Senin, 21 Maret 2011

Berlatih sabar

Beberapa hari terakhir aku harus ekstra sabar nih. Penyebab utama tak lain adalah koneksi internet yang super duper lemot. Rupanya keputusanku berganti ke modem USB tak menyelesaikan masalah. Walau tak berulang kali mati seperti sebelum ganti ke modem USB, tapi loadingnya lama banget.

Aku jadi harus ekstra sabar setiap kali berkunjung ke suatu blog. Meninggalkan komentar juga memerlukan banyak kesabaran dariku. Akibat koneksi yang tidak mendukung, seringkali aku gagal meninggalkan komentar, walau aku sebenarnya sudah mengetikkan komentarku.

Kalaupun akhirnya komentarku masuk, seringkali malah masuknya lebih dari sekali. Jadi untuk beberapa blogger yang menerima banyak komentar yang sama dariku, mohon dimaafkan. Bukan aku bermaksud nyepam ataupun nyampah, tapi itu semua terjadi karena koneksi internetku yang emang sering trouble. Komentar-komentar yang sama itu boleh dihapus kok jika mengganggu.

Selain itu, masalah yang aku alami adalah aku sulit banget masuk ke wordpress. Sudah beberapa kali aku mencoba tapi selalu saja gagal. Aku juga tak berhasil masuk ke blog beberapa blogger, seperti blonya pak Sawali. Entah mengapa seperti itu, aku tak tahu.

Masih seputar kesabaran, aku kemarin juga harus bersabar lagi saat menghadiri undangan pernikahan seorang kenalan. Baru sekali ini aku datang ke sebuah resepsi pernikahan yang untuk bersalaman dengan mempelai saja harus antri lama banget. Tamu yang diundang banyak sekali dan hampir semua tamu yang datang diajak berfoto. Itu sebabnya antriannya jadi panjang dan lama banget.

Sebenarnya gedung tempat berlangsungnya resepsi pernikahan itu sudah cukup besar, tapi karena jumlah undangan sangat banyak jadinya sumpek banget. Untuk mengambil hidangan yang disediakan pun perlu kesabaran, selain karena antrinya banyak juga karena berjubel. Udara di dalam gedung pun jadi sangat panas, meskipun sebenarnya gedung itu sudah dilengkapi dengan AC yang memadai. Kondisi seperti itu membuat tamu jadi tidak nyaman dan banyak yang buru-buru ingin keluar ruangan.

Seringkali kita memang dihadapkan dengan banyak hal yang menguji kesabaran kita. Apakah kita selalu berhasil melewati ujian kesabaran itu dengan baik?

28 komentar:

  1. wah pantesan di raja kecil place to study nyampe 3x mbak.. Hehe

    BalasHapus
  2. kurang mbak, kadang saya yang ngrasa sudah bisa sabar ada kalanya karena sesuatu hal jadi naik turun emosian...sebisa mungkin saya sabar, tetap semangat untuk menjaga hati serta lisan dan perbuatan...agar sabar terus konsisten ada :)

    BalasHapus
  3. weleh...

    saya sendiri kadang suka ga bisa nahan sabar mba...

    jadi sstress sendiri dibuatnya, hahahaha... jadi jerawatan, akakak...

    yah, kalo bisa sabar, hidup jadi adem yah...

    salam kenal mba... sya anak baru :D

    BalasHapus
  4. wah sabar ya mbak coba aja ganti operatornya siapa tau koneksinya bisa cepet.....

    BalasHapus
  5. he.. he.. sabar itu saya kira butuh proses mba, jadi orang yang sabar dalam satu kondisi belum tentu sabar pada kondisi lain, untuk bisa konsisten sabar, butuh itu, latihan. Sabar juga biasanya gampang diucapkan tapi amat berat dipraktekan, kecuali bagi yang yakin dan optimis. (saya sok tau ya, maafin ya.., lagi-lagi penyakitku kambuh)

    BalasHapus
  6. ::: wah mba Reni,,,, semangat! Tetap bersabar... ^__^

    ::: tenang-tenang, kesabaran tak pernah ada batasnya kok, pasti bisa, hehehe...

    ::: wah pantas, rasanya mba reni selalu nyangkut yah di blogku yang berkaitan image grafis itu ^_^ sayang sekali mba,,, tapi aku bersabar kok dan mendoakan semoga Mba Reni bisa segera mensiasati semua kesulitan dengan kesabaran ekstra,,, amin ^_^

    BalasHapus
  7. hehe...
    ada yang bilang sabar itu ada batasnya
    tapi kalo ada batasnya berarti bukan sabar :D

    semangat untuk selalu sabar
    insyaAllah ada kebaikan yang akan datang pada kita

    BalasHapus
  8. nahhh...sama tuh sama kak Irhampedia yang komen di atas, aku bukan orang yang sabaran. Malah cenderung sangat gak sabaran banget nget nget!
    sekarang lg belajar nenangin diri, biar bs jaga emosi...heuuftt...*curhat*
    moga kita bs jadi org yg bs bersabar y mb
    :D

    BalasHapus
  9. kata Mbah, orang sabar itu subur, hidup makmur kalo ndak sabar maka ....
    Setuju sama Chika bahwa kesabaran tidak tak terbatas, sebab kalo terbatas berarti kita buka orang yang sabar

