Senin, 08 Juni 2009

Catatan kehidupan

Jauh sudah kita menapaki hidup. Tak terhitung banyaknya pengalaman yang kita dapatkan. Berbagai pelajaran kehidupan telah kita rasakan. Ada yang manis, namun tak sedikit yang pahit. Semuanya telah diatur-Nya dengan sangat indah bagi kita, sehingga mampu menjadikan kita seperti saat ini.

Setiap orang menyikapi perjalanan hidupnya berbeda-beda. Ada yang menerimanya tanpa perlu memikirkannya, namun tak jarang ada yang menikmatinya dengan penuh kesadaran. Di sisi lain, tak sedikit yang berontak dan tidak menerima perjalanan hidupnya dengan lapang dada. Semua punya cara masing-masing menjalani kehidupannya, namun tak ada yang mampu mengelak dari rencana-Nya.

Sementara aku, aku adalah manusia yang masih dalam taraf berlajar menyikapi hidup dengan lebih bijaksana. Aku masih berusaha menyikapi hidup selalu dalam rasa syukur. Meski tak jarang, di saat terjatuh, tak urung aku berat untuk mengucap syukur. Namun seiring berjalannya waktu, baru aku sadari bahwa ternyata rencana-Nya untukku memang sungguh indah.

Berbekal kesadaran itulah, aku ingin membuat catatan kehidupanku. Tujuanku adalah agar aku bisa belajar kembali dari sejarah perjalanan hidupku. Bukan berarti aku harus selalu menengok ke belakang, bukan pula aku tak ingin maju ke depan. Melainkan agar aku punya "bahan" untuk mengigatkanku atas semua pelajaran berharga yang pernah aku miliki. Agar aku tak lupa bahwa pada suatu waktu aku pernah mempunyai pengalaman hidup yang bermanfaat untuk membuatku menjadi jauh lebih baik lagi.

Sementara pengalaman pahit bagiku tak layak untuk dilupakan begitu saja. Setidaknya, dengan memiliki catatan itu, aku bisa mengingatnya untuk tidak mengulangi pengalaman pahit yang serupa. Berbekal pengalaman pahit itu, aku yakin aku bisa melangkah jauh lebih kuat.

Itulah mengapa..., aku memutuskan untuk memiliki catatan kecil di sini. Catatan yang lebih banyak bercerita tentang duniaku, sekitarku, pikiranku, perasaanku dan semua yang menyangkut tentang aku. Catatan yang ternyata membuatku semakin bergairah untuk belajar lebih banyak lagi tentang kehidupan.

Sekarang untuk memiliki sebuah catatan tak lagi harus dengan menulis.Bagiku, keberadaan komputer dan internet ternyata mampu menggugah lagi semangatku untuk memiliki catatan kehidupan itu. Catatan yang bisa aku bentuk semauku, sesuka hatiku, hingga aku nyaman berlama-lama menuliskan segala hal tentang aku dan sekitarku.

Dulu, aku suka sekali menulis perjalanan hidupku dalam diary. Aku ingat sekali, diary pertama yang aku miliki sangat indah. Diary itu bergambar hati, berwarna coklat muda, berbau sangat harum dan ada kuncinya. Diary istimewa itu aku miliki saat aku kelas 1 SMP sebagai hadiah ulang tahun dari mas Judhanto. Ya..., mas Judhanto (kini suamiku) adalah teman sekelasku waktu aku SMP dulu.

Berawal dari itulah aku suka mencatat semua perjalanan hidupku. Namun, seiring dengan kesibukanku aktivitas menulisku jadi semakin menurun. Apalagi setelah aku menikah dan punya anak, rasanya enggan sekali menggerakkan tangan untuk memegang pena. Karena keengganan menulis itulah, aku sempat tak memiliki catatan kehidupan selama beberapa lama.

Namun, sejak aku mengenal internet dan blog, aku serasa menemukan duniaku yang pernah hilang dulu. Aku kini bisa memiliki lagi catatan kehidupanku. Meskipun sempat terputus selama sekian lama, tak mengapa, setidaknya aku telah bisa kembali belajar dari pengalaman hidupku sendiri.

Akan lebih menyenangkan apabila Shasa-ku dapat juga belajar dari perjalanan hidup yang aku jalani. Dan untuk teman-teman semua, yang telah membuatku semakin bersemangat memiliki catatan kehidupan ini, hanya ucapan terima kasih yang bisa aku berikan.

31 komentar:

  1. aku juga dulu punya diary mbak. Diary pertama? he he .. kalau gak salah dari sahabatku. Masih kusimpan. Dengan khas tulisanku yang kecil kecil.
    Lalu bertambah menjadi diary kedua ketiga, .. sampai kuliah.

    Beberapa diary waktu kuliah, sempat kubakar, karena aku ingin melupakan cerita detail kepedihanku .. biasa mbak, cinta monyet, hue he he ..

    Kuliah ... maish gak ya? kayaknya masih ada, cuman kuselip diantara buku buku lain, sehingga tak akan tersentuh orang.

