Selasa, 07 Juni 2011

Sengkuni di sekitar kita

Mungkin sebagian besar dari kita sudah pernah mendengar tentang tokoh perwayangan yang bernama Sengkuni. Dia dikenal dengan berbagai nama seperti : Sangkuni,  Haryo/Arya Sengkuni, Haryo/Arya Suman, Suwalaputra dan Trigantalpati. Sengkuni adalah salah satu tokoh perwayangan yang dapat dikatakan 'istimewa'. Namun keistimewaan ini bukan dalam arti positif, namun justru negatif.

Sengkuni adalah lambang manusia yang penuh kelicikan, kebusukan dan kejahatan. Dia merupakan penggambaran seorang tokoh antagonis sejati. Walau sebenarnya dia sangat tangkas, pandai bicara dan banyak akal, namun kelebihannya itu dimanfaatkannya untuk memfitnah, menghasut dan mencelakakan orang lain. Karena dalam diri Sengkuni sarat dengan keburukan, maka semua orang akan menolak jika dianggap memiliki watak atau sifat seperti Sengkuni.

Kita pun pasti tidak terima jika kita dikatakan sebagai Sengkuni. Aku yakin itu. Tapi tunggu dulu, marilah kita melihat ke dalam diri kita terlebih dahulu. Apakah kita benar-benar yakin bahwa diri kita benar-benar bebas dari sifat maupun watak buruk Sengkuni? Mari kita melihat dalam diri kita masing-masing.

Apakah kita termasuk orang-orang yang munafik dan suka menjilat di hadapan para penguasa? Apakah kita suka merasa dengki dan iri hati atas keberhasilan dan kebahagiaan orang lain? Apakah kita akan melakukan segala cara demi keuntungan diri kita pribadi meskipun untuk itu kita harus mengorbankan orang lain? Apakah kita suka mencari-cari keburukan dan kelemahan orang lain dan menyebarkannya? Jika ternyata jawaban pertanyaan-pertanyaan itu adalah "ya" berarti sifat dan watak Sengkuni ada juga dalam diri kita juga. Jika ternyata jawabannya adalah "tidak" maka kita patut berlega hati karena kita terbebas dari sifat dan watak buruk Sengkuni.

Coba kita lihat orang-orang di sekitar kita. Ternyata, watak dan sifat Sengkuni tersebar pada beberapa orang yang kita temui. Tapi tentu saja orang-orang itu hanya mempunyai sedikit dari sedemikian banyak watak dan sifat buruk Sengkuni. Mungkin hanya Sengkuni saja yang mempunyai watak dan sifat buruk yang demikian sempurna karena terkumpul pada satu sosok saja. Sementara kita dan orang-orang di sekitar kita, hanya kebagian sepersekian persennya saja.

Sudah menjadi hal biasa jika kita melihat orang-orang yang serakah dan suka mengorbankan orang lain. Sudah sering kita mendengar fitnah disebarkan untuk menjatuhkan orang lain. Sudah sering terjadi hasutan yang pada akhirnya membuat kehidupan orang lain sengsara. Sudah banyak terjadi orang-orang yang karena sedemikian dengkinya menjadi tega 'menghabisi' orang lain. Sudah menjadi hal biasa ketika seseorang begitu penuh ambisi dan menyingkirkan orang-orang yang merintanginya.

Jadi, dalam hidup ini memang selalu ada orang-orang yang berwatak Sengkuni. Dengan adanya kesadaran seperti itu, setidaknya kita dapat lebih waspada dan hati-hati. Jangan sampai kita termakan fitnah dan hasutan yang disebarkannya. Jangan sampai kita ikut arus dalam gelombang kebencian yang dibawanya.

Dengan tetap berpegang pada ketulusan dan kebenaran, Allah pasti akan membantu kita menghadapi 'virus' yang disebarkan oleh Sengkuni-Sengkuni masa kini. Insya Allah.

*gambar diculik dari New PurwaCarita*

28 komentar:

  1. hmm...sepertinya benih-benih sengkuni yang kadang ada padaku harus segera dibasmi...Astaghfirullah T__T..Makasih ya artikelnya mbak,walopun aku nggak tahu riwayat pewayangan...

    BalasHapus
  2. Naudzubillah...semoga kita terhindar dari penyakit hati itu ya mi :-)

    BalasHapus
  3. Sengkuni masa kini lebih bahaya lagi tapi saya berharap semoga saja kita semua terhindar mbak dari kejahatan Sengkuni masa kini............. Artikelnya bagus banget mbak, sebagai bahan renungan & motivasi

    BalasHapus
  4. semoga kita bukan termasuk orang yang seperti itu ya. buang jauh-jauh rasa iri dengki

    BalasHapus
  5. mungkin hal terbaik ya menjaga kerendahan hati..

    salam kenal...

    nino - pojokankertas

    BalasHapus
  6. Assalamu'alaikm...
    wah jaditahu gambar Sengkuni yang sebenarnya....
    Mba boleh nanya ga...?
    bukankah dengan semakin banyak para Sengkuni yang ada ladang amal kita jadi bertambah, atau sebaliknya ya..?