    BalasHapus
  10. kita senasib, mbak
    utk BW aja sering kesulitan, sehingga aku butuh waktu lamaa banget utk membalas kunjungan sahabat blogger, trus kalo nulis coment sering harus berkali2 baru terkirim, jadi utk mensiasti harus nulis berkali2 terpaksa aku copas dulu comentku baru deh aku kirim, jadi kalo coment ku sama terkirim berulang2 itu akibat lemotnya jaringan internetku

    BalasHapus
  11. Wah....kalau kesabaran di tempat pesta....harus benar2 kuat deh...apalagi klu kita hrs lama berdiri dg hak tinggi dan kain songket yg rada sempit dan ditambah dg make-up......

    BalasHapus
  12. kesabaran mmg perlu perjuangan ^_^

    BalasHapus
  13. Mamah Euis ti bekasi21 Maret 2011 12.41

    Jika sabar itu karena sesuatu maka akan terasa berat, tapi jika sabar itu karena Allah SWT maka Dia akan mengaruniakan kesabaran kedalam hati kita, oleh karena itu cobalah ubah pola pikir bahwa kalau saya bersabar sy bersabar kepada ketetapan Allah SWT sebagaimana firmanNya didalam Surat Al Qolam ayat 48, silakan dicoba, insya Allah, mujarab dan dibelakangnya nanti akan diberi berbagai kebaikan dari sisiNya, Amiin

    BalasHapus
  14. namanya ujian yaa harus lulus mbak.. yang sabar yaak.. *sebenernya saya paling sebel kalo dikasih kata2 ini*.

    ya udah nggak apa-apa, yang penting udah usaha.. perkara emang loadingnya lemot.. mungkin paketnya kudu diupgrade jadi yang premium?? #dikeplak

    BalasHapus
  15. Karna sabar itu memuliakan mb..meskipun sabar itu lapar.
    Emang kita harus belajar bagaimana melatih kesabaran ya Mb.

    BalasHapus
  16. hahah,,sama mbak,,saya juga berlatih sabar kl berhubungan dg koneksi internet..hehe

    BalasHapus
  17. walah sabar ya bun, kalo udah nyangkut koneksi internet sih :D hihi btw aku juga paling males kalo ke acara nikahan tapi harus ngantri selama itu.

    BalasHapus
  18. Iya, mbak. belum lagi kalo blog yang dibuka itu pake widget macam-macam yang bikin berat. waduh, loadingnya luamaaa..

    BalasHapus
  19. Semoga kita semua bisa menjadi orang sabar...Amin....
    Jadi sabar kan perlu juga do'a ya...setelah berusaha sabar ditambah do'a jadi orang sabar...halah bingung..semoga yang membacanya sabar...hehehehe

    BalasHapus
  20. Ternyata kita senasib mbak, koneksi internet yang lemot, terkadang buat aku kehilangan kesabaran juga. Tapi kalau ngomel2 sendiripun sepertinya juga gak ada guna, gak merubah keadaan..jadi ya lebih baik berlatih untuk sabar.

    BalasHapus
  21. sama mbak,jaringan internet ane juga lemot.makasih atas kunjungannya,kapan ni maen keblog ane lagi

    BalasHapus
  22. sama,koneksi internet ane juga lemot.makasih ya atas kunjungannya.klu ada waktu kunjungi blog ane ya

    BalasHapus
  23. aku orangnya suka nggak sabaran xD
    tapi ya mau tak mau harus belajar untuk sabar sih ya mbak, namanya jg hidup bareng orang lain

    BalasHapus
  24. haduhhhh... berat banget emang mbak belajar sabar...
    seperti saya kalo lagi ngadepin murid yang gila bener... duuuhhhh, emosinya kadang mpe keubun-ubun... but sekali lagi saya harus bersabar... harus!!!! jangan sampe saya meledak... (bom kali ya meledak?)

    BalasHapus
  25. saya lebih tertarik tentang internetnya. saya juga sempet bahas itu, kalo ga awas, internet bisa memunculkan bahaya stres.:)

    BalasHapus
  26. saya sendiri juga masih harus banyak belajar tentang yang namanya sabar ini. cara belajarnya y dengan mempraktekkan. kadang berhasil, tapi lebih sering gagal.

    oia, saya ijin share. mohon jangan dianggap sebagai spam. namun jika tidak berkenan, dihapus saja tidak apa-apa.

    seorang adik dari anak didik teman saya saat ini sedang membutuhkan bantuan seikhlasnya, baik berupa doa untuk kesembuhannya maupun dalam bentuk finansial. Saat ini dana yang terkumpul baru sekitar 3,5 juta, sementara yang dibutuhkan sekitar 50juta.

    info lebih lengkapnya bisa dilihat di sini.

    Nurul Safika

    silahkan di share ke rekan-rekan yang lain.
    insya Allah, kebaikan anda semua mendapatkan balasan Tuhan yang Maha Esa.
    terima kasih.

    BalasHapus
  27. Yang sabar di sayang Tuhan.
    Oia, mba aku ada award buat mba kalau berkenan silahkan di ambil.

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)