Selasa, 11 Oktober 2011

Untuk menyemangatimu

Sekali lagi Allah mengujimu, untuk melihat seberapa besar kecintaanmu kepadaNYA. Ini bukan yang pertama bagimu, namun juga bukan yang terakhir. Sudah berulang kali kau hadapi masa-masa berat dalam hidupmu, namun ternyata tak jemu DIA mengujimu.

Mungkin karena kamu istimewa. Mungkin karena DIA ingin mengangkatmu lebih tinggi daripada yang lainnya. Hingga ujian demi ujian ditujukan padamu untuk mengasah keimananmu. Mungkin juga untuk menumbuhkan kebijakan yang jauh lebih dalam lagi di hatimu.

Ku tahu memang berat bagimu menjalani semua itu. Namun aku yakin kau akan mampu melewatinya. Ku tahu kau akan kembali lulus tes dengan predikat memuaskan, sebagaimana biasa. Meski terkadang kau harus jatuh bangun untuk mendapatkan predikat itu.

Taukah kau, selama ini aku sangat kagum padamu? Karna usai kau lewati ujian demi ujian, kecintaanmu kepada Sang Kuasa ternyata bertambah tebal saja. Sejujurnya, aku tak yakin akan sebaik dirimu menjalani semua ujian itu.

Ternyata kau sedemikian 'kuat'nya. Dan hal itu kita sadari setelah kau berhasil menjalani semua ujianNYA selama ini. Terbukti sudah, Allah tak akan memberikan cobaan di luar batas kemampuan hambaNYA. Dan kau telah membuatku meyakini hal itu.

Begitu juga dengan ujian kali ini. Kau pasti akan kuat menjalaninya. Tetaplah bersabar dan ikhlas menjalaninya. Insya Allah badai akan segera berlalu dan berganti dengan cerahnya langit biru. Senyum pun akan kembali tersungging di bibirmu.

Maafkan aku... karena hanya ini yang mampu ku lakukan untuk menguatkanmu dan menyemangatimu. Keep smile...

29 komentar:

  1. aku pun turut mendoakan agar seseorang yang diberi semangat oleh Mbak Reni,..senantiasa diberi kekuatan lahir dan batin. Persoalan akan mendatangkan keinginan untuk selalu meminta kepada Yang Maha Kuasa..dengan begitu kita tak pernah melalaikanNya..:)

    BalasHapus
  2. wah Mbak Reni, terima kasih postingannya
    rasanya tulisnnya buat aku juga. hehehehehee.....

    entah kenapa, aku jadi semangat!

    meskipun aku tau, Mbak Reni menulis bukan untukku. tapi gak apa apa kan aku GR sendiri?

    Hahahahaaa

    BalasHapus
  3. mbak ... makasih telah menyemangatiku ... GR.Com

    BalasHapus
  4. Buat saya juga mbak Reni, hehe

    Kadang saya mengeluh ke suami "kapan ya bahagia itu akan kita dapat". Tapi suami saya juga selalu bilang seperti mbak Reni. HIkz, maklum wanita biasanya lbh ringkih hehe

    BalasHapus
  5. @Ketty >> terima kasih ya mbak, sudah ikut mendoakan... semoga saja temanku diberi kekuatan dan kesabaran menjalaninya.

    @Elsa >> Aku senang sekali jika ternyata mbak Elsa ikut merasa semangat juga setelah membacanya. Ayo mbak... keep smile.

    @Sukma >> Alhamdulillah... mbak Sukma juga jadi semangat juga sekarang? kalau gitu aku tunggu postingan terbarunya ya?

    @Tarry >> aku sendiri sbg teman hanya bisa menyemangati, itulah guna seorang teman bukan? Suatu saat nanti saat aku down, aku sendiri pasti berharap ada seseorang yg ganti menyemangatiku mbak :)

    BalasHapus
  6. mu di atas mu siapa ya mba?
    aku udah serius bacanya nih ^_^

    karena labelnya curhat, berarti ada seseorang yg dituju dgn artikel ini kan?

    maaf kalau salah :)

    BalasHapus
  7. @Narti >> 'mu' di atas adalah temanku mbak... soal label, aku emang bingung mau kasih label apa, makanya aku pilih curhat aja... hehehe.

    BalasHapus
  8. Doanya buat aku juga ya mbak
    Biar aku selalu semangat
    Aamiin..

