Selasa, 20 Juli 2010

Ke Makasar (2)

Sobat, aku akan menepati janji untuk melanjutkan acara bagi-bagi oleh-oleh, berupa cerita perjalananku ke Makasar. OK, kita lanjut yuuk...

Di hari kedua, aku dan teman sekamarku ternyata bangun kesiangan ! Kami terbangun pada pukul 06.30 WITA. Masya Allah... Rupanya kami sama-sama 'teler'. Teman sekamarku sebelum tidur memang sempat minum obat flu, sehingga itu yang membuatnya tidur nyenyak. Sementara aku... sewaktu bangun tidur, badan sudah terasa meriang semua. Rupanya, aku masuk angin karena keenam kondisi tidak menguntungkan yang aku alami sehari sebelumnya.

Mengetahui bahwa kami sama-sama terlambat bangun. membuat kami pontang-panting. Maklum saja, jadwal hari kedua itu akan diawali dengan acara sarapan pagi pada pukul 07.00 WITA. Setelah siap, aku buru-buru turun untuk sarapan. Sementara teman sekamarku memintaku untuk turun duluan karena kalau aku menunggunya, beliau khawatir aku akan makin terlambat. Setelah sampai di bawah (oya, aku dapat kamar di lantai 5) aku ketemu dengan bos-ku yang sudah selesai sarapan di lobby *blushing*.

Sewaktu beliau bertanya mengapa aku baru turun, dengan malu-malu kujawab bahwa aku bangun kesiangan. Mendengar jawabanku itu, bosku berkata bahwa lebih baik aku karena masih bisa tidur, sementara beliau tak bisa tidur karena semalaman (maaf) muntah-muntah terus. Rupanya, tak hanya aku saja yang mengalami masuk angin, tapi ternyata bos-ku juga. Kami sama-sama mengalami enam kondisi yang tidak menguntungkan itu dan ternyata kami sama-sama gak kuat... ^_^

Setelah acara sarapan dan penutupan acara sebentar, kami peserta sosialisasi diajak jalan-jalan ke Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan. Panitia telah menyediakan 2 buah bus untuk mengangkut seluruh peserta sosialisasi, lengkap dengan panitianya. Bantimurung sendiri berjarak hanya sekitar 12 kilometer dari ibukota Kabupaten Maros, atau sekitar 45 kilometer dari pusat kota Makassar. Bantimurung dijuluki sebagai kerajaan kupu-kupu, tapi sayang ternyata kupu-kupu mulai punah di sana. Kepunahan itu disebabkan beberapa hal, salah satunya adalah banyaknya kupu-kupu yang ditangkap dan dijadikan souvenir (gantungan kunci, hiasan dinding dll).

Saat kami sampai di sana, ternyata benar... tak satupun kupu-kupu kami jumpai. Meski sempat kecewa, tapi terobati oleh keindahan alam Bantimurung. Apalagi setelah kami melihat air terjun yang cantik banget... rasanya tak sia-sia kami datang kesana. Kubayangkan, seandainya saat itu banyak kupu-kupu, pasti Bantimurung akan terlihat sangat menarik. Rasa meriang di badan jadi terlupakan... hehehe.

air terjun yang indah sekali

aku dan peserta wanita lainnya

aku di depan air terjun
Kami tak bisa berlama-lama di sana, karena kami harus segera kembali dan mengejar waktu sholat Jum'at untuk bapak-bapak. Sebelum kembali ke hotel, kami masih sempat menyicipi Coto Makasar..! (sayang aku tak ingat nama jalannya, hanya seingatku dekat dengan peti kemas). Heemm.., enak juga ternyata. Sayang sekali, tempatnya ramai dan penuh pengunjung, jadi kami tak leluasa makan. Selesai makan Coto Makasar, kami segera mengantarkan bapak-bapak ke masjid, sementara ibu-ibu melanjutkan acara belanja... ^_^

Meski badang meriang, tapi untuk urusan belanja tetap semangat. Namun, aku tak bisa membeli banyak oleh-oleh, karena aku ogah ribet membawanya. Akhirnya, aku hanya beli kaos untuk Shasa, suami dan keponakan-keponakan, serta tas untuk ibu dan mertua. Sementara teman-teman sekantor aku bawakan gantungan kunci saja (yang mudah membawanya).

