Senin, 31 Oktober 2011

Panen Mangga

Di depan rumahku yang kecil, aku menanam pohon mangga. Bibitnya aku dapatkan dari seorang temanku dari kantor yang lama, di hari terakhir aku akan pindah ke kantorku yang sekarang pada awal tahun 2007 yang lalu. Memang aku memesan bibit mangga itu padanya. Aku memesan bibit mangga manalagi Probolinggo sesuai keinginan suamiku.

Aku sudah panen mangga itu tiga kali. Pertama panen, buahnya masih sangat sedikit. Tapi yang mengejutkan adalah ternyata pohon mangga yang aku tanam bukanlah mangga manalagi Probolinggo. Manggaku bulat-bulat nyaris seperti buah mangga gadung tapi berbintik-bintik. Sayangnya seratnya banyak sekali, sehingga tak nikmat kami menikmatinya. Sayang aku tak tahu pasti namanya.

 Nah, ini dia sisa panen manggaku

kulitnya yang berbintik-bintik terlihat jelas kan?

Musim mangga berikutnya, buah cukup banyak tapi tak bisa dinikmati. Sebabnya adalah musim hujan yang tak juga berhenti tahun kemarin itu menyebabkan buah mangga itu 'rusak'. Selain banyak yang busuk dan ada ulat di dalamnya, rasa buahnya juga sama sekali tak ada rasa manisnya. Pokoknya sangat mengecewakan.

Setelah pengalaman 2 kali panen itu,  suamiku merasa tak puas dengan hasilnya. Apalagi ternyata buah mangganya tak seperti yang dia inginkan. Itu makanya, setelah panen tahun ini aku dan suamiku ingin menebangnya dan menggantinya dengan mangga manalagi probolinggo.

Tak dinyana, tahun ini pohon mangga itu berbuah banyak sekali. Mungkin karena musim panas, jadinya buahnya tak ada yang rusak. Aku, suami dan Shasa pun mulai bisa merasakan enaknya buah mangga itu. Memang sih mangga itu harus dimakan saat benar-benar sudah matang, sehingga rasa manis segernya terasa sekali. Cuma, tetap saja serat-seratnya mengganggu kenikmatan.

Jadi, aku benar-benar panen pada musim mangga kali ini. Karenanya buahnya banyak, jadi aku bisa berbagi ke tetangga di sekitar rumahku, padahal semua tetangga sudah punya tanaman mangga sendiri-sendiri hehehe. Hanya saja jenis mangga yang mereka tanam memang berbeda-beda. Selain tetangga, yang ikut merasakan buah mangga hasil panen itu adalah kedua orang tua dan mertuaku.

Sekarang, setelah merasakan manisnya mangga itu, aku dan suami tak jadi menebangnya. Biarlah seratnya mengganggu, tapi rasanya enak. Semoga saja pada musim mangga berikutnya buahnya selebat sekarang. Amin. Sayang kameraku rusak, jadi aku tak bisa berbagi gambarnya sekarang.

Oya, ada yang ingin mangga juga? Datanglah ke rumahku, masih ada beberapa buah tuh. Aku tunggu ya..?

36 komentar:

  1. ambil pisau dulu ah buat ngupas mangganya

    BalasHapus
  2. hmm, kalau yg serat2nya byk , enakan di jus tuh mbak,,

    BalasHapus
  3. Apakah komen saya tadi menjadi yang pertama?

    jadi ingat semalam nih saya mbak Reni. pas di depan warnet mangga tetangga jatuh, setelah saya cek wuih dah matang.. jadi yo wis langsung bungkus buat di rumah hehe

    OOT : Saya ada gawe nih mbak Ren.. jika berkenan monggo berpartisipasi ya

    http://www.essip.us/p/kontes-dear-pahlawanku.html

    matur nuwun

    BalasHapus
  4. manggaaa... kalo salah pilih kadang kecut rasanya.

    jadi inget punya pohon mangga dirumah yang dah ditebang.. padahal dulu kalo berbuah menyenangkan buat diliat.. ranum-ranum.

    kapan ya mampir madiun buat nyicipin. hehehe

    saya kemarin gak ikutan kopdar blogger nusantara. gak ada yang ngajak dan gak kenal.. lagian gak ikutan komunitas gitu juga sih

    BalasHapus
  5. Waaa mau mangganya. Tapi kok adoh men... :D

    BalasHapus
  6. @Lozz >> Kang ambil pisaunya jangan kelamaan. Mumpung Kang Lozz yg pertama datang kesini, jadi bisa makan mangga sepuasnya deh :)
    Soal kontes... Insya Allah aku akan ke lokasi utk tahu lebih banyak. Terima kasih infonya ya?