    BalasHapus
  7. iya bu...bukan dari yg dirasakan saja tapi juga melihat dari pengalaman diluar....masih tetap top kok watak sengkuni itu dipakai banyak orang...menghadapi orang seperti sengkuni, rada sulit...seperti musuh dalam selimut....didepan baik dibelakang menikam....weks ^_^

    BalasHapus
  8. sebagaimana pada cerita film/sinetron dalam kehidupan juga sering ditemukan karakter antagonis ya

    BalasHapus
  9. aku paling gak suka sama penjilat >,<

    BalasHapus
  10. saya baru tau nih tentang 'sengkuni' :)

    BalasHapus
  11. Assalamu'alaikum,
    Sifat sengkuni inilah yang pernah membuat semangat ngeblog saya luntur dan pernah berencana hiatus karena ndak ingin memperpanjang masalah. Alhamdulillah kebenaran yang bicara.

    BalasHapus
  12. sengkuni?......memang culas sih..tapi ira pernah membaca ada juga kebaikan-kebaikan dari Sengkuni tapi ira lupa bukunya hahahahahahahah nice artikel!

    BalasHapus
  13. Apakah kita termasuk orang-orang yang munafik dan suka menjilat di hadapan para penguasa? Apakah kita suka merasa dengki dan iri hati atas keberhasilan dan kebahagiaan orang lain? Apakah kita akan melakukan segala cara demi keuntungan diri kita pribadi meskipun untuk itu kita harus mengorbankan orang lain? Apakah kita suka mencari-cari keburukan dan kelemahan orang lain dan menyebarkannya?

    JAWABAN SAYA JELAS TIDAKKKKKKKKKK...hehhehehehe

    BalasHapus
  14. amit amit semog kita bisa menjadi pribadi baik dan membaikkan buat orang lain ya bu. amiiin

    BalasHapus
  15. lha kirain sengkuni tadi tokoh cewe, gak tau nama depannya haryo/aryo. Asli baru tau.
    Amin. Pemberantasan bibit2 sifat dan watak buruk sengkuni sejak dini. Semoga kita berhasil. Yeah.

    BalasHapus
  16. kaya lagune broery ya bu...
    jangan ada sengkuni di antara kita...

    BalasHapus
  17. saya dikelilingi orang begini nggak abis abisnya mbak, biasanya saya diam saja di depan orang begini, maksudnya biar dia tahu saya gak suka dengan lakunya, tapi orang begini gak punya perasaan kayaknya.

    BalasHapus
  18. tokoh perwayangan ini sejak sd sudah kukenal,kayaknya anak sekarang jarang yang mau mempelajari tokoh-tokoh wayang apa lagi kenal wayang yang dikenal itu supermen,satriya baja hitam dll,padahal kalau kita mau mempelajari banyak manfaat yang kita ambil untuk kehidupan sehari-hari

    BalasHapus
  19. aduh baru tahu nih...maklum aku gak ngerti tokoh perwayangan sih...tapi semoga saja kita semua tidak termasuk yg menjadi tokoh sprt sengkuni...

    BalasHapus
  20. Walah, jangan-jangan saya termasuk jenis Sengkuni nih mbak, hehehe....
    Good post... Jadi tersindir nih

    BalasHapus
  21. semoga kita dijauhkan dari watak2 Sengkuni....

    BalasHapus
  22. baru tau soal Sengkuni, tadinya saya kira bunga.Mirip Seruni gitu, hahaha. Ternyata watak toh:)

    BalasHapus
  23. Itulah kekejaman dari fitnah, ia bisa membuat dua saudara dari darah yang sama bertempur hingga salah satunya musnah. Mudah2an kita terhindar dari sifat2 sengkuni dalam diri kita.

    BalasHapus
  24. padahal kalo cumn sekilas diliat namanya, trsu liat itu adalah tokoh wayang, konotasinya selalu postif.. tapi nggak nyangka tenyata busuk juga.. yaah, orang seperti sengkuni emang ada dimana-mana, kudu waspada sih.. dan paling penting harus bisa jadi diri sendiri, jangan kepengaruh sama orang itu..
    PS : maaf mbak baru mampir, baru bisa koneksi internet mulus sekarang :P

    BalasHapus
  25. Rasanya sipat seperti sengkuni ada pada tiap orang, semoga kita bisa mengecilkan dan kalo bisa membuang sipat itu jauh jauh.

    Salam.. .

    BalasHapus
  26. hehehehe sengkuni si licik dan culas dari Kurawa......

    kadang ada juga "penjilat" seperti sengkuni disekitar kita....dan itu sangat menyebalkan untk saya!!!!....moga saya bisa selalu menjaga hati agar td jadi salah satu sengkuni ntu yamba......

    pagi mba.......main kemari subuh-subuh heheheheheh

    BalasHapus
  27. Naudzubillah...semoga kita terhindar dari penyakit hati itu,dan smg dihati kita tetap terpatri ketulusan dan selalu berempati pd sesama

    BalasHapus
  28. Ngeriii ya ada sengkuni di negara banyolan spt di negeri tercinta INDONESIA.

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)