Rabu, 26 Oktober 2011

Kuliah lagi

Aku sering sekali mendapat pertanyaan : Kenapa tidak kuliah lagi. Soalnya, saat ini banyak sekali pegawai di tempatku yang melanjutkan pendidikan mereka ke program pascasarjana. Sebenarnya, suamiku sendiri juga sudah pernah menawariku untuk melanjutkan pendidikan, tapi sejauh ini aku belum tergerak untuk kuliah lagi.

Walau sejujurnya, aku rindu sekali ingin merasakan jadi mahasiswa lagi. Rindu berlama-lama di perpustakaan dan mengerjakan aneka tugas dari dosen. Tapi jika harus merogoh kantong sendiri untuk membiayai pendidikan pascasarjanaku, aku kok merasa sayang ya?. *perhitungan banget* Aku lebih rela menggunakan uang itu untuk Shasa agar dia dapat mengenyam bangku pendidikan setinggi mungkin.

Selain itu, jika ada yang mau memberikan beasiswa padaku, aku inginnya tetap melanjutkan kuliah di kotaku, karena aku tak ingin meninggalkan keluargaku. Sayangnya, itu tidak mungkin terjadi. Masalahnya, di kotaku belum ada perguruan tinggi yang membuka program Pascasarjana untuk pendidikan yang sesuai dengan pendidikan S-1 yang kutempuh dulu. Jadi, untuk mendalami pendidikan sebagaimana ijazah sarjanaku dulu, aku memang harus keluar kota.

Yang merepotkan lagi adalah program Pascasarjana yang ada di kotaku hanya terbatas untuk jurusan kependidikan, itupun hanya ada 1-2 jurusan saja. Kalaupun ada program pascasarjana yang ditawarkan, semuanya adalah kelas Sabtu-Minggu ataupun Kelas Jauh. Sayangnya, model pendidikan Sabtu-Minggu dan Kelas Jauh seperti itu jelas-jelas dilarang oleh Dikti.

Jadi kesimpulannya, bagi pegawai di kota kecil seperti kotaku adalah sulit untuk melanjutkan pendidikan sampai program Pascasarjana. Jika benar-benar ingin kuliah lagi, dengan model kelas reguler seperti yang dianjurkan Dikti, tentu saja harus meninggalkan tugas dan meninggalkan keluarga untuk menjalani pendidikan di kota lain. Dan... aku tak mau itu hehehe.

27 komentar:

  1. Saya rasa Mbak Reni masih bisa mengatasi semuanya...., lagi pula Shasa udah gede...
    Saya juga seperti itu dulunya Mbak..

    BalasHapus
  2. Kpn ya mbak kota kita bs mirip kota metropolitan hikz. Biar warganya bisa meningkatkan taraf hidup dan pendidikan tanpa harus keluar kota :)

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah jika Mbak Reni memiliki semangat yang tinggi kuliah lagi. Kao ambil di Jogja tiap sabtu dan Minggu kan bisa to Mbak

    BalasHapus
  4. Berdoa aja mb....moga ada yang nawain buat kulaih jadi kan gratis.
    Kalau udah berkeluarga dan ibu2 pasti banyak perhitungan ya mb...dan tentunya buat keluarga dan anak.

    Saya juga pengen mb, tapi tempat saya tinggal gak ada mb kalau dipinang ada mb , sabtu minggu biusa kita ambil..atau sore.

    BalasHapus
  5. Belajar memang tidak harus dibangku kuliah Mba, namun bila hal itu merupakan sebagai pelengkap untuk kenaikan kepangkatan kepegawaian itu merupakan suatu hal yang disarankan.

    Namun pilahn terbaik adalah ditangan sendiri. karena belajar bukan hanya didapat dibangku kuliah. dan pengabdian yang tertinggi bukanlah harus dibidang pekerjaan, namun dalam bidang kehidupan yang Mba pilih merupakan pilihan yang utama.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  6. yg namanya keinginan dan harapan kelak bisa sj terwujud mbak,,terkadang yg maha kuasa ada sj memberi jalan,, tetep semangat mbak,,:)

    BalasHapus
  7. Kuliah di luar negeri aja mbak... *saran yang lebih buruk* Wkwkkw...

    Oiyaaa kita sesama antipedas hehehhee.
    Emang mbaknya tinggal di mana sih?

    BalasHapus
  8. semoga nanti keinginan kuliahnya terkabul..kata anggun..kalau kita bermimpi jangan tidur lagi,tapi mandi dan berjuang meraihnya

    BalasHapus
  9. dulu niatku juga gitu
    kerja dulu tar nyambi kuliah
    tapi setelah melihat dunia kerja aku kok jadi males tuh
    orang kuliah bukannya buat nambah kepinteran
    kebanyakan cuma buat syarat naik jabatan doang
    sedangkan etos kerjanya tetep mblegedrek
    kebanyakan teori dan ga peka terhadap kenyataan di lapangan

    BalasHapus
  10. ribet jg ya mb kalo harus ninggalin keluarga.
    jangan dong yaaa.
    sama kayak aku jg mb, hrs ke kota dulu kalo mau kuliahhh...
    smoga bakal ad tempat buat ngambil kul pascasarjana dtempat mb ya.
    =)

    BalasHapus
  11. selalu ada solusi :) sok menggurui nih..

    mudah-mudahan ada jalan untuk keinginannya ya mbak...

