Sabtu, 22 Mei 2010

Tragedi High Heels

Malam ini, kami sekeluarga dan juga kedua orang tuaku berencana untuk menghadiri resepsi pernikahan. Yang punya hajat adalah kenalan dari orang tuaku dan juga suamiku, makanya kami berencana berangkat bersama-sama. Jam 7 malam, meluncurlah kami ke lokasi resepsi pernikahan itu.

Kebetulan, resepsi pernikahan itu tidak diselenggarakan di gedung, namun cukup di rumah saja. Dengan memasang terop sepanjang separo jalan dan memanfaatkan rumah tetangga sebelah, pesta pernikahan itu dapat berlangsung dengan cukup meriah.

Saat kami datang, undangan yang hadir sudah cukup banyak. Setelah mengucapkan selamat kepada kedua mempelai dan diajak berfoto bersama mempelai, kami pun dipersilahkan untuk menikmati hidangan. Memasuki rumah yang dipakai untuk tempat makanan, hawa panas terasa. Maklum saja, banyak orang berjubel disana.

Meskipun panas dan berjubel, tapi ibuku sangat enjoy karena bertemu dengan teman-teman kerjanya dulu. Serasa reuni saja suasananya bagi ibuku, sehingga ibu pun asyik ngobrol dengan teman-temannya itu. Tapi semua itu dilakukan ibu tentu saja sambil menikmati hidangan yang ada.. :D

Saat aku dan Shasa menikmati hidangan itu, tiba-tiba tragedi terjadi. Hak sendalku yang sebelah kiri tiba-tiba saja lepas. OMG... what must I do..? Aku sempat melirik ke kanan ke kiri apakah ada yang memperhatikan tragedi itu. Sepertinya aman... karena semua tampaknya sedang menikmati hidangan yang ada. Segera aku beringsut menuju ruangan yang dipergunakan sebagai dapur di belakang ruang makan itu (untung saja tempatnya tak jauh).

Kehadiranku di dapur tentu saja mengundang perhatian orang-orang yang sedang sibuk menyiapkan hidangan. Segera saja aku minta ijin untuk melepas hak sandalku yang satu lagi. Mereka tersenyum maklum. Tapi ternyata... melepas hak sandal yang masih 'sehat' sulit juga.. karena masih melekat erat di sandal yang kupakai. Akhirnya, setelah mengerahkan segenap tenaga, hak sandalku yang kanan terlepas juga.

Lega sekali rasanya karena kedua kakiku sudah sama 'tinggi'nya. Tapi... dimana aku harus menyimpan kedua hak sandalku yang lepas itu  ? Tas yang aku bawa adalah tas kecil, jadi tak akan muat untuk dimasuki hal sandal itu. Untung saja, baju Shasa ada 2 buah saku, di kanan dan di kiri. Segera saja hak sandal itu aku masukkan di saku baju Shasa. Beres sudah.


Aku pun segera keluar dari dapur.. dan menunggu orang tuaku menyelesaikan acara makannya. Tapi ya ampun... ternyata Ibu sangat menikmati bertemu dengan teman-temannya sehingga tak jua beranjak dari ruangan itu. Sementara aku tak berani duduk, karena kalau aku duduk maka sandalku yang tanpa hak itu akan langsung terlihat. Padahal berdiri dengan sandal tanpa hak ternyata capek juga... karena posisi sandal yang di depan lebih tinggi dari sandal bagian belakang... *sigh*

Setelah menunggu cukup lama, akhirnya ibu mau juga keluar dari ruangan itu. Lega banget... Setelah kami keluar dari tempat resepsi itu dan aku bercerita apa yang terjadi... meledaklah tawa suamiku dan kedua orang tuaku..... :(


33 komentar:

  1. hahahaha....kebayang gimana mbak reni jalan dengan sepatu yg sebelah ber-hak yg sebelah ngga....

    BalasHapus
  2. Hahaha.... Jadi mirip iklan mentos mbak. Gak kebayang kalo tamu-tamu pada tahu pasti jadi bahan perhatian

    BalasHapus
  3. untung nggak kesleo mbak....

    BalasHapus
  4. Wekekekeke... jadi inget iklan mentos :)) =))

    BalasHapus
  5. hehe.. nyeker aja ateuuh !