    @Al Kahfi >> Kebetulan aku jarang bikin jus mangga. Ntar deh dicoba.

    @Gaphe >> Kalau gitu mampir ke Madiun aja, jangan kelamaan keburu mangga yg di pohon habis lho.

    @Una >> Abis gimana, aku belum nemu cara mengirimkan mangga dg cepat sih :)

    BalasHapus
  7. di halaman rumah ada dua jenis mangga: mangga madu dan mangga sandok. mangga sandok ini sudah langka di sini. mungkin satu satunya di lombok

    BalasHapus
  8. wah kebetulan di lemari es sya lagi banyak mangga, terus mangga gedong gincu juga yg konon lagi di gemari banyak org dan skrg harganya sudah mengalahkan mangga harum manis hehe.. Ada baiknya kalo mau beli bibit mangga hati2 di periksa dlu dari daunya aja udah keliatan mana mangga manalagi mana mangga gedong gincu, petik daun muda bibit yg mau di jual terus di gosok lalu cium nah dsitu biasanya akan ketahuan nama mangganya mangga apa.

    Kalo yg di gambar sendiri itu kayaknya mangga endog namanya hampir menyerupai gedong hampir mirip mangga gedong asa juga. Waduh sya juga sampe bingung karena macam jenis dan nama mangga konon banyak sekali dari mulai mangga cengkir, beruk, manalagi, golek, bapang, buaya, endog, arum manis, gedong gincu, gedong asa dan msh banyak lagi. Maaf kepanjangan kaya org lagi jualan mangga :D

    BalasHapus
  9. Mbak reni mangganya sungguh menggiurkan,bagiiiii donk (smp ngencess neh hehe). Salam kenal mbak

    BalasHapus
  10. waaahh..mau banget mbak..heheh

    tapi jauh kali ya? ongkosnya bisa buat beli mangga berpa kilo? hehehe

    BalasHapus
  11. hehe, saya rasa pohon mangganya takut ditebang tuh mba, jadi dia berkoordinasi mulai dari akar, batang hingga daun untuk bisa memberikan rasa buah yang enak di panen yang ini, biar ga ditebang sama suaminya mba Reni. wkwkwkwkwk.
    Saya mau banget tuh mba, bisa dijuz, kirim ke Aceh ya mba...
    hehe

    BalasHapus
  12. Senangnya bisa pesta mangga ya bu. Pastinya semua yang mendapatkan pemberian mangga tsb bahagia sekali meski sebenarnya mereka juga memiliki pohong mangga masing2. Dan syukurnya lagi, pohon mangga ibu sekarang berbuah banyak shg tidak jadi ditebang ya :)

    BalasHapus
  13. idem mba.. di rumah juga lagi panen berember-ember... mo diposting lupa ngambil fotonya..

    tp ga jelas jenis mangga apa.. kecil kayak gedong tp rasanya kayak manalagi.. klo masih muda uaseem tenan, klo udh mateng warnanya oranye..berasa madu

    *maksute opo iki emak hilsya? nyama-nyamain mulu..*

    BalasHapus
  14. ga jadi nanam mangga manalagi probolinggo dong :D

    BalasHapus
  15. Disimpen dl nunggu saya plng mbak huehehe. Di rmh kayaknya jg panen tp jenisnya bkn itu hehe

    BalasHapus
  16. Mb...mauuuu
    Sayang lah mb kalau di tebang, kalau mangganya manis dan enak . Depan rumah saya jambu air mb..awalnya bagus dan manis banget tapi skg berulat jadi pengen nebang aja. kalau nanam mangga dulu pasti lebih enak....sayang kalau nanam sekarang pasti lama lagi nunggu panennya