Urusan belanja selesai, aku harus buru-buru kembali ke hotel karena jadwal check-out jam 12.00 WITA. Meski sudah lewat sedikit dari jadwal check-out, aku menyempatkan untuk kembali mengunjungi Pantai Losari. Aku masih penasaran ingin melihat Pantai Losari dengan jelas. Maklum saja, malam sebelumnya aku tak bisa menikmati karena penerangan yang terbatas.

Kembali aku berfoto-foto di Pantai Losari. Aku juga sempat meminta tolong pada 2 orang remaja (cowok)  untuk mengambilkan fotoku. Kebetulan mereka berdua juga sedang asyik berfoto di Pantai Losari. Saat aku meminta tolong mereka untuk mengambil gambar, mereka mau. Salah satu dari mereka menerima kamera dariku, dan salah satu dari mereka berjalan ke arah belakangku. Sewaktu aku tanya pada yang memegang kamera, apakah latar belakang (tulisan Pantai Losari) terlihat di kamera, dia jawab iya. Setelah diambil gambar 2 kali olehnya, kuucapkan terima kasih. Namun... saat aku melihat hasilnya... Masya Allah, ternyata yang difoto oleh remaja itu bukan diriku tapi lantai..! Aku sudah berhasil dikerjain oleh remaja Makasar nih..! Pantas saja, sikap mereka agak aneh tadi. Sebel dan gondok juga aku... :(

di Pantai Losari saat siang hari

gedung di belakangku yang bagus sekali itu kalau gak salah RS Stella Morris
Wah, kok sudah panjang banget ya..? Terpaksa aku putus sampai disini dulu ceritanya, takut yang baca jenuh sih. Insya Allah... besok aku sambung lagi.

44 komentar:

  1. hihihi kena ya mba dikerjain ma anak2, kalo ketemu lagi jewer aja mba :P

    BalasHapus
  2. wah kebangetan tuh anak yang ngerjain, yang penting selamat! Kutunggu lanjutannya!

    BalasHapus
  3. Wadooohh, ternyata sempet dikerjain sama Pemuda Makassar yah Mba.

    Btw gw mah ga begituh suka Coto Makassar hehhee

    BalasHapus
  4. hai mba
    apa kabar
    dah lama nih chika gx maen kesini
    hehee
    enak nih jalan2 ke makasar
    chika juga lagi di jawa nih
    melancong hehee

    BalasHapus
  5. wahh mb, perjalanan dinas yang menyenagkan ya...bisa jalan2 apalagi.
    ternyata masih aja anak remaja yg usil ya mb

    BalasHapus
  6. aku pengen banget ke Losari..hiks...mesti ajak siapa ya

    BalasHapus
  7. Eh, itu dapet fotonya, Mbak. jadi Mbak dikerjain apa enggak...?? kalau iya, nyebelin banget. Biasanya, kalau kita minta tolong difotoin yanh dia akan moto dengan ikhlas :(

    BalasHapus
  8. Wah pantai losari indah bgt y mba...smpat main banana bot nya g mba seru...d tnggu kisah selanjt nya

    BalasHapus
  9. Wah, meyenangkan sekali bisa jalan2 ke Makassar. Tentu banyak pengalaman indah dan mengasyikkan yang didapat dari perjalanan tsb. Hmm...luar biasa

    BalasHapus
  10. Rasanya ingin juga bisa kesana. Kapan ya?

    BalasHapus
  11. Tempat makan coto itu di Jalan Ranggong yah Mbak... Pak SBY pernah mampir kesana.

    BalasHapus
  12. berhasil dikerjain oleh remaja Makasar jadi nambah deh kondisi tidak menguntungkan.

