Minggu, 08 Agustus 2010

Yang seru dari Persami

Shasa pulang dari kegiatan Persami dengan membawa cerita seru. Dalam kegiatan api unggun regu Shasa tak jadi tampil menari (nama tariannya : Smart Dance) karena kaset yang mau dipakai tidak bisa diputar. So, dalam acara api unggun itu regu Shasa akhirnya hanya jadi penonton saja.

Meskipun hanya jadi penonton, tapi Shasa benar-benar menikmatinya. Saat band sekolah Shasa tampil, seluruh peserta Persami menari-nari berkeliling api unggun. Suasana semakin meriah saat diadakan pesta kembang api oleh para pembina Pramuka. Shasa gembira tak terkira, meskipun acara api unggun berakhir cukup malam tapi dia mengaku tak mengantuk sama sekali.

Ternyata, Shasa bisa juga menikmati kebersamaan dengan teman-temannya. Dia mengaku bahwa ternyata makan bersama-sama dengan teman-temannya sangat menyenangkan. Seperti saat Shasa dan kelompoknya memenangkan sebuah game. Hadiahnya adalah... sepotong kurma..! Dan, sepotong kurma itu harus dimakan bersama-sama dengan seluruh anggota regunya. So, kurma itu dibagi-bagi menjadi 9 bagian..! Shasa akhirnya bisa memahami arti dari "senasib sepenanggungan".

Shasa mengaku tak bisa tidur di dalam tenda. Dia mengaku kegerahan (padahal saat ini sedang musim angin kencang lho..). Katanya lagi, dia hanya tidur dari pukul 24.00 sampai pukul 03.00. Dan, begitu bangun tidur... dia langsung mandi pagi..! What..?! Mandi pada jam 3 pagi..? Oh no...! Semoga saja dia tak masuk angin nanti. Alasan Shasa mandi jam 3 pagi adalah... kalau mandinya ditunda takutnya makin banyak yang antri untuk mandi.

Pagi hari tadi, Shasa dan peserta Persami diajak jalan-jalan oleh para pembina Pramuka. Setelah itu.. dibagikan makan pagi berupa Nasi Jotos. Kata Shasa sih Nasi Jotosnya tak enak, karena nasinya dingin dan lauknya tak berasa. Namun... karena dimakan bersama dengan teman-temannya jadi dinikmati juga. Coba kalau di rumah dan makan sendiri, pasti deh akan ditinggalkan Shasa hehehe.


Nasi Jotos

Secara keseluruhan Shasa ternyata menikmati sekali acara Persami-nya. Itu makanya aku kemarin heran sekali, sewaktu mengintip acara api unggun di sekolah Shasa (dan Shasa tak tahu jika aku dan ayahnya mengintai gerak geriknya dari jauh hehehe), ada seorang anak cowok (kelas 5 juga) yang nangis minta pulang. Kedua ortunya merayunya untuk tetap tinggal di sekolah dan menikmati acara Persami seperti anak-anak lainnya. Ortunya berulang kali membujuknya dan mengatakan bahwa anak-anak yang lain bisa bersenang-senang. Namun setelah sekian lama membujuk tak berhasil, akhirnya guru-guru mengijinkan anak itu pulang.

Itulah antara lain cerita seru dari acara Persami Shasa. Dan... dia tak merasa kapok untuk ikut lagi tahun depan... ^_~

29 komentar:

  1. hmmmm,,,kayanya enak tuh nasi jotos...
    jadi lapeer

    BalasHapus
  2. Mampir bu Guru yang cantik :), btw itu nasi kucing ya, favorit ane tuh

    BalasHapus
  3. jadi lapar mbak liat nasi ama sambalnya
    hihi

    BalasHapus
  4. saya kira nasi jotos itu makannya sambiL berkeLahi, hehehe...
    biLa segaLa sesuatu diLakukan secara bersama-sama, diharapkan akan mudah diseLesaikan.

