Senin, 15 Juni 2009

Aku dan Puisi

Sejak dulu, aku suka sekali puisi. Aku kagum dengan keindahan bahasa dan kekuatan kata dalam sebuah puisi yang mampu menyampaikan suatu kisah dan cerita. Aku sungguh kagum dengan kemampuan seorang penyair yang mampu menggunakan sedikit kata / kalimat untuk mengungkapkan sesuatu.

Sejak dulu, aku suka sekali membaca puisi. Aku sering membaca puisi untuk diriku sendiri. Aku memang tak cukup Percaya Diri untuk melakukannya di depan orang lain. Meski aku sangat suka puisi, aku tak tahu bagaimana cara membaca puisi atau berdeklamasi dengan baik. Selama ini aku membacanya hanya mengikuti penalaranku saja tentang apa yang terdapat dalam puisi itu.

Sejak dulu, aku ingin sekali bisa menulis puisi. Tapi..., ternyata aku tak pernah berhasil menulis sebuah puisi yang indah dan sarat makna. Bagiku sangat sulit untuk mengekspresikan diri hanya lewat beberapa baris kalimat. Lebih mudah bagiku menceritakannya lewat kalimat yang panjang dan cerita yang lengkap.

Mungkin aku memang lebih "sreg" kalau menyampaikan sesuatu secara detail dan panjang lebar. Melalui rentetan kata-kata yang panjang, ternyata aku merasa lebih mengena. Sementara dalam puisi, seseorang dituntut untuk tidak menggunakan terlalu banyak kata dan kalimat, tapi mampu menyampaikan isinya. Nah, berat kan ?

Terus terang, saat aku membaca puisi yang indah dari blog beberapa sahabat, aku iri juga lho. Ingin sekali aku bisa membuat puisi seindah hasil karya sahabat semua. Tapi meskipun aku telah mencoba beberapa kali, ternyata hasilnya jauh dari kata mengesankan.... Akhirnya, dengan menyadari kemampuan yang aku miliki, maka aku tak lagi ngotot untuk bisa menulis puisi yang indah. Cukuplah dengan menikmati puisi, aku bisa merasakan bahagia.

Banyak penyair yang aku suka. Aku suka dengan Chairil Anwar, Sapardi Djoko Damono, Taufik Ismail, Sutardji Calzoum Bachri, Toto Sudarto Bachtiar, WS Rendra dan seorang penyair muda yaitu Abdurrahman Faiz. Menurutku, mereka mampu menyampaikan isi hai dengan sangat indah. Meskipun ada juga penyair lainnya yang beberapa karyanya aku suka.

Sebagai penutup aku ingin menuliskan salah satu puisi WS Rendra yang sangat aku suka, yang berjudul : Sajak Joki Tobing untuk Widuri. Menurutku sih puisi ini indah sekali...

SAJAK JOKI TOBING UNTUK WIDURI
Oleh : W.S. Rendra

Dengan latar belakang gubug-gubug karton,
aku terkenang akan wajahmu.
Di atas debu kemiskinan,
aku berdiri menghadapmu.
Usaplah wajahku, Widuri.
Mimpi remajaku gugur
di atas padang pengangguran.
Ciliwung keruh,
wajah-wajah nelayan keruh,
lalu muncullah rambutmu yang berkibaran
Kemiskinan dan kelaparan,
membangkitkan keangkuhanku.
Wajah indah dan rambutmu
menjadi pelangi di cakrawalaku.

Jakarta, 9 Mei 1977


35 komentar:

  1. selamat malam mbak .. ^.^
    hayoo ..mulai dipublikasikan puisi sendiri donk mbak. he he he ..

    Biar belum sreg, tapi khan harus dicoba. Musti ada yang pertama, untuk bisa menjadi yang ke-10, 100, dan seterusnya. He he he .. rayuanku maut gak?

    Aku tunggu loh !!! ^.^

    BalasHapus
  2. ayo aku mau ngintip nih puisinya mbak reni ;)

    BalasHapus
  3. puisi memang indah mbak..penuh makna curahan dan pemikiran seni..

    BalasHapus
  4. aku jadi penasaran nih gmn yah puisinya mbak reni.....ayo dipublikasikan donk mbakkkk...

    BalasHapus
  5. Angin sore itu berhembus lirih.
    Membisikkan satu nama ditelingaku.
    Nama yg tak asing bagiku.
    Nama yg membuat hatiku teriris perih.

    Kau datang dengan senyum manis dibibirmu.
    Membisikkan kata mencoba menghiburku.
    Ach, terima kasih wahai sahabatku.
    Kau selalu ada untukku dikala piluku.

