Rabu, 23 Juni 2010

Shasa dan Soto

Saat duduk di bangku kelas 4 ini, Shasa aktif mengikuti kegiatan drumband di sekolah. Sebenarnya aku sudah melarangnya ikut, dengan alasan agar dia tak terlalu capek dan mempunyai waktu istirahat yang cukup. Namun ternyata Shasa tetap ngotot ingin ikut dan aku sudah tak bisa menghalangi keinginannya lagi.

Latihan drumband biasa dilakukan seminggu 2 kali, hari Senin dan Sabtu. Waktu latihan adalah siang hari, mulai pukul 13.00 s/d pukul 15.00 WIB. Karena jadwal sekolah Shasa baru berakhir jam 12.00 siang, maka waktu untuk pulang dan kembali lagi ke sekolah sangat terbatas. Itu sebabnya, Shasa memutuskan untuk menunggu di sekolah setelah jam sekolah usai sampai jadwal latihan drumband dimulai.

Oleh karenanya, Shasa harus membawa baju ganti sekalian untuk latihan drumband itu. Sementara untuk urusan makan siang, Shasa tidak mau membawa makanan dari rumah, karena jika siang hari bekal makanan itu pasti sudah dingin. Dia memilih membeli makanan di sekolah. Aku pun sudah berpesan agar Shasa tak membeli sembarang makanan di sekolah.

Salah satu makanan yang aku rekomendasikan adalah Soto. Itu sebabnya, hampir setiap Senin dan Sabtu selama menunggu jadwal latihan drumband di sekolah, Shasa akan membeli soto untuk makan siangnya. Akibatnya... Shasa kini jadi super duper bosen dengan soto, hingga setiap kali kami makan keluar Shasa pasti menolak jika kami mengusulkan untuk makan soto.

Oalah... gara-gara drumband Shasa kini selalu menolak jika diajak makan soto.. *sigh* Padahal aku dan ayahnya suka sekali makan soto.


52 komentar:

  1. pertamaxx...
    met pagi sob berkunjung nich
    sukses selalu ya
    terima kasih

    BalasHapus
  2. hahaha, ada ada aja ibu ini, masa dihubung hubungkan sih anatar exskul sekolah ama g makan soto..

    BalasHapus
  3. hahahaaha
    shasa bosen soto yah
    hihihihi

    sebenernya aku juga gak suka soto
    tapi semenjak diajak ke solo
    aku suka sekali
    sotonya enak
    karena menggunakan tambahan lain yang gurih dan dimasak dengan bumbu yang khas
    tempe gorennya garing tapi kok asin2 guring gitu...
    beda ama tempe di peredaran biasa
    belum lagi paru tambahannya
    garing dan asin enaknyaaaa
    soto itu kuahnya udah enak anget tapi rada berasa kurang gurihnya
    tapi berkat tambahannya
    wedewww....
    gurihhhh banget
    biasanya anak2 jkadi mau makan soto karena atributnya
    hihihihi

    ^-^
    waduh,, padahal hari rabu ini
    aku lagi puasa
    tapi malah kena topik soto
    ^-^
    mbak reni ada twitter???
    kalo ada ,,, follow aku yah di @wiedesignarch

    hehehe
    tapi bukan promosi siy,,
    tapi karena ada alasan khusus
    kalo sudah baca posting ku, pasti langsung ngeh alasan khusus itu...
    yang pasti,,, intinya
    ingin lebih banyak share aja
    hihihi
    ^-^
    salam buat shasa
    dan sotonya
    hihihihi
    ^-^
    (itu kalo masih makan sotonya)
    wkwkwkkwk

    BalasHapus
  4. he he he, itu namanya sudah jenuh bu dianya, lagian merekomendasikan harusnya lebih dari satu, biar lidahnya bisa "warna-warni", itu sama persis seperti saya, sekarang saya paling ogah makan ayam, tau kenapa? karena tetangga saya memelihara ayam pedaging, dan tiap panen pasti kebagian, dan itu lumayan banyak, he he he, akibatnya makan ayam deh!!!

    O Iya Bu, kalau sempat mampir ke blog saya pencet tombol FOLLOW ya :D saya sudah follow lama blog ibu ini :D

    ::Salam Hangat::

    BalasHapus
  5. aku juga suka soto
    apalagi kalo ayamnya ayam kampung
    wuihhh,mantep

    BalasHapus
  6. imut banget si shasa...

    jdi pngen nyubit chubby-nya ky murid2 ditmpat kerja xixixi

    "kaburrrrrrrrrr........"

