Sabtu, 27 Juni 2009

Tuhan telah memutuskan

Setelah membaca komentar yang masuk dalam postingan ini, aku merasa perlu menambahkan sedikit informasi tentang buku ini. Penulisnya, Dr. Free Hearty, M.Hum, menulis novel ini berdasarkan keluhan yang ada dalam masyarakat. Buku yang ditulis dalam jangka waktu 6 bulan ini sebelumnya telah melalui penelitian yang lama. Jadi, meskipun buku ini termasuk kategori novel, namun kisah yang diangkat berdasarkan kenyataan yang ada dalam masyarakat kita.

Buku ini bercerita tentang kehidupan seorang Ibu Rumah Tangga yang bernama Fetty. Dia yang dinikahkan setelah lulus SMA dengan pria pilihan orang tuanya mengalami banyak ujian sepanjang perjalanan kehidupan rumah tangganya. Terjal, berliku dan seringkali harus tersayat-sayat duri yang pedih. Gambaran kehidupan rumah tangga, yang mungkin telah dialami sekian banyak wanita Indonesia, yang memaksa mempertahankan rumah tangga yang sebenarnya sudah tidak dapat dipertahankan lagi.

Fetty adalah seorang istri yang tunduk dan patuh kepada suami sebagaimana ajaran yang telah didapatkannya dari nenek, ibu dan mertuanya. Fettty yang menikah tanpa dilandasi cinta, menjalankan kehidupan rumah tangganya berdasarkan keyakinan bahwa apa yang dilakukannya adalah kewajiban seorang istri. Harapannya, dengan melaksanakan kewajibannya dengan sebaik-baiknya maka akan diperoleh surga sebagai imbalannya.

Apapun kehendak sang suami tak hendak dilawan olehnya. Apapun perintah suami dilaksanakannya, meskipun seringkali dengan terseok-seok. Perannya dalam rumah tangga di mata suami tak ubahnya seperti pembantu rumah tangga. Bahkan saat sang suami melarangnya melanjutkan kuliah dan melarang keluar rumah tanpa seijinnya, semua dipatuhi tanpa banyak protes. Mengenai aktivitas suami di luar rumah pun tak satupun yang dipertanyakannya.

Meskipun berusaha keras menjalankan semua ajaran dari nenek, ibu dan mertuanya, sebenarnya di dalam pikiran Fetty seringkali muncul tanya yang tidak terjawab. Kehidupan rumah tangga yang timpang karena suami hanya sibuk di luar rumah dan tidak peduli sama sekali masalah rumah tangga membuat hati Fetty ingin berontak. Dalam hatinya, Fetty mempertanyakan apakah suami peduli dengan pengorbanan seorang istri dalam mengurus rumah tangga dan mempersiapkan generasi penerus bangsa. Apakah setelah kewajiban yang sedemikian besarnya dipikul seorang istri tidak ada hak yang pantas diterima sebagai imbalannya.

Kebuntuan komunikasi, sikap dingin dari sang suami dan sikap penurutnya (yang dimata suami dianggap sebagai cerminan orang bodoh) membuat kehidupan rumah tangganya tak berjalan bahagia. Ketabahan dan kesetiannya sebagai istri yang senantiasa mengabdi kepada suami tak mendapatkan balasan kasih sayang. Suaminya tak pernah menghargainya dan bahkan kemudian terbukti mengkhianatinya. Meskipun kebenaran telah terbuka di depan mata, tak ada keberanian dalam hatinya untuk bertindak di luar ajaran yang pernah didapatkannya dahulu dari nenek, ibu dan mertuanya.

Kehidupan rumah tangga yang diharapkan dapat berjalan langgeng mulai tampak goyah. Pada saat itulah muncul 2 orang sahabat yang menguatkannya dan memberikan jalan keluar dari semua permasalahannya. Berkat kedua sahabatnya itulah, Fetty kemudian banyak belajar dan selanjutnya mampu ber-metamorfosis dari seorang wanita yang dihinakan menjadi seorang wanita yang mampu memperjuangkan haknya. Fetty kemudian mampu mengangkat harkat dan martabatnya serta menyelamatkan kehidupan dan masa depan keempat anak-anaknya.

Setelah jatuh bangun menjalani kehidupannya, akhirnya dengan ketabahan yang dimilikinya Fetty dapat hidup bahagia. Dia dapat merasakan cinta yang telah lama didambakannya. Cinta yang menjadikan dirinya merasa bermartabat dan dihargai. Pergaulannya dengan seorang wanita penyuka sesama jenis, mampu membukakan wawasan berpikirnya tentang nilai seseorang yang sebenarnya. Dan semua perjalanan hidupnya yang penuh liku telah menjadikannya seorang wanita yang bijaksana.

