Kamis, 20 Mei 2010

Kangen gudeg

Aku kangen gudeg. Aku pengen banget makan gudeg. Sebenarnya di kotaku ada juga penjual gudeg, tapi sayang rasanya tak seenak gudeg Yogya. Sebenarnya, saat suamiku pulang dari diklat ke Cisarua beberapa waktu yang lalu, dia sempat mampir ke Yogya. Rencananya akan membelikan aku gudeg. Sayang sekali, karena ada miskomunikasi antara suamiku dan penjual gudeg, jadinya suamiku tak kebagian gudeg. *nyesel banget*

Bicara tentang gudeng, aku selalu teringat dengan gudeg yang menjadi langgananku saat kuliah dulu. Selama aku kuliah dan kos di Yogya dulu, aku suka banget sarapan gudeg. Kebetulan di belakang rumah kostku ada penjual gudeg yang menurutku enak dan harganya terhitung murah untuk ukuran anak kost sepertiku. Jadinya, sarapan gudeg selalu saja jadi pilihan banyak mahasiswa.

Hanya sayangnya, aku dan beberapa mahasiswa lainnya suka tak sabaran beli gudeg di sana. Penyebabnya adalah penjualnya suka mementingkan dan mendahulukan kerabat dan tetangga. Sering sekali terjadi orang yang baru datang langsung minta dilayani dengan alasan untuk sarapan anaknya yang akan berangkat sekolah. Dan jika orang itu adalah kerabat atau tetangga, pasti langsung dilayani oleh Simbah penjual gudeg itu.

Hemmm.., sungguh melihat nasi gudeg itu aku jadi pengen banget
(gambar diculik dari sini)

Heran plus jengkel banget aku kalau sudah begitu. Ya kalau memang anaknya butuh sarapan gudeg sebelum berangkat sekolah, kenapa juga tak beli gudeg sejak pagi ? Memangnya sekian banyak mahasiswa yang sejak lama antri juga tak butuh kuliah di pagi hari ? Kalau para mahasiswa itu tak kuliah pagi, mereka kan bisa memilih beli gudeg agak siang, supaya tidak antri. Mentang-mentang mahasiswa ini 'orang luar' yang tidak dikenal secara pribadi oleh Simbah penjual gudeg, selalu saja dikalahkan kepentingannya. Namun aku tak pernah melihat ada mahasiswa yang berani protes atas diskriminasi itu... ^_^

Bahkan...., sampai aku lulus aku tetap saja membeli gudeg di situ, maklum saja tak ada penjual gudeg lain (yang murah meriah dan enak) di dekat tempat kostku. Apalagi jika pas sedang 'krisis keuangan' karena uang saku menipis, pasti deh banyak mahasiswa yang kesana. Bukan untuk beli gudeg, tapi untuk beli ketela pohon rebus yang diberi bumbu gudeg. Rasanya enak dan tak dapat ditemukan dimanapun juga. Yang lebih penting lagi adalah harganya jauh lebih murah... hehehe. Duuh..., aku jadi makin kangen gudeg. Siapa mau mengirimi aku gudeg ya..? *ngarep banget*

41 komentar:

  1. salam,
    wah ada yg lagi kangen gudeg yak,,,
    emang makanan jogja bikin kangen, sam seperti kota nya yg ngangenin..

    salam kenal langit,
    aku follow, berkenan follow balik ya,thxs^^

    BalasHapus
  2. believe it or not mbak, pas baca posting ini aku nyambi makan nasi bungkus gudeg, tenan iki...we have the chemisrty! hehe

    BalasHapus
  3. Gudeg Yogya manis banget mbak..
    kalau aq lebih seneng gudeg yg dijual di jawa timur, agak asin sedikit. yah, karena lidahku ga begitu suka yg manis2 sih :)

    BalasHapus
  4. kalau aq malah belum pernah ngrasain gimana rasanya gudeg yang katanya enek bgt

    BalasHapus
  5. walau cukup lama tinggal di jogja
    aku ga begitu suka
    aku cuma suka sambal krecek ma nasi kucing
    yihaaaaaaaaaa

    BalasHapus
  6. Mbak, menurutku ya, untuk melampiaskan kekangenan terhadap gudeg, juga karena sering terjadi diskomunikasi terhadap yu-yu gudeg di Jogja, gimana kalo di Madiun Mbak ini membuka kafe gudeg??

    BalasHapus
  7. wah, nggak suka gudeg. kalo makan dikittt aja sih gpp, cuma icip2 doank. tapi kalau banyak kok rasanya aneh ya?