    BalasHapus
  6. Terus terang aku ga begitu suka dgn puisi, mgkn krn aku ini orgnya praktis dan krg mampu berimajinasi ya? Baca puisi butuh wkt utk mengerti, dan seringkali setelahnya masih belum ngeh apa yg dimaksud penulisnya. hehehe...

    Tapi buat mbak Reni, dicoba aja mbak! Toh puisinya kan tidak harus disukai org. Yg penting mbak Reni mencoba utk berkarya seperti yg mbak Reni inginkan.

    BalasHapus
  7. Hm....meski belum berhasil bikin puisi, puisi jiwa mbak Reni sudah tampil manis di setiap tulisannya.

    BalasHapus
  8. hehe ditunggu puisinya ya

    BalasHapus
  9. bener mbak, puisinya indah,,padahal latar dalam puisi itu sedih.

    BalasHapus
  10. saya juga suka banget tuh bikin dan baca puisi

    saya menganggap puisi saya sendiri bagus... entah apapun kata orang... kan menulis buat kepuasan pribadi ;)

    BalasHapus
  11. WS rendra emank top markotopnya sastra indonesia dech
    aku pingin mengikuti jejak beliau
    hehehehe

    BalasHapus
  12. wah puisi ya!!!!......hehehe dari dulu saya emang gak terlalu paham, apalagi kalo puisinya terlalu banyak pakai kiasan....gak ngerti bgt!!!!

    kata istri saya saya kurang sensitif.....hehehehe (apa hubungannya coba sensitif ama puisi???)

    BalasHapus
  13. sejujurnya aku ga pinter mbaca bahkan membuat puisi
    mendengar pun aku kurang paham
    tetapi aku salut dengan pembuat puisi, begitu kratif menyusun kata

    BalasHapus
  14. kalo aku liat puisinya mbak...klo udah puisi kelas tinggi dengan bahasa yang berat. duh, pusing :P

    puisi yang paling aku suka tuh sajak seorang tua untuk istrinya rendra (eh judulnya bener gak yah? :P)

    BalasHapus
  15. Dengan puisi kita bisa menumpahkan segala perasaan, dari seneng, mangkel, sebel, marah ngamuk dan sebagainya tanpa merusak lingkungan hidup... hi..hi..hii..

    BalasHapus
  16. waduh... sekarang juga berprofesi sebagai penulis puisi toh??
    lha tak tinggal beberapa hari aja ternyata perkembangan mba Reni sudah langsung melejit... hebat!!

    Lanjutkan mba.. tetap semangat!!

    BalasHapus
  17. aku paling gak bisa nulis puisi Bu.... susah...ssuuussaaaahh banget...

    heheheeh... menikmati puisinya Bu Reni aja deh...

    BalasHapus
  18. wah punya bakat nulis puisi nih mbak Reni ayo mbak semangat mbak
    puisi tuh gak susah amat kok
    tinggal pendalaman jiwa dan rangkaian kata
    saya juga suka tuh nulis puisi
    walau berantakan

    BalasHapus
  19. @kuyus : udah coba 2x posting puisi, tapi terasa 'dangkal' banget mbak..
    @JengSri : jangan ngintip ah.., malu.
    @dinoe : yups... bener banget
    @polar : udah pernah lho aku posting puisi hasil karyaku.
    @rampadan : puisinya keren tuh.., sptnya sedang kangen ma seseorang ya?
    @fanda : entah mengapa, aku sangat suka puisi mbak.
    @newsoul : pujian mbak Elly membautku melayang nih hehehe...
    @advintro : baca aja puisiku yg pernah aku posting beberapa bulan yg lalu. hehehe, tapi jelek kok.
    @henny : itulah keahlian penyair yg membuatku kagum
    @natazya : PD itu namanya. Bagus !!
    @yanuar : setujuuuu...!!
    @jhoni : mungkin juga penilaian sang istri benar tuh hehehe..
    @attayaya : memang tak mudah dalam membuat dan memahami puisi.
    @penikmat buku : aduh.., jangan pusing gara-2 baca puisi dong ^_^
    @tukang komen : mengungkapkan perasaan bisa lewat puisi.. bisa juga lewat blog ^_^
    @penny : belum jadi penulis puisi kok mbak...
    @yudie : aku juga repot kalau disuruh nulis puisi yg bagus ^_^
    @dwina : kayaknya aku gak ada bakat deh mbak..

