Kamis, 03 Juni 2010

Hiii... Ulaaarrr....

Pagi tadi di rumah ada kehebohan. Shasa yang sudah bangun pukul 03.30 pagi seperti biasa langsung beranjak ke kamar mandi. Tapi sampai di dapur dia dikejutkan dengan benda asing, hitam dan panjang yang ada di lantai dapur. Tentu saja kaget luar biasa, Shasa segera berlari memberitahu ayahnya bahwa ada ular di dapur.

Ayahnya Shasa segera saja mengambil clurit yang tergantung di dekat televisi dan menghambur ke dapur. Sementara aku tak berani melihat apa yang terjadi, Shasa malah asyik menonton aksi ayahnya melawan ular itu. Setelah cukup lama berkutat dengan ular itu, akhirnya si ular mati juga. Sewaktu ular dibawa ke samping rumah, aku hanya berani ngintip saja dari balik jendela kamar. Masya Allah.., ularnya ternyata besar juga. Sepertinya belang-belang gitu badannya, tapi kata Shasa bagian buntutnya berwarna merah.


Kami heran banget, darimana ular itu bisa masuk ke dalam rumah. Ngeri sekali membayangkan apa jadinya saat aku sudah sibuk di dapur dan tak menyadari kehadirannya. Bisa-bisa aku dipatuk oleh ular itu... Makin ngeri membayangkan kami masih asyik tidur sementara ular itu sudah jalan-jalan kemana-mana. Hiiii.... ngeriiiii.

Ini kali kedua rumahku kemasukan ular. Yang pertama sudah beberapa tahun yang lalu. Saat itu pas suami sedang tak ada di rumah, dan ibuku menemaniku dan Shasa tidur di rumah. Sewaktu Subuh, Ibu memutuskan untuk Sholat di depan televisi saja, padahal biasanya Ibu suka sholat di kamar. Sewaktu Ibu sholat itulah aku mendengar suara-suara aneh seperti suara bersin-bersin.

Awalnya aku tak terlalu memikirkan suara asing itu, tapi lama-lama aku takut juga. Kebetulan, saat itu sedang ramai kasus "flu burung" dan aku khawatir suara bersin-bersin itu berasal dari burung peliharaan suami. Perlahan aku masuk ke ruang televisi, karena memang burungnya ditaruh di ruang itu. Saat aku mendongak memandang sangkar yang tergantung di langit-langit mataku membelalak tak percaya. Ternyata sangkar burung itu tak lagi terisi burung. "Ularr..!" pekikku pelan tapi sempat membuyarkan konsentrasi Ibu yang sedang sholat Subuh.

Aku, Ibu dan Shasa terbelalak tak percaya memandang ke arah sangkar burung yang tergantung di langit-langit rumah. Kok bisa ularnya masuk kesana..? Berarti burung peliharaan suami sudah habis dimakan ular itu. Kapan kejadiannya, kok bisa kami serumah tidak mendengar suara 'ribut-ribut' sama sekali. Tapi Ibu ingat, sewaktu Sholat tahajud kurang kebih jam 3 pagi, Ibu sudah mendengar suara seperti bersin-bersin itu, hanya saja Ibu tak tahu asal usul suara itu.

Setelah kuperhatikan, ular itu sepertinya ular kobra, karena bagian kepala melebar seperti sendok. Rupanya ular itu merasa terganggu dengan aktivitas Ibu yang Sholat Subuh tak jauh dari sangkat itu. Mungkin gerakan Ibu sewaktu sholat dengan mukena putihnya seolah menakutinya, sehingga ular itu mendesis-desis (yang terdengar olehku seperti suara bersin-bersin).

Karena suami sedang tak ada di rumah, maka pagi itu aku terpaksa gedor pintu rumah tetangga untuk minta tolong mengeluarkan sangkar burung itu dari rumah. Aku takut jika ular itu sampai keluar dari sangkar karena tak segera dikeluarkan dari rumah, maka akan sulit mencari keberadaannya di dalam rumah kami. Hii... horor banget kan..?