Poin yang perlu dicatat dari buku ini adalah :
  • Komunikasi dan keterbukaan dalam sebuah rumah tangga sangat diperlukan agar rumah tangga bisa berjalan harmonis.
  • Cinta dalam sebuah rumah tangga harus terus menerus dipupuk dan dipelihara.
  • Untuk menjadikan biduk rumah tangga bisa berjalan baik, diperlukan 2 orang yang terlibat di dalamnya. Tapi untuk membuat biduk itu karam, hanya diperlukan 1 orang saja.
  • Segala kesulitan pasti ada jalan keluarnya, tinggal bagaimana usaha kita dan kita pasrahkan hasilnya pada Sang Kuasa.

Penulis : Free Hearty
Kategori : Novel
Penerbit : Jendela
Th. Terbit : 2009 (cetakan I)
Tebal : 270 halaman
Cover : Soft Cover
Harga : Rp. 37.000,- (diskon)


34 komentar:

  1. hore..sekarang jadi yang kedua
    terus terang henny serius banget sewaktu membaca artikel mbak reni.
    ah, nggak pernah setuju dengan pernikahan yang tidak dilandasi cinta, cuma merugikan kedua belah pihak

    BalasHapus
  2. Buku yang bagus, ulasan yang juga bagus. Semoga bisa mmebuka mata para perempuan, terutama para istri tentang pentingnya bersikap tulus, tabah, juga terbuka pada suami dalam menata & bersama menjalankan rumah tangga. Maaf mbak Reni, saya baru bisa muncul, kemaren baru pulang ke Palembang.

    BalasHapus
  3. TFS Mbak.. Mbak Reni sering banget baca buku yg mempunyai banyak hikmah ya?

    BalasHapus
  4. oh itu novel mbak, aku pikir dari kisah nyata :D

    BalasHapus
  5. Bagus ceritanya..jadi pengen baca bukunya...

    BalasHapus
  6. dipagi hariiniaku hanya ingin mengatakan sejujurnya bahwa blog anda in sangat luar biasa, oiya kalau boleh follow blog ku dong..aku juga punya posting tips yang mungkin berguna bagi anda silahkan komentar balik ya


    salam kenal dari kami
    blogger pemula

    BalasHapus
  7. trus akhirnya apa fetty jd pnyuka sesama jenis mbak ?

    BalasHapus
  8. "Untuk menjadikan biduk rumah tangga bisa berjalan baik, diperlukan 2 orang yang terlibat di dalamnya. Tapi untuk membuat biduk itu karam, hanya diperlukan 1 orang saja."

    Betul sekali kesimpulannya mbak. Karena perkawinan itu meleburkan dua ego ke dalam sebuah mahligai. Tanpa itu, akan ada perang. Makanya aku ga setuju dgn perjodohan.
    Nice review, mbak!

    BalasHapus
  9. Jangan pernah berharap cobaan, ujian, rintangan, hambatan, masalah, kesulitan, atau apapun namanya, berhenti menghampiri. Sebab hidup ini adalah ruang dan masa cobaan berlangsung.
    Kehidupan cinta insan manusia pasti dihampiri oleh cobaan. Selalu. Susul menyusul tak pernah berhenti. Seperti deru ombak yang tak pernah lelah menghantam prasasti cinta yang dibangun.

    Cinta tak lain sebuah prasasti
    Yang terbangun di pinggir pantai prahara
    Satu hal yang membuatnya kokoh berdiri
    Ialah keteguhan hati tuk selalu setia

    BalasHapus
  10. mba, hal hubungan sejenis itu akhirnya menular ke fetty ga?

    BalasHapus
  11. rajin bgt mbak baca buku... hihi... aku baca komik ajah bisa ketiduran apalagi baca buku...

    BalasHapus
  12. wah ceritanya mirip2 sama "perempuan berkalung sorban" ya ...

    Nikah tampa cinta, dijahatin, dilarang kuliah ... :D

    BalasHapus
  13. ini gak nyata kan bunda? apa ada di dunia nyata? nikah itu harusnya bahagia kan... :)
    kenapa punya anak 4 klo tanpa cinta? pasti ada cinta di sana... hihi.. ataukah karena nafsu semata?

