Minggu, 20 Maret 2011

Nasi Aking

Pada tahun 2002, aku dan suami memutuskan untuk mulai hidup mandiri di rumah kami sendiri bersama Shasa. Sejak saat itu, segala urusan rumah tangga menjadi urusan kami bersama, terutama urusan masak memasak. Hidup berdua dengan Shasa yang masih kecil membuatku tak perlu memasak nasi banyak-banyak. Bahkan seringkali nasi yang aku masak tak habis untuk konsumsi kami bertiga.

Dari dulu aku memang paling sayang membuang makanan. Saat itu aku berinisiatif untuk memanfaatkan nasi sisa. Tetangga-tetanggaku banyak yang menjemur nasi sisa itu untuk dijadikan nasi aking (karak). Aku pun mencoba untuk melakukan hal yang sama. Tapi ternyata membuat nasi aking itu tak mudah.

Seringkali nasi sisa yang aku jemur malah berjamur. Berbagai media untuk menjemur pun aku coba, mulai dari tampah (tempat bundar yang terbuat dari bambu), kemudian wadah plastik, sampai wadah yang berbahan seng. Namun hasilnya tetap saja sama, nasinya banyak yang berjamur. Mungkin karena nasi yang dijemur itu harus rajin dibolak-balik agar tidak berjamur. Sementara aku yang kerja tak mungkin bisa melakukannya, bahkan saat musim hujan datang, seringkali nasi yang aku jemur malah basah kehujanan dan tak ada yang sempat 'menyelamatkannya' (karena kami semua kerja).

Aku melihat bahwa usaha tetangga-tetanggaku dalam membuat nasi aking juga banyak yang tak berhasil. Rata-rata hasilnya sama, berjamur. Padahal nasi yang mereka jemur jumlahnya jauh lebih banyak daripada punyaku, karena aku memang jarang banget menyisakan banyak nasi. Ada rasa 'eman-eman' (sayang) melihat gundukan nasi yang dijemur tetangga-tetanggaku yang jadi berjamur. Kalau sudah berjamur seperti itu rasanya sia-sia waktu yang telah diluangkan untuk membuat nasi aking. Akhirnya aku memutuskan berhenti dari usaha membuat nasi aking ini.

Solusi yang aku ambil selanjutnya agar tak menyisakan banyak nasi sisa adalah aku memasak nasi seperlunya saja. Aku lebih memilih memasak sedikit-sedikit, dan kalau habis baru masak lagi. Masak nasi sehari 2 kali aku lakoni demi tak membuat terlalu banyak nasi sisa. Kalaupun ternyata masih sisa, yang biasanya tak banyak terpaksa aku buang. Sementara kalau sisanya banyak dan memungkinkan, aku akan membuatnya menjadi nasi goreng.

Namun keadaan berubah setelah aku menyaksikan tayangan televisi yang aku tulis di sini. Aku sungguh tak tega  melihat seorang nenek dan seorang cucunya yang selama bertahun-tahun hanya makan gaplek yang berjamur. Menyedihkannya lagi, gaplek berjamur itu dikonsumsi tanpa lauk sepotongpun. Bahkan mereka mengaku bahwa sudah bertahun-tahun mereka tak makan nasi. Masya Allah, trenyuh sekali hatiku melihat tayangan berita itu.

Setiap melihat nasi sisa dan hendak membuangnya, aku jadi teringat akan tayangan berita itu. Semenjak itulah aku bertekad untuk membuat nasi aking lagi. Walau nasi sisaku tak pernah banyak, tapi kini segala cara aku lakukan agar nasi sisa yang aku punya bisa menjadi nasi aking dan tak berjamur lagi.

Aku tak hanya mengandalkan sinar matahari untuk membuat nasi sisa-ku menjadi kering. Seringkali aku menggunakan jasa kompor gas untuk membantu 'pengeringan' nasi sisa itu. Sampai-sampai suamiku tertawa melihat betapa repotnya aku mengurusi sisa nasi (yang seringkali cuma sedikit) hanya agar dapat menjadi nasi aking.

sebenarnya setiap hari hanya sedikit nasi seperti ini yang aku jemur

setelah 2 bulan, aku berhasil membuat nasi aking sebanyak ini #bangga

Setelah kurang lebih 2 bulan, aku berhasil mengumpulkan banyak nasi aking. Rencananya nasi aking ini akan aku titipkan pada ibuku, karena ibuku sering didatangi orang yang menanyakan apakah ada nasi aking. Aku sendiri tak tahu akan digunakan untuk apa nasi aking itu. Apakah untuk dikonsumsi sendiri ataukah untuk pakan ternaknya. Yang jelas, nasi sisa yang biasanya membusuk itu telah dapat aku selamatkan dan digunakan untuk kepentingan lain.