    BalasHapus
  7. hahaa...

    jangan dipaksain kalo gitu mba :D

    kasih makanan yang lain aja hehee

    BalasHapus
  8. oalah.. brarti SOTO ganti SATE aja..

    BalasHapus
  9. mm kalau keseringan walaupun enak bisa juga bosen...

    BalasHapus
  10. Waktu saya kerja di Andika Plasa "PT WFI", makan siang pasti Soto di jalan Kenari! harus sabar antri.

    BalasHapus
  11. Banyak juga ketrampilan Shasa, aya Shasa buat puisi kocak lagi!

    BalasHapus
  12. Wah udah bosen makan soto yach si Shasa hhe.....klo keseringan emank gtu mbak......tapi klo sotonya ganti-ganti(senin soto Ayam, sabtu soto Daging)...mungkin ga bosen-bosen banget Mbak.....

    Wah ikut drumband juga toh.....hebat.....bener2 aktif ya Anakknya ....

    Semangat N met aktivitas Mbak!!

    BalasHapus
  13. gambarnya bikin lapar.. hehe..

    BalasHapus
  14. kratif..banget......semuaya bisa dijadikan cerita dan dihubungkan satu sma lain.....excellent.....

    BalasHapus
  15. kayaknya enak itu sotonya....

    BalasHapus
  16. ya kalo keseringan makan sotonya pasti lama-2 neg ama soto he he

    BalasHapus
  17. Ha ha ha...
    kan masih banyak menu yang lain selain soto mba..
    kalo lagi beli soto, belikan si kecil makanan yang lain...

    BalasHapus
  18. barangkali Sasha perlu nyoba rasa soto Gombong dulu, dijamin nda bakal bosen deh ( promo mode on )

    BalasHapus
  19. hmmm.... kok bisa ya?
    perasaan dari dulu aku g pernh bosen sma soto..

    he he

    BalasHapus
  20. hmm Soto, salah satu kegemaran ku juga tuch Mb..

    BalasHapus
  21. wah, udah lama sekali saya tidak makan Soto.
    Jika lain kali Shasa nya menolak makan soto, saya siap kq menampung =p

    BalasHapus
  22. Wah....mbak, di siang bolong ngeliat satu mangkok soto menggoda perut. Jadi lapar ingin memakan Shasa. Hehehe.... Makan soto niru Shasa maksudnya. hehe.

    Br nyoba emoticonnya mbak. Itupun gara2 baca postingan di sini kemarin.

    BalasHapus
  23. kalau masakan soto aq g b egitu suka g atui kenapa

    BalasHapus
  24. Dik Shasa udah bosen ya makan soto, habis keseringan sih makannya ?. Soto termasuk makanan khas yang merakyat dan enak untuk dinikmati. Kami bila bepergian ke Surabaya atau Jombang, suka sekali dengan menu 'Soto Lamongan'. Rasanya nikmat sekali dan aromanya khas sekali. Kami tidak bosan untuk mencicipinya.

    BalasHapus
  25. mungkin shasa harus beli selaen soto mbak biar ga bosen banget, kasian juga kalo lama2 jadi ga doyan soto
    Iya mbak aku tau Notoprajan, wah ternyata di daerah situ to..

    BalasHapus
  26. jadi inget ma temenku yg kupanggil "soto" hehehe, btw lah iyalah mbak, bosen kalau tiap hari sotooo terus hihihihi

    BalasHapus
  27. Hahaha,, shasa bisaaa ajah!! Gemes aku jadinyah :D

    BalasHapus
  28. aku suka soto :D
    enaaak, apalagi kalo jeruk nipisnya banyaaak, asem pedas gitu, mantappp
    jadi kepengen euy... :P~

    BalasHapus
  29. patut diberikan pilihan yang lain untuk menghindari kebosanan
    jika ada yg bisa nganterin makan siangnya lebih bagus

    BalasHapus
  30. hahahah..
    padahal soto itu makanan yg tidak membosankan menurutku,,
    yah namanya anak kecil yah mbak.. :D