    BalasHapus
  12. Semoga ada jalan nantinya ya mba... Saya juga udah sering kali diingatkan suami untuk lanjutkan kuliah, tapi kok ya masih maleees aja bawaannya, udh keenakan kerja sih, ada malah dikota saya program pasca sarjana yang sesuai, tapi saya malah kebalikan dari mba, inginnya di luar negeri, dan khusus kuliah, tidak disambi kerja, tapi kalo ngelepas kerjaan ini kok sayang, ntar deh kalo udh lega... (HALAH, piye iki, kok malah numpang CURHAT di blogmu toh mba? AMPUUUN....),
    Salam kenal dari Banda Aceh ya mba....

    BalasHapus
  13. kalo saya milih untuk tidak melanjutkan mam, bukan terkendala dana atau jarak sih..hanya memang tidak ada niat :-D hehehe...

    BalasHapus
  14. ibu yang bijak. lagian kalo mau kuliah lagi, kenapa tidak kuliah subuh di mesjid saja?

    BalasHapus
  15. Kalo saya taun depan baru kuliah. hehehe

    BalasHapus
  16. tapi yah semuanya ada resikonya, bu. :)

    BalasHapus
  17. iya Mbak untuk kuliah lagi, sebagai wanita yg sudah berkeluarga itu perhitungan dan pertimbangannya banyak banget, tapi keinginan untuk kuliah masih tetap ada dihatiku entahlah kapan?

    BalasHapus
  18. ikut mendoakan..semoga Mbak Reni suatu saat mendapat kesempatan..amin :)

    BalasHapus
  19. ibu yang baik, lebih mementingkan masa depan anak dari pada dirinya sendiri,,salut deh..

    BalasHapus
  20. bantu do'a aja nih mbak... smg cita2 mbak Reni tercapai. Tapi kalo pun gak bisa melanjutkan pasca sarjana, tak berarti kita tak belajar setiap harinya, iya khan mbak ..

    BalasHapus
  21. semua ada positif dan negatif....
    yg penting itu adalah pilihan yg harus dipilih....
    semangat ya BU...
    :)

    BalasHapus
  22. selamat kuliah ya :) salam kenal ya mba :)

    BalasHapus
  23. @Bang Iwan >> tapi masih ada rasa enggan meninggalkan keluarga utk kuliah lagi Bang :(

    @Tarry >> kalau mau sekolah di tempat kita, ya harus mau dengan jurusan yg hanya itu2 saja.. hehehe

    @PakIes >> semangat utk kuliah emang ada pak, tapi terlalu banyak syaratnya hehehe. Justru aku gak ingin sekolah sabtu-minggu, tapi inginnya kelas reguler saja.

    @IbuDini >> emang kata suamiku aku terlalu banyak perhitungan mbak.. hehehe. atau itu alasan yang aku buat2 ya? hahaha

    @Ejawantah >> justru aku tak ingin kuliah lagi hanya sekedar sebagai pelengkap utk kenaikan pangkat, pak.

    @Al Kahfi >> Semoga saja, ada yg mau membiayaiku, terus PTS di kotaku membuka kelas reguler utk program S2 yg sesuai deg ijazah S1 ku dulu :)

    @Una >> Ke luar negeri?! Tanpa keluarga sih enggak deh... hehehe

    @Ione >> bedanya, Anggun semangat mengejar mimpi, tapi aku lebih semangat bermimpi.. Hiks...

    @Rawins >> aku juga begitu, aku akan merasa sangat malu nanti jika ternyata ijazah S2 yg aku punya tak bisa membuatku makin pinter #alasan

    @Rezka >> mungkin hanya aku saja yg terlalu ribet... buktinya teman2ku banyak yg kuliah lagi.

    @Pri >> Amin... makasih doanya.

    BalasHapus
  24. @alaika >> Lha kalau kuliah keluar negeri, suami dan anak bakalan ditinggal dong... kan kasihan mbak. Aku sih gak sanggup :)

    @Pitzputz >> aku ada niat, tapi syaratnya terlalu banyak (dan terlalu aku buat2 ya rasanya?) hehehe

    @MAV >> bener juga... kuliah subuh di masjid kan judulnya kuliah juga... hehehe

    @Danu >> semoga bisa masuk ke jurusan dan PTN yang diidamkan ya.. Amin.

    @Nuel >> bener... bener...

    @Misfah >> rasanya asyik deh kalau kita berdua bisa kuliah bareng ya mbak :)

    @Ketty >> Amin.. makasih banget doanya ya mbak.

    @Lia >> begitulah kaum ibu, yg diutamakan pasti anak dan suaminya duluan :)

    @Sukma >> iya sih mbak, sekarang aku belajarnya dari internet saja deh :)

    @zone >> oke.. aku akan tetap semangat :)

    @Farixsantips >> tapi... aku belum kuliah lagi lho... :p

    BalasHapus
  25. Kenapa Dikti melarang program belajar seperti itu, Mbak?

    BalasHapus
  26. @anaz >> karena penyelenggaraan pendidikan spt itu melanggar norma & kaidah akademik yg kualitas penyelenggaraan & lulusannya tdk dpt dipertanggungjawabkan.

    BalasHapus
  27. Nah ini juga jadi bahan pertimbangan aku mbak mau ngambil s2 sebelum nikah.. bisa gak yak.. hehehe

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)