Sekarang aku merasa lebih tenang karena telah berhasil menyelamatkan lebih banyak butir nasi yang terbuang. Aku juga lebih lega karena tak perlu lagi membuang-buang makanan, sementara kemiskinan di negeri ini membuat banyak orang di luar sana yang tak mampu makan nasi.

Apakah sahabat punya pengalaman dalam membuat nasi aking sepertiku?

30 komentar:

  1. ternyata tante punya rasa sayang dalam membuang nasi ya.... dan ternyata membuat nasi aking itu susah ya, seperti susahnya kehidupan di negeri ini... :(

    BalasHapus
  2. wah disini juga banyak banyak mbak yang bikin nasi aking(karak atau cengkaruk)hehehe tapi alhamdulillah buat makan ternak,kalau lihat ditv acara reality show aku sering tak tahan nahan air mata mbak, ternyata dinegri ini masih banyak yang kelaparan bahakan sampai rela makan nasi aking,nasi sisa, tewol,ubi rebus bahkan sehari tak makan rasanya benar-benar pedih sekali sementara orang yang mampu kadang menutup mata melihat itu & tak jarang diantara mereka yang mensyukuri nikmat hidupnya saat ini. inspiarif banget mbak artikelnya semoga bermanfaat.......

    BalasHapus
  3. langkah yang tepat Mbak, daripada repot kita menjemur dan akhirnya malah menjamur maka lebih baik mengatur jumlah beras yang kita masak. Kata Mbah saya, lebih baik kurang daripada lebih....
    saya juga seringkali merasa sedih melihat bagitu banyak makanan berlimpah dalam satu hidangan sampai-sampai kadang ada yang sama sekali tidak tersentuh, sementara di luar sana untuk mendapatkan nasi saja banyak yang susah. Hanya kepedulian terhadap lingkungan yang dibutuhkan sebagaimana Rosulullah SAW mengajarkan pada kita bagaimana tanggungjawab kita terhadap tetangga terutama yang serba kekurangan

    BalasHapus
  4. tetangga saya juga ada yg selalu bikin nasi aking utk nantinya dijual ke org yg membutuhkan dg harga yg murah...

    BalasHapus
  5. menyedihkan sekali ya, mbak masih ada saudara2 kita yg hanya mampu menikmati nasi aking, sampai kapan ya keadaan ini berakhir.

    BalasHapus
  6. Hebat....

    dulu kami punya bebek sama ayam untuk makan sisa nasi. sekarang aku tidak tahu nasi sisa di rumah diapakan
    #gapernahpulangkampung

    BalasHapus
  7. Aku dulu jg pny pengalaman tentang nasi aking...
    wkt kami msh tinggal di jkt...setiap pagi sblum aku dn suami berangkat kerja,selalu datang nenek2 minta nasi sisaku, pertama2aku kaget jg dan aku beri nasi yg hangat...hehe ia gak mau, malah minta nasi dingin..dan setelah aku ngerti dg keadaan ibu itu, maka tiap hr aku slalu lebihin masak dan klu pas kami tdk msk, maka mlm2 aku sengaja beli nasi di warteg dpn rmh ku...

    BalasHapus
  8. mm..kalo aku nih mbak, misalnya rice cooker lagi ga bisa dipake kan biasanya berasnya suka kurebus doang pake api kecil. nah..kalo udah mateng kan yang bagian bawahnya suka keras, jadi kayak kerak gitu. setelah itu dijemur, trus digoreng ulang. jadinya enak lo..kayak kerupuk. jadi ga ada yang terbuang ^^

    BalasHapus
  9. wooooow
    aku suka nasi aking
    dulu kecil2 aku suka jemur nasi sisa emak lasngusng dibawah terik sinar matahari
    setelah kering, aku goreng
    ditiris lalu ditaburi gula
    asiiik banget
    kayak sagon-sagon jadinya
    perutpun kenyang jadinya

    BalasHapus
  10. Wah ternyata Mbak lebih pencinta alam dari kawan2 PA yang saya kenal. Salam lestari deh kalo gitu..

    Mari kita budayakan daur ulang..!

    BalasHapus
  11. jadi tips untuk agar nasi aking tak berjamur ketika dijemur adalah dipanaskan dikompor gas ya Mbak... :-)

    BalasHapus
  12. nasi yang menurut kita gampang sekali di dapatkan dan yg sering kita telantarkan, ternyata sulit sekali masih banyak orang yg sulit untuk mendaptkannya.