    Saiki, blog is de best lah .. he he
    beneran mbak, sejak ada blog, menulis pun rasanya gak pede. Kok bagusan nulis di komputer ya? hue he he ..

    Bahkan bapakku pun mulai mengetahui ku banyak dari tulisan tulisan di blog. Dari puisi puisiku ..
    Semoga blog yang kita tulis bisa menjadi sumber inspirasi bagi orang lain untuk menemukan dunianya sendiri sendiri.

    BalasHapus
  2. dari catatannya mbak jadi lebih semangat ngeblog neh...siiip mbak..
    oiya udah kenal suami dari jaman smp mbak, woooow....hehehehehh

    BalasHapus
  3. wah, ternyata temen sekelas yang jadi suaminya sekarang ya mba, hehehehhe, sepertinya udah pacaran lama nih, setia terus :D

    btw saya juga punya diari lho mba, diari saya tuh pake Agenda, dan didalamnya kebanyakan bon2 utang, wkwkkwkwkwkw

    BalasHapus
  4. Catatan kehidupan bagus yg boleh ditularkan ke Sasha Bu.... lebih semangat dong nulisnya yaa... heheheh

    BalasHapus
  5. Mbak Reni suka nulis diary juga? wahhh kita ada kesamaan hehehe ngaku2 dot com deh...

    Bener yah mbak, setelah ada blog, ko rasanya segala ide bisa tertumpah ruah di sini

    BalasHapus
  6. Blog memang Top.... lebih dinamis ketimbang fesbuk dkk... aku lebih suka ngeblog daripada berlama-lama dengan fesbuk....

    BalasHapus
  7. Benar sekali mbak..belajar dari masa lalu akan membawa kita kearah yg lebih maju kedepannya..dan..masa pacaran cukup lama juga ya mbak..he..he...itu yg dinamakan jodoh benar nggak mbak.?

    BalasHapus
  8. Salut untuk cerita-cerita kehidupannya mbak... selalu memberi inspirasi dan mencerahkan...
    salam persahabatan...

    BalasHapus
  9. Tulisan ini membuka banyak memori yang telah terkubur beberapa waktu. Ketika membaca tulisan ini, orang akan merasa rindu akan moment penting yang pernah dialami yang sayangnya tidak sempat terdokumentasi, termasuk saya. Jujur, kadang terasa berat mengenang pengalaman dan menuangkan kembali dalam bentuk tulisan.
    Sempat saya membuka kembali buku lama yang berserakan berisi tulisan-tulisan jaman belanda, hehehe...jaman dulu maksudnya. Ketika saya baca kembali, saya seolah berada dalam situasi yang gimanaaaa gitu?!
    Ternyata waktu berjalan begitu cepat, sesungguhnya banyak hikmah yang bisa diambil dari setiap langkah yang telah kita tempuh. Melalui tulisan itulah kita dapat mengambilnya lebih banyak, karena memori otak kita tidak mampu mengingat semuanya.

    BalasHapus
  10. memang tulisan menggambarkan sebuah kedewasaan... tulisan nyang bagus mbak....

    BalasHapus
  11. Love it :) Menulis itu tetap menulis, hanya medianya yg berbeda2, mungkin itu juga membawa nuansa yg berbeda ya mbak.. sebab diary (umumnya) dianggap sebagai tulisan yang sangat private, sedangkan privacy itu tidak lagi kita temukan di blog. Walopun penulisnya masih bisa bersembunyi dibalik anonymity-nya, tp ga banyak juga yg tetap begitu.

    BalasHapus
  12. wah bagus banget, sebuah catatan sekaligus bisa berbagi bersama, saling belajar... begitulah

    BalasHapus
  13. asyik bisa baca catata kehidupanny ambak reni ;)

    BalasHapus
  14. salam buat Shasa, sejarah penting buat jadi cermin hari ini (sekarang) dan yang akan datang, pantesan tulisan mbak bagus-bagus ternyata udah terlatih dulu

    BalasHapus
  15. Pertama-tama kita memang harus mensyukuri apa yg telah di beri dalam perjalanan hidup kita, entah itu suka/duka.
    aku aja sekarang mensyukuri jalan sama tiwi t2 *ngarep*.
    btw ih co cwiiittt....dapat buku diary pertama dari suami. bkin iri aja nih.huehehe...

    BalasHapus
  16. Klo aku kebalikannya. Justru dari kecil ga pernah nulis diary. Sering sih pny diary dan bertekad mau nulis. Tp itu berjln hanya 1-2 bln, lalu bosan, lupa, dst. Baru dgn blog inilah aku makin banyak menumpahkan pikiran dan perasaan lwt tulisan....

    BalasHapus
  17. Ya setiap orang memiliki catatan kehidupan. Ada yang dituangkan dalam bentuk catatan (misal diary, di blog, dsb) ada yang mengendapkannya dalam pikiran, alias mencatatnya di benak, dalam hati. Nice posting.