    BalasHapus
  17. wah ini mangga yang aku paling cari mbak, memang sih berserat tapi manisnya luar biasa dulu aku punya tAPI UDAH RUBUH KArena kebesaran batangnya

    BalasHapus
  18. jadi inget mangga manalagi dirumah ortuku ditebang untuk perluasan rumah :(
    jadinya panen terakhir dikirim ke jakarta 11kg hiks

    BalasHapus
  19. @Rusydi >> Mangga sandok itu yg bagaimana sih? Mungkin memang hanya ada di Lombok ya? Jadi penasaran pengen tahu nih.

    @Yayack >> Apa lagi ini, Mangga gedong gincu? Aku juga gak tahu. Baru aku sadar bahwa ternyata banyak sekali jenis mangga dan hanya sedikit sekali yg aku ketahui... :(
    Kalau kata tetanggaku sih ini bukan mangga endog, karena selain ukurannya lebih besar bentuknya tak sebundar mangga endog.

    @Ferlita >> ayo kesini, ntar aku kupasin mangga deh :)

    @Rabest >> ongkos buat ke Madiun utk beli mangga aja di Yogya, dijamin lebih banyak mangga yg didapat hehehe

    @Alaika >> wah, mungkin itulah sebabnya mengapa tahun ini pohon manggaku berbuah banyak sekali. Takut ditebang ternyata dia... hahaha. Suka jus mangga ya mbak..? Wah pengen sih kirim ke Aceh, tapi kok jauh bener yaaa..?

    @Ifan >> Di kotaku, hampir tiap rumah punya pohon mangga lho. Itu sebabnya mangga disini gak terlalu mahal. Tapi makan mangga hasil panen sendiri nikmat ternyata... soalnya gratis... hahaha

    @Hilsya >> wah mbak, kenapa gak diposting juga? Aku kan pengen tahu juga mangga di tempat mbak spt apa. Eh, masih ada sisa gak mangganya sekarang?

    @r10 >> ya gak jadi... karena tahun ini panen mangganya memuaskan hehehe

    @Tarry >> gak janji deh mangganya masih ada saat Mbak Tarry pulang nanti hehehe

    @IbuDini >> pohon jambu airnya ditebang aja mbak, diganti pohon mangga. Gak nunggu lama kok utk bisa berbuah. :)

    @Munir >> Jadi Bang Munir tahu jenis mangga yg ini ya? Apa namanya bang?

    BalasHapus
  20. mangga nya itu udah matang ya mbak?? masih ijo gitu...
    jadi pengen yg asem.. enak di rujak XD

    BalasHapus
  21. ehmmmm lho koq....wah pelanggaran nieh...aku koq gak dibagi sih..hiks...

    BalasHapus
  22. Iya mba, kalo terlalu mengganggu seratnya lebih baik dijus sepertinya ya he he. Mba Ren rumahnya dimana? mau ta' datengin mo nyicip mangga *niat bgt* hihihihi

    BalasHapus
  23. Sayang jauh, kalau gga, aku udah nunggu di depan rumahmu. Anak2 susah makan makanan Asia tapi kalau mangga, mereka doyan sekali. Disini susah juga cari mangga yg manis, seperti Harumanis di Indo, kalau beruntung bisa nemu di Vietnamese supermarket, harganya mahal, dulu aja 4 dollar sebuah, emang besar sih. Di supermarket biasa, suka ada mangga dari Meksiko, kecil2, sekitar 1.78 sebuah.

    BalasHapus
  24. ini kebetulan lagi, tadi pagi saya ngupas cekitar 15 mangga manalagi. Tempo hari panen dapat 2 keranjang, yang sekeranjang untuk keluarga, sekeranjang lagi untuk bagi-bagi tetangga.
    nah sisa 15 saya kupas dan masukkan kulkas. kebetulan mangganya manalagi yang manteb rasanya.

    kalo mangga berserat, biasanya abis kita makan meninggalkan bekas, 'slilit' yang mengganggu kan mbak ?