    BalasHapus
  6. wah ...cerita yg bagus loh...

    oh iya aku sudah jadi follower yg ke 230 ..back follow yah

    BalasHapus
  7. kayak iklan mentos...

    BalasHapus
  8. hehehehe gak kebayang mbak,btw coba ini jadiin puisi kocak mbak :)

    BalasHapus
  9. Hahaha....kebayang mbaak pegelnya hihi,

    BalasHapus
  10. moga kejadian itu tidak terulang lg ya mbak...

    BalasHapus
  11. salam kenal :-) mohon masukannya

    www.hafidzcollection.blogdetik.com

    BalasHapus
  12. mbak kayak iklan mentos ya..hihihi

    rugi patah hak sendanya ga seberapa ya mbak.. tappi maluunya itu.

    Lain kali bawa sendal cadangan mbak..biar aman.

    BalasHapus
  13. very interesting post

    BalasHapus
  14. tragedi dari yunani neh,

    sama ke cerita ciderella dengan sepatu kacanya, hehehe

    met istirahat,

    BalasHapus
  15. wah kaya di pilem2 itu noh, haknya di patahin sendiri. yang penting kan makan2 :)

    BalasHapus
  16. Hihihi kaya iklan permen yah Mba.

    Kalo gw mah bisa diitung jari Mba pake high heels. ga kuat boooo. Waktu wisuda ajah keluar dari gedung wisuda jalan ke fakultas gw lepas high heelsnya trus nyeker deh. Hihihi preman

    BalasHapus
  17. jiahahahahahahaha........
    untung ga diganti pake sepatu olahraga aja
    sepatu olahraga gabung ma kebaya keknya oke banget deh mba

    BalasHapus
  18. hehehe...

    jadi membayangkan nih bu..

    lucu..n pasti geli kalo mengenang saat2 sprti ini,,

    BalasHapus
  19. met wiken mbak reni...
    :) :) :)

    BalasHapus
  20. ga kapok pake high heels kan mbak?

    BalasHapus
  21. maksudnya sekali tidur 8 jam lamanya
    maaf cuma itu yang bisa saya jelaskan

    BalasHapus
  22. Pengalaman 'lucu' yang tak terlupakan. Beruntung semuanya berakhir dengan 'happy'. Kami yang membaca kisahnya hanya bisa tersenyum simpul.

    BalasHapus
  23. yahh, lemnya yg sebelah kiri itu emng udah rusak kali mbak, terpaksa beli baru deh...hihihihi

    BalasHapus
  24. kaya iklan mentos yak ceritanya? xixixixi...

    BalasHapus
  25. waduh payah tuh sepatu, lem nya kurang kuat kali ya

    BalasHapus
  26. hahahhahaha....
    ternyata kejadian hak lepas ada beneran ya, kirain cuma di iklan,
    wah, kakinya g pegel2 ta mb pake sanddal tinggian yang depan, hohohoh..

    BalasHapus
  27. kenapa nggak cari permen sugus mbak pasti pede, wk wk , nggak kebayang deh mbak kalau ngalami seperti itu di pesta lagi

    BalasHapus
  28. huaaaaaaa
    kayak di iklan aja mbak !!
    ngakak.com !!

    BalasHapus
  29. haduh syg bgt sampe lepas y mba ren T_T

    kalo aq paling gbs pke high heels mba, prnh sekali nyoba aja udah kapok gmw lagi krn capenya ^^

    mksh mba udh mmpir,aq follow y mba blgnya ^_^

    With Love,

    |
    |
    V

    Miss Rinda - Personal Blog

    BalasHapus
  30. hahahaha me vs high hells wkwkwkwk. kasian shasha,bajunya dijadikan korban penyimpana hak sandalnya hehe

    BalasHapus
  31. datang bercokol disini...apa kabar sahabat..

    BalasHapus
  32. hahaha..
    untung pada nggak merhatiin ya mbak..

    BalasHapus
  33. hahhahahhaha...ups....duh..duh....ibu satu ini ada aja...ehmm gak bisa bayangkan bu reny berdiri tinggi depannya...drpd belakang...qiqiqiqiqq...

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)