Selasa, 01 Februari 2011

Aku dan Mbak Tisti Rabbani

Suatu hari (tepatnya kapan aku lupa), aku mendapat telepon dari sahabat lama, Upik namanya. Dia teman kostku di Karang Malang, Yogyakarta dulu. Upik minta tolong padaku untuk mencarikan nomor telepon Tisti Rabbani. Dia bilang, Tisti itu sahabatnya waktu kuliah di Yogyakarta dulu. (Catatan : aku terbiasa memanggil mbak Tisti dengan embel2 'mbak', sementara Upik langsung menyebut nama saja).

Mendengar itu, aku surprise sekali. Ternyata teman dunia maya-ku adalah salah satu sahabat dari sahabatku juga. Namun sewaktu aku tanyakan pada Upik darimana dia tahu bahwa aku kenal dengan mbak Tisti, dia tak mau terus terang padaku. Dia hanya bilang bahwa Google bisa menjawab semuanya.

Selanjutnya, Upik bilang bahwa dia sebenarnya sudah tahu aku berteman dengan mbak Tisti sudah sejak lama, tepatnya akhir tahun 2009 yang lalu. Heran... selama itu dia diam saja mengetahui 2 orang sahabatnya telah berteman di dunia maya. Seandainya saja dia tak kehilangan kontak dengan mbak Tisti dan tak kehilangan nomor teleponnya, mungkin sampai kapan pun hal itu dirahasiakannya.

Upik lantas cerita bahwa sebenarnya dulu (saat kuliah) dia sering cerita pada mbak Tisti tentang aku. Pada mbak Tisti disebutkan namaku (tentu saja tanpa embel-embel Judhanto di belakangnya), disebutkan juga kota asalku, fakultasku. Kata Upik sih, sebenarnya banyak hal yang bisa membuat mbak Tisti bisa menduga bahwa Reni Judhanto yang dikenalnya di dunia maya adalah orang yang sering diceritakannya hehehe.

Berdasarkan semua informasi itu, aku segera saja menulis pesan via inbox FBnya mbak mbak Tisti Rabbani. Aku tanyakan apakah dia kenal dengan Upik, sahabatku itu. Dan sama seperti aku... dia sama-sama terkejut karena selama ini kami bersahabat dengan orang yang sama. Kemudian pesan mengalir deras lewat inbox kami membahas segala yang telah terjadi selama ini.

Berikut petikan bunyi pesan dari mbak Tisti Rabbani untukku :

Mbak Reni yang Upik sering sebut memang aku sering denger kok, dan gak kira ternyata mbak Reni yang dimaksud adalah mbak Reni Judhanto..hahahaha....

Aku dulu lumayan sering dateng ke Karang Malang, dan kita pernah ketemu deh...walaupun belum resmi berkenalan ya... :)
Mbak Reni yang imut, putih, kecil, rambut pendek lurus banget dan berkacamata itu kaaannn...???
tapi, sueerr....gak paham ternyata Reni Karang malang = Reni Judhanto... soalnya penampakannya udah bedaaa banget.......hehehehe

Membaca pesan-pesan itu, aku mencoba mengingat sosok mbak Tisti yang dulu sering mampir ke Karang Malang, kost-ku. Tapi sampai sekarang aku tak berhasil menggali ingatanku itu. Wah... bener-bener penasaran, ternyata aku sudah pernah bertemu dengan sahabat dunia maya-ku jauh sebelum aku bersahabat dengannya... hehehe. Membingungkan ya...? :p

Catatan : aku belum puas dengan blog ini, karena waktu kucoba buka via HP beratnya masih 163kB, sementara blogku yang lain dan kedua blog Shasa beratnya sudah berada di bawah 70kB.

25 komentar:

  1. hihihi... lucu deh... jadi selama ini udh pernah ketemu tapi belum saling 'ngeh', dan baru deketnya karena dunia maya.... :)
    halo, mbak... apa kabar? :)

    BalasHapus
  2. namnya jodoh dalam persahabatan kalau Allah berkehendak u/ memperetemukan kembali pasti akan bertemu lagi

    BalasHapus
  3. lha jadi tau kalo Mbak Reni itu imut, putih, kecil, rambut pendek lurus banget
    jiahahahaha....
    apa khabar mba tisti ya

    BalasHapus
  4. betapa sempitnya dunia ya..hehee

    BalasHapus
  5. Nggak nyangka kalo ternyata Mba Reni itu imut-imut toh..hehe. Eh..maaf Mba, soal award memang sengaja nggak dibagi, sekarang kan giliran anaknya...masak sama anak masih ngiri...hahahaha...

    BalasHapus
  6. Walah iso kebetulan ngono yo Mbak hhe... temen Blogging ternyata temennya temen Mbak juga haha.... ampe ribet ngomongnya :P

    OIya Mbak, aku suka sama Tampilan 2 Blog Mbak Reni yg makin Fresh hhe.... :D

    BalasHapus
  7. waaah,,emang jodoh ternyata. nggak nyangka kalo mbak reni dan mbak tisti sudah pernah ketemu, jauh sebelum saling kenal di dunia blogger :)

    BalasHapus
  8. emang mbak... dunia maya bisa makin mempererat hubungan seseorang. Saya juga pernah ngerasain

    BalasHapus
  9. mungkin scroll sama tombol 'buka' itu loh mbak yang bikin loadnya berat saat buka dari hape..... apalgi kalo mbak suka upload foto.... uuuuh, itu bikin tambah berat.... hehehe

    BalasHapus
  10. Ceritanya asyik Mbak, seperti alur sebuah film drama. Salam kenal buat Mbak Tisti;

    BalasHapus
  11. duh .... manisnya persahabatan itu , ternyata dunia maya juga bisa menjadikan saling dekat satu sama lainnya mbak, aku aja yg yg blm pernah ketemu dgn mbak Reni, tapi rasanya udah dekat banget.

    BalasHapus
  12. Saya malah pengen ketemu sama mba Tisti, sama mba Reni juga. Meski baru kenal di duni maya, serasa udah kenal bertahun-tahun. Wakakakak,aya sedang sok akrab. Tapi, swear lho mbak....

    BalasHapus
  13. wah kalo begitu ceritanya, pasti sekarang lagi penasaran banget sama mbak Tisti ya...:D
    dulu saya juga pernah gitu, tapi alhamdulillah akhirnya ingat setelah berhari-hari:D

    BalasHapus
  14. waw...banyak kejutan ya mba dari dunia maya ini ^^
    mba tisti rabbani...kalo mba reni ketemu beliau sampaikan salamku ya mba :)

    BalasHapus
  15. hehehe... lucu juga mbak

    BalasHapus
  16. ya.... ketauan deh....hehehe....3x

    BalasHapus
  17. ternyata dunia tidak selebar daun kelor...

    BalasHapus
  18. Mbak template nya bagus banget,,,!!

    BalasHapus
  19. wah... ternyata rencana Tuhan itu memang indah ya mbak...

    BalasHapus
  20. Maaf Mbk Reni terlambat sekali aku mampir ke sini...aku gak buka inet selama 1 minggu (alasan sakit)
    Ternyata mbak Reni sedang nostalgia yaaaa... hehehe

    Mbaaakk....inget2 lagi deehh...temen yg Palupi bawa waktu itu ke kos Karang Malang...pasti itu akyu..hahahaha...

    *kapan2 kudunya wajib kita reunian bertiga ya...Mbk Reni, Palupi dan aku* pasti seru!!

    BalasHapus

Maaf ya, komentarnya dimoderasi dulu. Semoga tak menyurutkan niat untuk berkomentar disini. Terima kasih (^_^)