    BalasHapus
  13. Yang ikonik di Bantimurung emang air terjunnya, kayak karpet digelar qe3 Beruntung nian Kak Reni berkunjung ke sana qe3 Salam kenal :D

    Blognya mantaps, ijin follow ya, Trims

    BalasHapus
  14. masih tetep nyimak ceritanya bu, hehe nunggu episode III

    BalasHapus
  15. wooow....enak ni he he he seru...

    BalasHapus
  16. salam sobat
    wah asyik tuh mba, jalan2 ke Makasar,
    saya belum pernah.
    duh ceritanya menarik , pantai Losari sama tidak dengan pantai Parang tritis,mba?

    BalasHapus
  17. rasanya pingin sekali kesana, ke pantai losari..mungkin kalau ada rezekinya sobat

    BalasHapus
  18. Wah..kok bisa kompakan gitu mba sama2 telat bangun, ngerumpinya mungkin sampai pagi ya...hehe. Duh...bisa2nya ntu anak muda ngerjain mba Reni...

    BalasHapus
  19. pantainya bagus ya mbak hehehe, hv a nice trip :)

    BalasHapus
  20. eih, kayaknya aku etinggalan nih, baca yang 1 dulu ah biar nyambung.

    BalasHapus
  21. oleh2 buat kita makanan khas makasar gak ada ya mbak hehehe

    BalasHapus
  22. Ditunggu cerita selanjutnya ya mbak

    BalasHapus
  23. pengen ke makassar lagi...
    aku udah 2 x ke sana mbak....
    seruuuu

    BalasHapus
  24. pengalaman yang sangat indah mbak... ditunggu oleh-oleh selanjutnya...

    BalasHapus
  25. Ulasannya bagus bu semoga tetap bersemangat

    BalasHapus
  26. Cerita-cerita yang renyah pingin rasanya ikut bepergian

    BalasHapus
  27. seLamat buw, anda telah dikerjai. hihihi... piss ach.
    acaranya seru banget buw, pLus narsis mode on nya Lagi.

    BalasHapus
  28. ntar jalan ke kalimantan donk mbak

    BalasHapus
  29. wah aku juga pingin banget foto2 di depan tulisan pantai LOSARI....kerennnn!!!

    BalasHapus
  30. mengundang klaborasi....

    BalasHapus
  31. hmm saya belum pernah kesana mbak :S

    BalasHapus
  32. wah, telat cerita nih saya, hehe...
    met dini hari mbak...
    eh, udah balik ya mbak???
    wah, pantai losariiii....

    BalasHapus
  33. dinikmati saja capeknya mb, nanti kalo sdh pulang ke madiun pasti asyik dikenang :)

    BalasHapus
  34. saya juga pengin berfoto di pantai losari dengan background tulisan besarnya itu...

    BalasHapus
  35. kupu kupunya lagi istirahat dulu, cape katanya terbanh terus

    BalasHapus
  36. Oleh2nya mau juga dong mbak..

    BalasHapus
  37. Air mancur eh air terjunnya unix euy, dikampung ane adanya sungai duank ngak ada air terjun.

    Lok terjun bebas kesungai banyak hehehe

    BalasHapus
  38. makasih banyak mbak atas kesediaannya ikutan posting kolaborasi. Linknya sudah saya daftar.

    BalasHapus
  39. huahahaha, dikerjain ma remaja, mantabz mb..
    jangan disumpahin mb, kasian klo mpe mereka kualat, hehehe

    BalasHapus
  40. cuman mo komen ftonya, soalnya dah ada gambaran ceritanya dari awal, n pada edisi ke 3.. LOL
    keren dah fotonya, foto yg backgroundnya dah sering liat... hhi

    BalasHapus
  41. pemandangannya indah sekali, jadi ingin lihat

    BalasHapus
  42. jadiii beli banyak souvenir ya mbak?? gk afdoooll loohh klo tanpa souvenirnya :D

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)