    BalasHapus
  18. senangnya bisa baca catatan kehidupan mba Renny di blog ini...
    nice to know U mba...
    aku malah belum mengenal diary sebelumnya mba.. ya.. baru lewat blog inilah daku mengenal arti tulis menulis

    BalasHapus
  19. hah?
    sang suami ternyata sudah lama kenal?
    asik juga ya mbak..
    sudah tau banget karena sudah dekat selama bertahun-tahun.

    BalasHapus
  20. tulisan itu mungkin dapat mennggambarkan tentang siap kita
    dan berbagai keadaan yang sedang kita hadapi dapat tersimpan dalam memori sebuah catetan
    hehehehehehe

    BalasHapus
  21. setiap orang punya catatan hidup baik ataupun buruk semua adalah guru terbaik untuk menjalankan kehidupan selanjutnya.Selama kita masih bernafas kita akan terus belajar menyikapi hidup dan kehidupan...
    benar ga???
    artikel mbak menambah semangat.....

    BalasHapus
  22. saya suka membaca catatan kecilmu,Ren. selalu penuh makna dan dari tulisanmu terpancar sosok yg dewasa. Soalnya, sekarang ini banyak blogger yang pake topeng. Tapi, saya tahu tulisanmu ini benar2 mencerminkan karakter baik dari si penulisnya.

    BalasHapus
  23. @kuyus : Cocok nih... blog is the best lah... ^_^
    @buwel : bener sekali mas...
    @jonk : moga-2 aja bon-2 utangnya gak sampai terjatuh ya ? hehehe..
    @yudie : rencananya begitu sih mas.
    @anazkia : ayo kita tumpahkan segala rasa di blog mbak..
    @tukang komen : Setuju banget, nih !
    @dinoe : Insya Allah..
    @cahyadi : terimakasih telah membuatku makin bersemangat..!
    @yans : utk meringankan tugas otak kita, kita buat catetan aja. Setuju kan ?
    @rangga : Alhamdulillah...
    @G : bener mbak... yg penting menulis aja deh ^_^
    @suryaden : terimakasih banyak..
    @JengSri : semoga gak bosen mbak.
    @devianty : salam balik dari Shasa. Terima kasih ya...
    @dunia polar : kenapa gak kasih Tiwi T2 diary juga ? xixixi...
    @fanda : ternyata tak butuh waktu lama utk mbak Fanda bisa menulis dg bagus ya ? Salut deh..
    @newsoul : aku lebih suka mencatatnya mbak. Karena daya ingatku parah hehehe...
    @penny : mbak Penny lebih hebat nih..., walau gak kenal diary tapi tulisan-2nya keren banget.
    @henny : bener mbak...
    @yanuar : memang itulah fungsi catatan bagiku ^_^
    @Merry : syukurlah.., aku seneng sekali.
    @sang cerpenis : makasih banyak pujiannya. Sungguh.., aku tersanjung sekali. ^_^

    BalasHapus
  24. sudah panjang jalan hidup manusia
    sudah banyak catatan yang telah dibuat oleh Sang Pencipta
    catatan baik dan catatan buruk
    semoga catatan baik lebih banyak daripada catatan buruk

    BalasHapus
  25. mbak Reni mang hobby nulis ya
    semoga hobby menulisnya bisa tersalurkan kembali setelah memiliki blog
    btw, cinta sejati ya mbak.. dari SMP sampe jadi suami ckcckck salut mbak

    BalasHapus
  26. mba...ternyata hoby kita sama y mba.
    sejak SMP aku udh suka bgt curhat dan nulis diary loh mba.

    Kedua ortu ku yg note bene semuanya bekerja ternyata membuat aku sering kesepian. Alhasil buku diary jd sahabatku yg plg setia sampai saat ini.

    tp seperti yg mba reni bilang blog mengalihkan sedikit kecintaanku pd diary....

    BalasHapus
  27. tulisan bunda bagus dan enak dibaca mba. dah sejak sma pasti biasa nulis dan merangkai kata ya bunda? kalo saya kaku dan kagok nulis neh. ;)

    numpang ninggalin catetan bunda. he3,,,,

    http://awalsholeh.blogspot.com/2009/06/dukungan-bagi-ibu-prita-mulyasari.html

    BalasHapus
  28. @attayaya : semoga begitu. amin.
    @dwina : Alhamdulillah... mbak.
    @irma : blog hadir di saat yang "tepat" buatku, mbak.
    @awal sholeh : dulu memang terbiasa nulis di diary dan nulis surat (korespondensi).

    BalasHapus
  29. saya juga setuju banget sama mencatat semua perjalanan hidup... saya dari SD malah udah punya yang namanya diary...
    dan kalau anaknya nih mbak.. dibeliin diary yang lucu lucu aja dari kecil... biar ada minat buat nulis sejak kecil ;)

    BalasHapus
  30. rencanaNya bukan rencanaku. rancanganNya bukan rancanganku. Tapi rencana dan rancanganNya yg terbaik utk kita.

    btw, award sudah dipasang ya...maaf agak lama nih.

    BalasHapus
  31. @natasya : shasa sudah punya diary online. Tapi jarang di update sih hehehe... Coba cek di : http://shasaimutz.blogspot.com
    @sang cerpenis : setuju mbak..

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)