    BalasHapus
  9. Semangaaaaatttt *seolah nasehatnya ini buat aku* hihihihihi

    BalasHapus
  10. kalau lihat kata-katanya...sepertinya temannya mbak reni dirundung masalah yang silih berganti yachh......kurang lebih sama seperti postingan aku ttg ayu.....yg selama hidup berumah tangga ngga kunjung bahagia....yachh semoga aja Allah benar2 mengangkat derajatnya menjadi lebih tinggi lagi....amiin

    BalasHapus
  11. saya cuma bisa turut mendoakan dari jauh..

    BalasHapus
  12. wah si ibu bahasanya makin berat dan makin keren aja neh
    makin butuh waktu panjang untuk mencernanya
    *otakku makin payah ternyata
    hehe

    BalasHapus
  13. Mudah2an masalah yg dihadapinya cepet selesai ya mbak.. :)

    BalasHapus
  14. semangat ya mbak. walaupun cobaannya ngga dituliskan secara jelas, tapi semoga Allah selalu memberikan jalan. aminnn

    BalasHapus
  15. eh ini sebenarnya tulisannya buat siapa bu?

    BalasHapus
  16. ah walau hanya berupa kata tapi mendalam makna seribu bahasa

    BalasHapus
  17. makasih mbak, rada baikan jadinya sekarang :D

    BalasHapus
  18. waaahh,,inspiring banget ya temennya mbak reni..

    amin..
    aku ikut doain juga ya.. :)

    BalasHapus
  19. nice post, ditulis dengan baik :) Tuhan memang selalu memberi ujian yang sudah dipastikan kita mampu menghandlenya. semoga semuanya selalu semangat ya.. amen :))

    BalasHapus
  20. berdo'a..
    buat ibu blogger yang satu ini..
    :)

    selalu berikhtiar diiringi do'a ya buu.. :))

    BalasHapus
  21. Aku jadi merasa sedang disemangati oleh mbak, Thanks buat dukungan semangatnya ya mbak...:)

    BalasHapus
  22. Aku akan terus bersemangat... Ayo semangat 45 !!!!

    BalasHapus
  23. @Ayu >> Ayu juga mau ya? Padahal sptnya Ayu selalu penuh semangat deh :)

    @Orin >> Nah gitu dong mbak... semangat terus ya...

    @Nia >> Bener mbak, temanku ini memang sudah banyak mengalami hal2 berat dalam hidupnya. Terima kasih doanya ya...

    @Rian >> terimakasih utk doanya.. semoga temanku menjadi makin ringan langkahnya dalam menjalani ujian kali ini.

    @Rawins >> Halah... makin berat dan makin keren apanya ?? Rasanya tulisanku masih begini2 aja deh..

    @Niee >> Mudah2an ya... Bantuin doa dong.. :)

    @Meutia >> Ya, semoga Allah selalu memberikan jalan. Makasih banget ya.

    @Nuel >> buat temanku, Nuel. Dia sedang sangat sedih kali ini.

    @Aulawi >> Sayangnya temanku itu setiap baca tulisanku ini kok malah nangis ya? Padahal niatku utk menyemangatinya lho.. :(

    @MAV >> apanya yg rada baikan? hehehe

    @Rabest >> memang, temanku itu benar2 membuatku kagum akan ketegarannya selama ini.

    @Indi >> Memang sebenarnya ujian diberikan dalam batas kemampuan kita. Cuma masalahnya saat kita ditimpa masalah, kita lupa akan hal itu. Begitu juga temanku. Makanya aku menuliskan hal ini utk menguatkannya.

    @Arif >> Berdoa mulai... hahaha. Makasih ya.

    @Lily >> Syukurlah kalau tulisanku juga berhasil menyemangatimu. :)

    @Imam >> Semangat 45 kurang banyak kayaknya... hehehe

    BalasHapus
  24. dia pasti makin semangat setelah baca post ini buk :)

    BalasHapus
  25. aku pun turut mendoakan agar seseorang yang diberi semangat oleh Mbak Reni,..senantiasa diberi kekuatan lahir dan batin. Persoalan akan mendatangkan keinginan untuk selalu meminta kepada Yang Maha Kuasa..dengan begitu kita tak pernah melalaikanNya..:

    BalasHapus
  26. bener2 cerita yg menginspirasi saya..
    keep blogging mbak

    BalasHapus
  27. ini secara nga lagnsung nasehat dari seorang ibu.....
    semangat saya jadi ber kobar2

    BalasHapus
  28. yahh mbak katkatanya bikin miris ,...,.emang mbak kerja dmna??gak sekantor ma suaminya mbak??

    BalasHapus
  29. salam kenal mba. .
    setelah membacanya, seperti di beri semangat lebih dari seorang kawan baru :)

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)