Rupanya tetanggaku juga bingung bagaimana cara menurunkan sangkar itu dengan aman dari langit-langit rumah. Setelah cukup lama, akhirnya datang seorang yang berani menurunkan sangkar itu. Dan, sewaktu sangkar itu diturunkan, saat sangkar itu sudah sejajar dengan muka orang yang menurunkannya, rupa-rupanya ular kobra itu sempat menyembur muka orang itu. Huff.., sempat panik sesaat tapi untung saja tak terjadi sesuatu yang tak diinginkan. Begitu ular dalam sangkar burung itu keluar rumah, lega banget rasanya...


Kedua kejadian itu membuatku makin takut saja dengan ular. Dari dulu aku memang takut banget dengan ular dan benci banget jika ada tayangan tentang ular di televisi. Sementara suami dan Shasa suka sekali nonton tayangan tentang Panji yang hobby berburu ular di salah satu stasiun televisi. Semoga saja, tak ada lagi ular yang nyelonong pengen berkunjung ke rumahku..... Amin.

NB : sengaja gak dipasang fotonya, karena aku takut melihatnya. Kalau dipasang kan membuatku teringat terus nantinya.

30 komentar:

  1. hiiii...
    ular cobra koq.. bisa masuk rumah yah...
    musti hati2 mba'...
    biasanya sembunyi ditempat yang gelap...
    begitu terusik langsung nyerang tuch...

    BalasHapus
  2. Wah..bahaya juga ya mbak jika ular masuk kerumah..btw sekedar berbagi tips dari kampung saya mbak..kalau bisa taburi garam disamping rumah 1x saja dan usahakan sedia sepotong bambu hijau utk jaga-jaga kalau ular masuk lg, krn ular lemah jika dkt dgn bambu hijau

    BalasHapus
  3. lha, emang ada kebun kosong bu dekat rumah?

    BalasHapus
  4. @inge > aku jadi waswas lagi gara2 ini ular kedua yang masuk rumah.

    @dino > makasih banget utk tipsnya Bang.

    @sibaho > emang ada kebun kosong di sebelah rumahku, Bang.

    BalasHapus
  5. awas hati-hati, ntar di pacok

    BalasHapus
  6. Sebaiknya pintu, jendela atau lubang yg memungkinkan sebagai jalan masuk ular mulai ditutup rapat mbak. Sebab dulu rumah kami juga sering didatangi ular, karena kebun dibelakang rumah kami cukup luas..

    BalasHapus
  7. Wah, saking takutnya..sampai-sampai tidak pajang gambar ular, mbak?

    BalasHapus
  8. @danil > iya nih, mulai sekarang kudu ekstra hati2

    @ajeng > iya mbak, ini juga mulai cari pengamanan yang lebih mantap.

    @ivan > aku terlalu takut ama ular, Bang. Hehehe

    BalasHapus
  9. Kalo di sebelah rumahnya ada kebun kosong, memang biasanya ular dari sana.
    Kejadian kayak gini juga terjdi i rumah bulik ku di Cipondoh tangerang, kadnag ada ular yang masuk..
    Smoga selalu di lindungi yaa mba..
    ngeri juga baca ceritanya, ularnya keliling2 di dalem rumah

    BalasHapus
  10. Udh di evaluasi blm mbak mgkn di rumah mbak ada lubang jalan masuk ular sampai segitu besar. Hrs cepat2 ditutup. Jadi kepikiran, sebelah rumahku jg ada rumah kosong dan kebunnya yg lumayan lebar...na'udzu billah.

    BalasHapus
  11. Ya,Allah...saya paling geli dengan binatang yang satu itu "ular" hiiii.Syukurlah sis,dah keluar dari rumah.Duh kasihan burungnya jadi mangsa ya?