    BalasHapus
  5. Wow, cuman tidur 3 jam, dan pagi-pagi cuman makan nasi tinju, eh nasi jotos, ma'nyus banget

    @shasa, selamat buwat shasa yang mampu melewati persami dengan baik, ayah dan ibu pasti sangat bangga padamu nak

    @Om eh ada Om-Rame, ketemu juga disini, haha

    BalasHapus
  6. Iya mbak shasa pasti mau lagi ikut kegiatan perkemahan tersebut krn saya lihat acaranya seru sekali

    BalasHapus
  7. memang sangat bermanfaat acara spt itu ya mbak terutama bagi mental mereka :)

    BalasHapus
  8. banyak yang bisa dipelajari shasa ya mba.. salam manis untuk shasa.........

    BalasHapus
  9. baru denger ada nama nasi jotos... LOL
    kyknya rasanya jotos bgt... hha.... klo persami gtu biasanya sampe rumah langsung tepar.... hhe

    BalasHapus
  10. jadi inget waktu SMP dulu mba' .....

    BalasHapus
  11. Wah kok bisa sih kaset nya gak mau di puter...Mungkin kaset bajakan...Ops...Tapi sasa masih bisa happy to... mba

    BalasHapus
  12. wah...persami, inget jaman SD dulu nih
    salam hangat

    BalasHapus
  13. NAsi jotos... barung dengar tuuh.. tapi nge;liat gambarnya kaya nasi kucing...

    Tapi keliatanya seru sekali.. hoho

    BalasHapus
  14. tujuh belasan sasha ikut juga ya?

    BalasHapus
  15. segala pekerjaan akan memberi kesan tersendiri, wah jadi pengen nasi jotos nih buk, biasa saya makan ketika PKL dimadiun tuh :D

    BalasHapus
  16. memang budhe..reni...kalau makan rame-rame itu enak sekali....matur nuwun telah berkenan mampir...budhe....

    BalasHapus
  17. hebaatt hebaatt hebaatt, jadi ingin PERSAMI lagi kan Shasa?? ;)

    BalasHapus
  18. wah...asyik tuh...kemahnya...jadi kangen ketika ikut kemah dulu.....masa smp...

    BalasHapus
  19. enak tuh...
    murah lagi kalau beli..
    minta hehehe

    BalasHapus
  20. jadi kepengen ikut sasa kemah hehe

    BalasHapus
  21. Sepanjang saya hidup saya cuma pernah acara persami tiga kali, dua di SD dan sekali SMA. Selalu stelahnya tak ingin pulang ke rumah. Nggak tau kenapa?

    BalasHapus
  22. wah jadi keinget pas di sd haha

    BalasHapus
  23. Terakhir ikut persami, sudah belasan bahkan mungkin diatas dua puluh tahun silam. MEskipun melelahkan, namun harus diakui kegiatan persami ini memang banyak memberikan pelajaran juga kenangan.

    BalasHapus
  24. wah, shasa ikut persami nih
    jadi keinget pramuka pas sekolah mbak
    hehehe

    BalasHapus
  25. huaaa jadi inget persami sayah waktu smp hauhua kek gini juga..banyak hal yang bisa belajar dari situ,rasa kebersamaan :)

    BalasHapus
  26. Hehe..jadi ingat dulu pas jaman kemping, acaranya pramuka

    BalasHapus
  27. yaiks, spotong kurma dibagi 9 bagian? O.o g berasa tuh.. wkwkkwkwkwk..

    hueh, aku sih kalo kemah tu malah g mandi, abisnya ribbeett.. xixixixixi..

    BalasHapus
  28. wah sukses untuk shasa ya..
    dulu aku paling benci namanya persami hehehe tapi kadang pengalaman yang menyenangkan tetap bisa didapat.... membangun mental emang hal utama yang pasti ditempa disana... so salut buat shasa...

    BalasHapus
  29. ooh ini namanya nasi Jotos yaa..
    baru tau saya.. :D
    biarin deh Shasa mandirin belajar toleransi dengan ikut Persami..

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)