    BalasHapus
  8. Anaknya ibuk2 kalau telat sekolah kan nangis Mbak, kalau mahasiswa kalau telat masak nangis, paling2 nitip absen .. Hehe..(pengalaman pribadi nih)

    BalasHapus
  9. Duch Mb..bikin lapar nich Gudegnya...

    BalasHapus
  10. gudeg ku sayang..
    gudeg ku malang...

    BalasHapus
  11. Mungkin buat si mbah, tetangga lebih penting karena dia akan selalu ada untuk menolongnya jika kesusahan, sedangkan mahasiswa bisa datang silih berganti mbak, hehehe...

    Kpingin juga tuh ngrasain gudegnya si mbah...

    BalasHapus
  12. jadi laper mbak, tadi baru makan sepiring, neh laper lagi.. he

    BalasHapus
  13. jadi inget waktu hidup merantau di bekasi, kontrakan sebelah warung gudeg, kalo males masak ya makan gudeg. he

    BalasHapus
  14. aku jadi lapar di tengah malam niy,mbak...
    huhuhuhu

    BalasHapus
  15. Wah saya malah blm pernah nyobain yang namanya gudeg :)

    BalasHapus
  16. huhuhu.....mba Reni tegaaaaa....!!!!

    aku jadi laper dan ngiler berat niiihh setelah baca tulisan ini.

    Tapi pengennya gudeg Jogja. Nah lo...susah deh.

    BalasHapus
  17. HHHmmmm... bangga saya jadi warga Jogja, emang gudeg langganan mbak Reni di daerah mana???

    salam kenal dari saya dan salam hangat selalu dari Jogja :)

    BalasHapus
  18. Cherrr ngiler....hihihi lama gak makan gudeg juga sis.Saya gak bisa ngirimin,wong saya sendiri ingin di kirimin hehehe.

    BalasHapus
  19. JD NGILER LIAT GAMBARNYA....

    BalasHapus
  20. seumur hidup belum pernah merasakan gudep hikks xdddd mbak

    BalasHapus
  21. met pagi Mba Reni, maap dah lama ga mampir kesini. Seminggu libur ga ngenet dulu soalnya ada mertua dateng dari Pontianak.

    Btw gw juga kangen gudeg neh Mba. Gile, dah berabad2 ga makan gudeg. Kreceknya itu loh yang ngangenin. Tapi gudeg Jogja tuh maniiisss banget. Plus murah boooo :-)

    BalasHapus
  22. ::: hehehehe.... mungkin memang buatnya, tetangga jauh lebih penting yah... apalagi kalo tetangga sampai kecewa, bisa kepikiran karena itu paling setia difikirnya... ^-^

    ::: aku gak terlalu fanatik gudeg, butuh waktu lama untuk bisa kangen lagi sama gudek ^-^v

    BalasHapus
  23. ikh ngeliat nya jadi bikin laper mas....
    gudeg asli yogya ya???
    heheu...
    enak banget dech kayanya....

    BalasHapus
  24. gudeg jogja emang mak nyuz apalagi yang ditempatin di kendil kitu lho Mbak... itu yang paling aku suka

    BalasHapus
  25. Gudeg aku juga suka
    jadi kangen mau pulang kampung mba >,<

    BalasHapus
  26. hehee... rupanya makanan favorit kita sama Mbak

    BalasHapus
  27. Saya juga sangat menyukai makanan ini, pernah dulu pas istri saya hamil, malah saya yg ngidam gudeg ini, hehee

    BalasHapus
  28. Aduuuuh...pas laper, lha yo kok nemu gudeg?! Tambah ngiler bu......

    BalasHapus
  29. mbak, mampir siang ya...

    BalasHapus
  30. semoga sukses selalu dan sehat selalu ea...

    BalasHapus
  31. kuberkunjung lagi , mb reni
    gudegnya masih manis kah? hehehe

    BalasHapus
  32. meskipun asli Bandung, saya juga suka gudeg lho mbak :)

    BalasHapus
  33. salam...saya dari bumi Malaysia. Tertarik dengan penulisan anda kerna Genre kita sama nampaknya - pengalaman.

    Jemput ziarah datang ke blog saya juga ya

    www.sheikasyuhada.blogspot.com

    BalasHapus
  34. aku malah dah bosen makan gudeg di jogja... hehe Nice posting mbak....

    BalasHapus
  35. Mbak jahat... :(( lihat gambarnya, bikin ngiler hua.. hua..

    BalasHapus
  36. Tahu saja kalau disin ada gudeg, ayo berburu gudeg! enaka tenan!

    BalasHapus
  37. Aku juga suka sama gudeg mak, tapi harus yang dimasak sama orang asli Jawa, hehe..soalnya rasanya suka lain deh kalau yang masak bukan asli Jawa :p

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)