    BalasHapus
  12. aduhhh mbaaa serem bgt....><

    jd keinget rumahQ yg sbulan lalu kemasukan uler kcil tp syg g ditangkep n lari, jd alhsil kucing ksygan aq mati bbrp hr kmudian (nangis kejer mode on mba)T___T

    krn mnrut mitosnya (mngkn mba reni lbh tau ^^), masuknya uler k rumah kalo bs hrs ditangkep,kl lari tktnya ada kluarga/ksyangan yg celaka/ilang...

    nauzubilahiminzaliq,wallahualam biassawab,smw baliq ke Allah swt y mba, n mba reni sm keluarga sllu shat walafiat tnp kkurgan 1 apapun amien ya Allah ya robal alamin ^_^

    mudh2an ulernya g dtg lagi n nakut2in mba n srumah,,,T___T

    BalasHapus
  13. harus hati2 tu mbak,,,
    jangan ampe digigit deh,,,

    BalasHapus
  14. jadi inget pas pelihan kamituwo desa aq, anaknya di sanding ular, taunya pas bangun tidur kedengaran ada desahan aneh, setelah bgun ternyata ada ular di sebelahnya

    BalasHapus
  15. untung sekarang suntikan untuk bisa ular sudah ada, jadi sedikit rasa cemas sudah pergi, tapi tetep hati2 aja, jangan sampe kegigit.

    BalasHapus
  16. dulu di rumahku juga sering ada ular, yang paling mengerikan waktu itu dia sembunyi di bawah welcome (keset), untung ga ke injek ga kebayang de klo ke injek langsung gigit soale ternyata lumayan gede juga..... hihihii sereemmmmmm. mending ketemu ce cantik de dari apa ular walopun sama deg2an nya hehe

    BalasHapus
  17. ibuuu hati hati dunk :( aduhhh sayah juga takut banget ma tu ular hikzz
    semoga gpp yaah ibu

    BalasHapus
  18. serem amat mbak ada ular.. ati2 aja mbak

    BalasHapus
  19. untung aja shasa cerdas dan tLiti yg menemukannya..
    aku ga bisa baYangin kaLau mbak sedang asyik dan tdk menYadari kehadiran uLar itu...
    untung aja ada Shasa...

    BalasHapus
  20. Hii, Eysa juga takut Ular Mbak.. Moga gak terjadi Lagi... Hiii...

    BalasHapus
  21. waduh bahaya itu
    coba check di sekitar rumah takutnya ada lubang ular... karena kejadian ini juga sama seperti di kampung nenek saya.. tidak jauh dari rumah ada lubang ular... lalu kita menutupnya dan alhamdulilah tidak terjadi lagi....

    Kalau bisa jangan di bunuh ularnya yaa... tapi kalau kepaksa ya gpp. sebenarnya menghadapi ular itu tidak perlu bergerak saja...

    BalasHapus
  22. Bahaya juga tuh mbak, tapi Tips yang diberikan Oleh Kang Dinoe dicoba aja mbak, orang kampung sering menggnakannya untuk mengatasi ular masuk...


    Oia Kbr Embun Baik Mbak, Oia gmn udah baikan matanya?

    BalasHapus
  23. wah ngeri juga ya mb reni. bagaikan teror di rumah sendiri nih. semoga ini yang terakhir ya..

    BalasHapus
  24. apakah rumah mb reni dekat areal sawah atau kebun luas yah?

    BalasHapus
  25. Salam..Wahhh mb ngeri ya, rumah ibu ku dulu juga pernah kedatangan binatang itu. Sungguh mengerikan memang..dia datang karna ada burung peliharaan ayah..setelah burung tiada alhamdullilah tidak pernah muncul lagi. Sempat juga binatang itu masuk kerumah..terpaksa memanggil pawang ular agar bisa di bawa keluar..

    BalasHapus
  26. aq follow,, hehehhe

    shock yah pasti berurusan sam ular yg tak diundang,
    tapi syukurlah kalau semua baik2 saja :)

    BalasHapus
  27. numpang lewat
    mo ke solo dulu ya

    maaf tak bisa komen banyak neh

    BalasHapus
  28. Waduh Mba ngeri juga baca cerita ini. Apalgi gw mah parno pisan sama yang namanya ular.

    ga bisa kasih tips apa2 neh Mba, cuma bantu doa ajah semoga ga ada ular lagi yang masuk ke rumah Mba Reni yah

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)