    BalasHapus
  31. Pengen pindah makanan favorit kali mba' he he he

    BalasHapus
  32. jadi lapar liat sotonya :D

    BalasHapus
  33. He..he..ajak pelan-pelan aja,shasa makan soto, mbak jgn dipaksa dulu, lama-lama shasa bakal suka soto lagi

    BalasHapus
  34. aku suka banget soto...
    jadi lapeeer

    BalasHapus
  35. Sama mbak, saya juga doyan soto, apalagi soti babat.
    Maaf baru mampir nih, masih sibuk nulisin raport, mbak

    BalasHapus
  36. salam bu maaf baru berkunjung lagi , agak kurang sehat sedikit, biasanya kalau keseringan dengan sesuatu akan jenuh mbak, mungkin jenuh pandangan atau rasa, seperti aku yang jenuh atau bahkan nggak makan ikan bandeng sama sekali

    BalasHapus
  37. padahal soto enak banget ya , cari penjual yang menyediakan soto juga makanan lainnya bu

    BalasHapus
  38. soto adalah masakan yang jarang bgt aq makan mbak, aq kurang sreg dengan kunyit nya hehehe tapi kadang kerasa enak juga klo lama ndak makan soto :)

    BalasHapus
  39. salam sobat
    wah Shasa kalau sudah bosen sotonya,kirimin mba ke S.A.
    saya hobi soto.

    BalasHapus
  40. di dekat sekolah shasa nggak ada menu lain selain soto, mbak?

    BalasHapus
  41. jelas laah si Shasa bosen..
    seminggu dua kali gitu looh haha
    klo ad aalternatif lain di sekolahnya yaa kali bisa mengusulkan makanan lain

    BalasHapus
  42. Saya agak kurang suka soto ayam, mending rawon, kecuali soto madura atau soto Jakarta mbak.

    Salam hangat dari BlogCamp yang saat ini sedang menggelar acara :
    1. ” Kontes Menulis Opini ”
    2. ”The Amazing Picture ”, dan
    3. ”The Twin Contest”
    4. “ Kontes Menulis Peribahasa “
    dalam rangka menyambut 1st BlogCamp’s Anniversary.
    Silahkan bergabung di BlogCamp dan raihlah hadiah yang menarik.
    Terima kasih

    BalasHapus
  43. Jika ada acara arisan, hidangan yang praktis ya soto ya mbak.

    Salam hangat dari Plesiran- blog untuk mempromosikan pariwisata daerah anda secara gratis. Jika artikel dimuat maka pengirimnya akan mendapatkan tapi asih berupa sebuah buku yang menarik dan bermanfaat. Silahkan bergabung dengan Plesiran.
    Terima kasih

    BalasHapus
  44. Ane juga soto banjar bu..qiqi

    BalasHapus
  45. wah... tumben belum update... hehe..
    ditunggu ah.. ^_^

    BalasHapus
  46. ahahaha.. Soto kan banyak mbak, Ad soto Daging, Soto Buntut, Sota Tulang, Ajak aja ke Soto yang dia gak pernah makan...

    BalasHapus
  47. wah sama mbak, aku gak pernah bosn tuh dengan soto. Soto Lamongan, Soto madura, Soto Betawi, apa lagi yah...kalo soso banjar sih ga terlalu demen. Bahkan kalo beli indomie, juga yang rasa soto yg ada koya-nya itu. Sluuurrpp...*jadi laper n ngiler nih..*

    BalasHapus
  48. Wajar lah, Mbak. Seminggu dua kali makan soto yang pasti mblenger kalau disuruh makan soto lagi. He...He....

    Saya jadi ingat dengan pengalaman sendiri. Saat masih tinggal di Medan semua warung isinya adalah masakan Padang semua. Sehari sampai tiga kali selama tiga bulan saya harus makan masakan Padang. Hanya sesekali makan makanan Jawa.

    Saat pulang kembali ke Jawa sampai berbulan-bulan saya tak doyan masakan Padang karena saking traumanya akibat keseringan makan di Medan.

    BalasHapus
  49. Hihihi, padahal soto enak banget loh Mba. Tapi yah yang namanya bosan mo diapain lagi :-)

    Semoga rasa bosan Shasha terhadap soto lama2 berubah yah Mba menjadi senang supaya Mama Papanya bisa makan soto lagi kalo jajan di luar

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)