    *anak kecil banyak nanya ya bun...*

    BalasHapus
  14. @henny : Fetty hanya menuruti semua apa kata ortunya, termasuk dinikahkan dengan orang yg tidak dicintainya.
    @newsoul : buku ini emang bagus mbak. Oleh-2 dari Palembang mana mbak Elly?
    @mommy adit : ternyata aku memang lebih suka buku-2 spt itu, mbak Anita.
    @penikmat buku : novel sih, tapi surveynya lama lho...
    @dinoe : baca aja bukunya..bagus kok.
    @wiyono : terima kasih pujiannya..
    @rosi & advintro : Fetty tidak menjadi penyuka sesama jenis kok. (^_^)
    @fanda : memang perjodohan terasa berat mbak, tapi ternyata ada juga orang-2 yg bisa menjalaninya..
    @seti@wan : wow.., bener sekali apa kata pak guru satu nih... Setuju sekali !!
    @zujoe : baca buku itu asyik lho..
    @jonk : wah, aku malah belum abca tuh perempuan berkalung sorban..
    @ducky : dalam buku itu digambarkan Fetty menjalani rumah tangganya sebatas kewajiban sbg istri saja, tanpa ada rasa cinta di dalamnya. Aneh tapi ada juga dalam kehidupan nyata. Apalagi bovwl ini ditulis setelah melakukan penelitian yg lama lho..
    @furniture : emang buku ini bagus banget...

    BalasHapus
  15. sedih banget sih. hiks...

    BalasHapus
  16. buku dan review yang keren...moga bisa di ambil hikmahnya...

    BalasHapus
  17. salam sobat,,jodoh, rezeki dan maut sudah diputuskan oleh TUHAN ya,,,mba

    BalasHapus
  18. mbak reni rajin baca buku yaa

    BalasHapus
  19. Tuhan telah memutuskan, kita harus berjuang dengan restu Tuhan....

    BalasHapus
  20. Baca ulasannya aja begitu bagus... gimana kalau baca langsung ya? Makasih mbak... tulisannya memberiku inspirasi... salam persahabatan..

    BalasHapus
  21. apa kabar mba...?

    paparan yg bgus mba,membuat kita tertarik pengen baca bukunya...

    sukses trus buat mba reni ya

    BalasHapus
  22. rejeki dan jodoh telah ditetapkan
    Sang Pencipta Maha Mengetahui dengan apa yang diciptakan-Nya dan jalan yang bakal dilalui ciptaan-Nya

    BalasHapus
  23. Bener banget...
    Jaman sekarang, membangun rumah tangga diperlukan sebuah cinta. Kenapa aku bilang jaman sekarang? karena jaman nenek/kakek kita dulu mungkin masih banyak yang dijodohkan...
    nice post Bu...

    (maaf bu...baru sempat buka blog lagi...)

    BalasHapus
  24. @soulharmony : makasih telah berkunjung... ^_^
    @fan : emang ceritanya sedih, tapi happy end kok, mbak.
    @buwel : semoga aja begitu, ya..
    @nura : bener sekali mbak..
    @anak nelayan : kebetulan ada buku yg bagus menurutku.
    @tukang komen : usaha harus tetap dilakukan, mas..
    @cahyadi : baca bukunya langsung memang lebih asyik.
    @irma : ayo mbak, baca sendiri aja bukunya... ^_^
    @attayaya : bener sekali...
    @yudie : jaman dulu emang beda dg jaman sekarang, mas. Dulu sih dijodohkan manut-2 aja ya ?

    BalasHapus
  25. Wah bener sekali, diperlukan keterbukaan dalam rumah tangga:)

    BalasHapus
  26. @ajieee : ho oh... (^_^)
    @agus : memang keterbukaan itu harus ada dalam rumah tangga.

    BalasHapus
  27. mbak reni lagi rajin review buku nih

    BalasHapus
  28. @JengSri : kebetulan sedang ketemu buku-2 bagus JengSri.

    BalasHapus
  29. wah ... ini mah perempuan surga bener. Yang menjalankan tugas dan kewajibannya dalam rumah tangga. Sekalipun hak haknya hasru terampas.
    Tapi pada akhirnya ia mampu memperjuangkannya, dan itulah hadiah terindah buat orang orang yang sabar.

    hiks, aku belum tentu sekuat itu .. T_T

    BalasHapus
  30. @kuyus : kita bisa belajar agar bisa sekuat Fetty mbak. Semoga postingan ini bsia menguatkan kita disaat kita sedang merasa lemah ya ?

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)