    BalasHapus
  20. Kalau puisi dalam bahasa Jawa namanya "geguritan", Bu Reni juga suka "gegutitan"kah? Kalau saya cuma pernah tahu saja,
    tapi kalau puisi saya sukanya kadang kadang, jika diri sedang ingin, maka puisi terasa indah sekali. Di angkutan umum seperti bus, ada juga "penjaja" puisi. Mereka melantunkan bait2 puisi dengan gayanya masing2.

    Terima kasih atas sharing puisinya bu Reni. Sebagai rasa terima kasih, semoga bu Reni berkenan mengambil award di tempat saya.

    Selamat malam semuanya

    BalasHapus
  21. wuah penyka puisi juga mba :D

    kalau saya sih, paling suka ma Sapardi Djoko D. Tapi puisi WS Rendra sama Chairil Anwar juga oke-oke

    eh generasi puisi masa kini sapa ya ?

    BalasHapus
  22. selamat malam kawan salam hangat secangkir kopi neh

    BalasHapus
  23. Duuuh bikin ajah mbak, wong puisi buwel juga masih entahlah nggak genah gitu....hehehehehhe...
    Oiya tentang puisi sih pendapatnya, ini kalo buwel nulis di postingan buwel ya....terkadang di beberapa postingan puisi buwel, buwel tahu mana yang paham dengan isinya apa nggak dilihat dari komentnya mbak....heehehe

    BalasHapus
  24. dah pinter nulis, jago buat puisi juga bunda. salut

    BalasHapus
  25. @agoez3 : geguritan aku gak paham, mas. Hehehe.. Ohya, aku akan langsung ambil awardnya. Makasih.
    @jonk : generasi mudanya adalah Abdurrahman Faiz. Udah pernah baca puisinya Faiz ?
    @bunga raya : makasih telah mampir, bunga.
    @buwel : puisinya Buwel emang unik sih, makanya banyak yg sulit memahami hehehe.
    @awal sholeh : itu bukan puisiku lho.. ^_^

    BalasHapus
  26. satu lagi kehebatan penyair dalam berpuisi: bisa melukiskan penderitaan dengn kata2 yang indah.

    aku suka puisi dan cerpen ws.rendra

    BalasHapus
  27. ayo mbak mencoba aja menulis puisi, ntar jangan lupa di publish lo?
    gimanapun hasilnya kalau karya kita sendiri itu pasti asik mbak. hehe..
    aku aja nggak bisa nulis tapi tetep nyoba ngeblog. ahirnya jadinya ya kayak gini ini. bahasanya campur aduk. hahaha..
    semangat mbak.. terus berkarya..
    maaf baru sempat mampir

    BalasHapus
  28. embaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkk

    BalasHapus
  29. @trimatra : yups.. sangat setuju ama mas Tri nih !
    @jimox : gak PD publish puisi sendiri hehehe
    @wendy : mbak... kangennnnn....

    BalasHapus
  30. sebelum nulis cerpen, aku sudah lebih dulu nulis puisi. lalu merambah ke cerpen. kadang cerpen aku malah ada bau2 puisinya. he hehe..tapi tiap orang beda talenta kok. so..kembangkan kemampuan yang ada pada dirimu, Ren.

    BalasHapus
  31. lebih suka puisi yang gmn nih??
    nulis terus ya tar klo dah jadi buku bilang2 ya...!! cayooo

    BalasHapus
  32. Mbak, cobalah posting bait2 puisi mbak :) jadi penasaran saya :)

    Muhammad Faiz tuh anaknya mbak Helvy yah mbak? moga aja bener...

    BalasHapus
  33. @sang cerpenis : itulah mbak, makanya aku kini tak ngotot lagi utk bsia menulis puisi yg indah karena aku memang kurang berbakat di situ.
    @chikal : aku suka puisi yang romantis dan menyuarakan penderitaan/kemiskinan. Buku Puisi ? Waduh... kayaknya hanya ada di angan-2ku aja deh... hihihi...
    @anazkia : bukan mbak.., anakku cewek kok, Shasa namanya. Sedangkan Faiz adalah putri dari penulis kenamaan Helvy Tiana Rosa.

    BalasHapus
  34. kalau saya menganggap puisi yang terlalu 'dalem' menjadikan tidak enak dibaca. lebih prefer dengan kata-kata yg lugas dan tegas..LOL

    saya sebenarnya nulis puisi juga tapi dengan kata-kata yang sederhana dan tidak ribet LOL lagi

    BalasHapus
  35. @sam : Semua kan kembali ke selera masing-2 pak. Yang penting puisi memang oke kan ? ^_^

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)