    BalasHapus
  25. @Nia >> jadi sekarang kalau ingin mangga harus beli dong.. hehehe

    @Miss 'U >> Mangganya udah mateng kok, emang 'penamapakannya' ijo gitu, tapi dalamnya udah mateng. Enak lho...? Ditawarin yg mateng kok malah pengen yg asem sih hehehe

    @Nyit2 >> ayo ke rumahku aja, masih ada tuh. Atau mau petik sendiri di pohonnya? Boleh kok... Nah, kapan mau datang ke rumah?

    @Orin >> Beneran nih mau ke rumah. Boleeeehhh... rumahku di Madiun. Aku tunggu ya? Kalau udah sampai depan rumah telp aku *lho?

    @BabyBeluga >> mangga emang buah favorit semua orang. Sayang ya di USA susah mendapatkannya.

    @PakIes >> banyak banget mangga yg dikupas pak? Wah, sampai 2 keranjang panennya? Emang berapa pohon mangganya kok bisa panen sebanyak itu Pak?
    Emang benar, 'slilit'nya itu mengganggu banget pak :(

    BalasHapus
  26. wah saya suka mangga, minta mbak. hehe

    btw mohon partisipasinya ya di event blog info kesehatan kita

    BalasHapus
  27. wah .... kalah cepat nih, daftar antrinya sdh panjang ya,mbak...
    bicara soal mangga ingat mangga manalagi yg ada di halaman belakang, yang sekarang ganti nama GAK ADA LAGI.... hehehhe... krn itu pohon mangga sdh roboh, akibat angin kencang, tapi sempat meninggalkan kenangan terakhir, pohon itu berbuah LEBAT banget dan itu buah terakhirnya.

    BalasHapus
  28. inyong suka banget nih makan mangga, kirimi dong

    BalasHapus
  29. Mbak... ayok rujak an.


    ahahahhaa

    BalasHapus
  30. @Adi Pradana >> mau mangga juga? buruan kesini...
    Soal event di blogmu, sepanjang aku bisa memenuhinya Insya Allah akan aku usahakan utk ikut. Tapi jika aku tak bisa memenuhinya karena aku tak memiliki materi yang memadai, aku tak berani ikut. Doakan saja aku bisa berpartisipasi ya? Semoga sukses event yg digelar ya?

    @Sukma >> Hahaha... manalagi jadi gak ada lagi? Kalau gak ada lagi, bagaimana bisa minta : manalagi? Duh, kok mbulet ya mbak hehehe

    @P.Eka >> boleh... mau dikirimin gambar yg mana? :p

    @Elsa >> ngerujak? Ayooooo.... Dija diajak juga ya?

    BalasHapus
  31. huaa asik juga klo punya pohon mangga sendiri..
    di depan rumah cuma ada pohon jambu air..
    jadi ngarep mangganya dari pohon tetangga sebelah :D

    BalasHapus
  32. Kalau aku ndag suka mangga manis mbak.. enakan yg rasanya asem.. hehe..

    Jadinya di rmh aku ada 3 pohon mangga yg rasanya asam semua.. hehehehe

    BalasHapus
  33. Jadi ingat semasa kecil dulu aku suka manjat di pohon mangga golek yang ada di kebunku. Bentuk buahnya panjang dan rasanya manis. Tapi gak sampai matang masih "pencit" udah diambil, untuk rujakan.

    BalasHapus
  34. Perasaan kemarin dah baca deh, tapi belum meninggalkan jejak hehehe

    BalasHapus
  35. @yusnita >> sebagai tetangga yg baik, aku nawarin mbak Yusnita utk makan mangga sepuasnya di rumahku. Yuuukkk... :)

    @Niee >> aneh deh, banyakan orang kan sukanya yg manies.., lah ini kok suka yg asem sih? hehehe

    @Tanto >> aku gak suka mangga golek.. aku suka mangga gadung atau manalagi aja deh :)

    BalasHapus
  36. panen banyak gak mbak,,gak bagi-bagii nichhh

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)