    BalasHapus
  13. kalo dikeluarga saya, biasanya nasi aking buat makanan ayam.. secara saya pelihara ayam kampung. hehehe..

    BalasHapus
  14. Alhamdulillah di rumah aku jarang banget buang nasi, Biasanya ibu pas banget nasinya, hehe..

    Kalau emang ada sisa biasanya dikasih buat ayam, secara bapak ada miara ayam kampung kayak Gaphe gitu :D

    BalasHapus
  15. nenek saya tuh, jago bangeeet bikin nasi aking. kalo di aceh namanya apa ya... lupa.. bukan nasi aking pokoknya..

    BalasHapus
  16. nasi adalah makanan pokok kita dan sudah menjadi kebutuhan kita sehari hari, alangkah mirisnya kalo msh ada sodara2 kita yg msh mengkonsumsi nasi aking buat melanjutkan sisa hidupnya. saya suka kebagian ngangkatin jemuran nasi aking kalo pas mau keujanan hehehe..

    BalasHapus
  17. Haiyaah, Mbaak..kok rajin-rajinnya susah-payah bikin nasi aking. Memang begitu ya dilemanya kalo hidup cuman bertiga, masak nasi banyak kok eman-eman, masak nasi sedikit kok nanggung.

    BalasHapus
  18. Jadi inget waktu kerja dulu, jadi bagian konsumsi, waktu itu kalau ada nasi sisa biasanya banyak, ya dibagikan ke tetangga atau tukang beca atau pengamen jalanan. pengalaman juga bikin nasi aking tapi karena tidak telaten ya gitu jadi tetep berjamur, biasanya klo yang jadi saya goreng dan saya bagikan kerekan kerja, lumayan buat cemilan

    BalasHapus
  19. Pas masih di Jawa dulu pernah bu Reni, tapi pake air garam gitu...trus dikeringin, dijadikan arangginang bukan nasi aking lagi :)

    BalasHapus
  20. waktu keil ibu selalu menggoreng nasi aking lalu ditaburi gula wow saya suka sekali bu, kayaknya saya harus bongkar template nih bu banyak yang sahabat yang ngeluh nggak bisa buka templatenya

    BalasHapus
  21. ehm... ternyata membuat nasi aking itu enggak gampang ya mbak...

    BalasHapus
  22. wah,cuma dijemur ya...baru tahu,soalnya gk pernah makan.pegen nyoba nanti,makasih udah mampir,kalau ada waktu mampir lagi ya

    BalasHapus
  23. beruntung keluarga saya memelihara ikan lele di kolam kecil, jadi walaupun ada nasi tersisa bisa dimanfaatkan untuk pakan ikan.....

    BalasHapus
  24. wah, kalau yg ini ibuku ratunya..
    pinter banget masak ngracik aking..hehhe

    BalasHapus
  25. Bener mb..terkadang saya jugatak tega untuk nasi yang sudah basi atau nasi sisa..sementara binatang peliharaan saya tak punya.
    Makanya saya masak hanya sedikit mb untuk mengurangi terbuangnya nasi.

    BalasHapus
  26. Jadi inget wkt ecil dulu, mbah jago bwt nasi aking, kayanya bisa digoreng lagi slain u/ makan ternak deh, kalo gak salah di tempatku namanya cengkaruk mbak :)

    BalasHapus
  27. iya mbak.. sayang banget nasi sisa kalo dibuang. dirumah biasanya ibu juga suka jemur nasi sisa. kalo uda jd karak tyus dibeli sama pedagang yang biasa goreng karak buat dijual lagi...

    BalasHapus
  28. Cara lain agar nasi sisa tak mudah berjamur, ini pengalaman ibuku: Masukkan nasi sisa ke dalam freezer, setelah semalaman atau lebih kemudian jemur nasi di bawah sinar matahari. Biasanya jadi lebih cepat kering. Nasi yang sudah dimasukkan ke dalam freezer akan berubah menjadi lebih putih dan tidak lengket. Selamat mencoba

    BalasHapus
  29. Aq pny trik...bgmn agar nasi sisa dapat kering merata, bersih dan tidak berjamur...nasi aking dpt dgunakan un pakan ternak ato un tambahan mbuat bubuk kopi....

    BalasHapus
  30. minta info dong daerah mana yang banyak nasi aking,tolong ya yang tau kasih informasi.

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)