Semoga membantu.

    BalasHapus
  30. Yang gak tau g usah koment... Diem dan baca aja bisa jadi pengetahuan..

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)